Pencarian
menu menu

Studi menunjukkan kebanyakan musisi tidak mampu membeli peralatan

Penelitian baru oleh badan amal Help Musicians mengatakan bahwa lebih dari 90% dari semua musisi tidak lagi mampu membeli peralatan untuk melakukan pertunjukan live.

Menjadi musisi adalah cobaan berat di era streaming. Sebagian besar konsumen tidak membeli CD atau vinil, dengan tur dan merchandise biasanya menjadi sumber pendapatan utama bagi sebagian besar artis independen.

Sekarang, penelitian baru menunjukkan bahwa keadaan lebih buruk dari yang diperkirakan sebelumnya. Sebuah studi oleh badan amal 'Help Musicians' menemukan bahwa 91% dari semua musisi dilaporkan 'tidak mampu membeli peralatan'. Situasi ini digambarkan sebagai 'krisis biaya kerja'.

Apa yang menyebabkan beban keuangan yang sangat besar?

Tidak mengherankan, biaya energi dan bahan bakar yang melonjak di samping tingkat inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya telah membuat segalanya jauh lebih mahal. Tambahkan sistem tur yang sekarang lebih rumit dan mahal berkat Brexit dan Anda akan sangat pusing.

98% musisi khawatir tentang mendapatkan penghasilan yang cukup dalam enam bulan ke depan dan setengahnya 'sangat' atau 'sangat' khawatir situasi keuangan mereka dapat menyebabkan mereka mundur sepenuhnya dari industri ini.

500 musisi diwawancarai untuk penelitian ini. 90% mengatakan mereka khawatir tentang membeli makanan, dan 84% tidak yakin apakah mereka dapat menutupi biaya hipotek atau sewa.

Statistik suram tidak berhenti di situ. 60% mengatakan penghasilan mereka kurang dari setahun yang lalu, dan 80% juga menambahkan bahwa keadaan keuangan mereka sekarang lebih buruk daripada sebelum pandemi.

Chief Executive of Help Musicians, James Ainscough, mengatakan bahwa "sulit untuk membayangkan titik mana pun sejak Perang Dunia Kedua ketika menjadi musisi profesional lebih sulit".

Industri musik sangat terpukul karena banyak yang mengandalkan tempat dan pertunjukan langsung untuk mencari nafkah. Efek dari penguncian dan pandemi masih terasa, dengan lebih banyak tahapan yang ditutup secara permanen dan lebih sedikit akses ke sumber daya yang sangat dibutuhkan.

Apa yang dilakukan Musisi Pembantu untuk membantu mereka yang membutuhkan?

Itu baru saja mengumumkan skema langkah dukungan £ 8 juta, yang mencakup perluasan manajemen utang dan layanan saran krisis keuangan, dukungan tur, dan investasi yang lebih besar dalam platform kesehatan mental 24/7, Music Minds Matter.

Itu semua bagus, tentu saja, tetapi apa yang dapat Anda lakukan sebagai konsumen?

Sementara tindakan individu terbatas, ada cara yang berarti untuk membantu. Mendukung tindakan favorit Anda dengan membeli barang dagangan, album, dan tiket pertunjukan adalah awal yang baik jika Anda mampu membelinya. Menjangkau di media sosial dan menyebarkan berita tentang band yang Anda sukai juga bisa sangat membantu.

Proses hukum dan permohonan saat ini sedang berlangsung. Sidang diadakan di House of Lords pada bulan September, dipimpin oleh orang dalam industri dan kampanye #CarryOnTouring, untuk menunjukkan kerusakan yang telah dilakukan Brexit terhadap tur dan musik live.

Lima organisasi yang mewakili sektor perhotelan Inggris juga menulis surat terbuka kepada pemerintah pada bulan Agustus menyerukan tindakan segera. Kami harus melihat apakah akan ada tanggapan dari Westminster pada waktunya.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas