Pencarian
menu menu

Tuvalu untuk melestarikan budayanya di metaverse

Perubahan iklim mempengaruhi Pulau Pasifik Tuvalu secara serius. Mengantisipasi populasinya akan dipaksa melakukan migrasi iklim dalam waktu dekat, pemerintah beralih ke metaverse untuk melestarikan budaya uniknya.

Sementara COP27 belum berakhir, bertaruhlah sebenarnya implementasi kebijakan lingkungan berisiko, jika KTT sebelumnya adalah sesuatu yang harus dilalui. Ini terutama berlaku untuk Global South.

Kenyataannya adalah bisnis seperti biasa akan menjamin peningkatan suhu global sebesar 2.7 derajat Celcius pada tahun 2050. Pada saat itu, jumlah orang yang terpaksa bermigrasi ke wilayah yang lebih aman di planet ini adalah diharapkan mencapai 1.2 miliar orang.

Salah satu pidato paling keras tahun lalu disampaikan oleh Simon Kofe, tuvalumenteri luar negeri. Berdiri di belakang podium, dia berada di air laut setinggi lutut yang, pada tahun-tahun sebelumnya, belum pernah menyentuh garis pantai sejauh ini.

Naiknya permukaan laut tidak hanya mengancam tanah, rumah, dan mata pencaharian di Tuvalu. Dengan krisis iklim yang secara paksa menggusur warga Tuvalu di seluruh Global Utara, budaya unik dan identitas masyarakatnya juga terancam hilang akibat perubahan iklim.

Dalam upaya untuk menghindari hal ini, pemerintah Tuvalu telah mengumumkan akan melestarikan budaya nasionalnya di dalam metaverse. Dalam menduplikasi pulaunya secara digital, ia menjadi negara pertama, yang bisa menjadi banyak, yang melakukannya.

 

Berbicara tentang keputusannya untuk mendigitalkan Tuvalu, Menteri Luar Negeri Simon Kofe berkata, 'Saat tanah kami menghilang, kami tidak punya pilihan selain menjadi negara digital pertama di dunia.'

'Tanah kami, lautan kami, budaya kami adalah aset paling berharga dari rakyat kami. Dan untuk menjaga mereka dari bahaya, apa pun yang terjadi di dunia fisik, kami akan memindahkan mereka ke cloud,' lanjutnya.

Sudah, 20 persen ibu kota distrik Tuvalu berada di bawah air saat air pasang. Pada akhir abad ini, seluruh negeri kemungkinan besar akan terendam.

Pengenalan metaverse baru-baru ini memberikan kesempatan untuk melestarikan sejarahnya untuk selamanya di dunia digital.

Bisa dibilang, tidak ada yang bisa menggantikan pengalaman kehidupan nyata. Namun, penggunaan augmented reality dan virtual reality akan memungkinkan pengguna untuk berinteraksi satu sama lain dalam versi digital pulau yang mungkin sudah tidak ada lagi.

Pengguna akan dapat mengunjungi 'Tuvalu digital', yang akan dilengkapi dengan landmark dan situs bersejarah yang merupakan pusat budaya pulau tersebut.

 

Tuvalu tidak sendirian.

Dalam urutan jumlah perpindahan penduduk tertinggi hingga terendah, Cina (50.5 juta), Vietnam (23.4 juta), Jepang (12.8 juta), India (12.6 juta), dan Bangladesh (10.2 juta) juga berisiko tinggi dari naiknya permukaan air laut.

Negara-negara ini paling sering disorot karena ukuran dan populasinya yang lebih besar. Namun, sebagian besar pulau-pulau kecil menyaksikan lanskap mereka menyerah pada perubahan iklim dan permukaan laut yang lebih tinggi.

Sayangnya, tempat-tempat ini akan bergantung pada para pemimpin paling kuat di dunia – banyak di antaranya mewakili Global Utara – untuk kelangsungan hidup mereka. Dengan berakhirnya COP27 dalam beberapa hari, kami hanya bisa berharap bahwa mereka yang memiliki kemampuan untuk menciptakan perubahan telah sadar akan parahnya situasi iklim.

Jika tidak, kemungkinan banyak tempat akan terpaksa mengikuti jejak Tuvalu.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas