Pencarian
menu menu

Apakah fitur 'pengeditan' baru Twitter merupakan hal yang baik?

Alat 'edit' baru yang sangat dinanti sedang diuji secara internal untuk Twitter. Pembaruan akan memungkinkan pengguna mengubah tweet hingga 30 menit setelah memposting. Bisakah ini membuka pintu untuk lebih banyak masalah misinformasi?

Sebagian besar dari kita mungkin harus menghapus tweet sebelumnya.

Entah itu karena kelalaian, penyesalan, kesalahan mabuk, atau salah ketik, hampir setiap pengguna Twitter telah mencabut konten pada satu waktu atau yang lain. Tetapi bagaimana jika ada opsi untuk 'mengedit' tweet sebelum disemen selamanya?

Ini adalah fitur yang telah diminta pengguna hampir sejak konsepsi situs web dan akhirnya mungkin akan segera tersedia. Twitter saat ini sedang menguji secara internal tombol edit yang memungkinkan pengguna untuk mengubah tweet hingga 30 menit setelah posting.

Setelah fase pengujian awal, itu akan diluncurkan ke Twitter Blue tetapi hanya melalui satu negara pada awalnya.

Meskipun Twitter Blue tidak tersedia di Inggris, pengguna di AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru dapat membayar premium untuk fitur tambahan, termasuk opsi 'undo' yang memungkinkan perbaikan tweet hingga satu menit setelah posting.

Dalam sebuah pernyataan, Twitter mengatakan bahwa mereka berharap fungsi edit yang lebih lama akan membuat tweeting 'merasa lebih mudah didekati dan tidak membuat stres.' Perusahaan mengatakan pengeditan dimaksudkan untuk 'melakukan hal-hal seperti memperbaiki kesalahan ketik, menambahkan tag yang tidak terjawab, dan banyak lagi.'

Sejauh ini, semuanya tampak cukup lurus ke depan. Pengguna akan diberitahu ketika tweet telah diedit dan melihat revisi sebelumnya. Setelah 30 menit, tweet akan dikunci, dan Anda harus menghapusnya seperti biasa jika ingin memulai dari awal.

Kesulitan dengan fitur-fitur baru seperti pengeditan, bagaimanapun, adalah bahwa hal itu berpotensi membuka pintu untuk informasi yang salah dan konten yang menipu.

Alat transparansi yang disediakan akan mengekang ini, tentu saja, tetapi perlu dicatat bahwa kebanyakan dari kita cukup baca judulnya dan melanjutkan tanpa menyelidiki informasi yang kita baca dengan benar. Tweet mungkin tidak akan jauh berbeda.

Twitter sudah memiliki sejarah bias dan umpan subjektif, dengan penelitian internal menemukan bahwa tweet sayap kanan adalah diberikan lebih banyak peningkatan algoritmik. Sebuah fitur yang memungkinkan siapa saja untuk mengedit komentar, opini, atau fakta mereka setelah mendapatkan daya tarik dan perhatian dapat menyebabkan masalah lebih lanjut.

Jika opini politik atau tautan ke video mendapatkan banyak suka dan segera di-retweet, tetapi kemudian diubah, itu dapat menyebabkan kebingungan dan memperkeruh suasana online. Kami dapat melihat feed kami menjadi lebih membingungkan dan kontradiktif daripada yang sudah ada – dan tidak ada yang menginginkan itu.

Untungnya fitur ini perlahan-lahan digoda dan diuji coba, yang berarti setiap masalah besar akan ditandai sebelum menjadi standar. Namun, itu bisa menimbulkan masalah bagi wacana online kita jika tidak ditangani dengan benar.

Setidaknya Elon Musk tidak bertanggung jawab, kan?

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas