Pencarian
menu menu

Kebiasaan mendengarkan keras berisiko kehilangan pendengaran bagi 1 miliar anak muda

Berjalan-jalanlah di luar dan Anda akan kesulitan menemukan seseorang tidak memakai headphone. Namun apakah kebiasaan sehari-hari ini dapat merusak pendengaran kita dalam jangka panjang? Beberapa penelitian terbaru mengatakan ya, jika kita tidak hati-hati.

Maaf, apa itu? Saya tidak dapat mendengar Anda karena selera musik saya yang KERAS.

Studi baru menunjukkan bahwa lebih dari 1 miliar anak muda di seluruh dunia berisiko kehilangan pendengaran karena kebiasaan mendengarkan musik yang buruk. Sebanyak 33 penelitian telah mengumpulkan data dari lebih dari 20,000 orang untuk menentukan bagaimana konsumsi audio mendatangkan malapetaka pada gendang telinga kita.

Kontrol volume yang buruk, saat mendengarkan musik di atas level volume yang disarankan atau menghadiri tempat, konser, dan festival dengan pengeras suara yang sangat keras, telah diakui sebagai katalis serius untuk gangguan pendengaran jangka panjang.

Umumnya, level audio yang aman berkisar antara 60-85 desibel. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan dari kita mengonsumsi musik pada tingkat 90-100 desibel secara teratur. Menurut studi pertama yang pernah dilakukan pada subjek tersebut, keadaan menjadi lebih buruk di dalam tempat musik.

Jadi mari kita selidiki lebih jauh temuannya.


Paparan suara keras meningkat

Setelah membiasakan diri dengan data, saya dapat yakin bahwa saya bukan satu-satunya yang secara teratur diberitahu oleh teman-teman bahwa saya mendengarkan musik terlalu keras.

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Medical University of South Carolina, setidaknya 24 persen orang berusia 12–35 tahun mendengarkan musik pada tingkat yang tidak aman di waktu luang mereka.

Itu berarti 665 juta orang berisiko kehilangan kemampuan mendengar karena menyalakan headphone pribadi terlalu keras. Jika ini adalah tingkat pendengaran standar kita, kemungkinan besar banyak dari kita yang sudah mengalami gangguan pendengaran.

Orang-orang yang secara teratur menghadiri tempat hiburan yang keras memiliki risiko lebih lanjut, karena pengeras suara raksasa mengeluarkan tingkat suara rata-rata 104–112 desibel. Penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 48 persen anak muda, atau 1.35 miliar orang, merusak telinga mereka dengan menghadiri pertemuan semacam itu.

Perlu dicatat bahwa kerusakan tidak harus terjadi dalam semalam. Kerusakan pendengaran dapat memburuk selama hidup kita, meskipun Anda mungkin mengalami telinga berdenging untuk sementara setelah kejadian yang keras.

Sebagian besar ilmuwan setuju bahwa paparan suara keras secara teratur pada usia muda membuat individu lebih rentan.

Jadi, selain memikirkan kembali berapa kali kita menekan tombol 'naikkan volume' pada ponsel cerdas kita dan memilih untuk tidak berdiri di samping pembicara di bar atau festival, apa yang akan dilakukan kaum muda jika kerusakan sudah terjadi?


Bagaimana kita akan mengatasinya?

Lucunya, solusi untuk masalah tersebut mungkin datang langsung dari salah satu sumber aslinya. Ini karena earbud tertentu yang digunakan untuk musik kini dapat berfungsi ganda sebagai perangkat yang meningkatkan pendengaran.

Misalnya, Apple AirPods Pro sekarang dapat meningkatkan suara dan suara di sekitar melalui fitur khusus seperti 'Live Listen'. Alih-alih menggunakan alat bantu dengar biasa, kaum muda mungkin menggunakan teknologi yang sama yang merusak pendengaran mereka untuk mengatasinya di kemudian hari.

Dibingkai dalam krisis biaya hidup saat ini, biaya AirPods Pro mungkin membuat banyak orang memberi mereka kesempatan yang sulit. Namun, jika dibandingkan dengan alat bantu dengar tradisional, yang harganya berkisar antara £1.5–10K, alat ini mungkin merupakan pilihan yang lebih menarik.

Kabar baiknya adalah, teknologi meningkat setiap hari. Bukan tebakan yang buruk untuk mengatakan bahwa banyak pesaing akan segera menyamai teknologi Apple. Namun, pencegahan jauh lebih baik daripada adaptasi.

Mungkin sudah waktunya menilai kebiasaan kita dan menghadapi kebisingan.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas