menu menu

Terapi berbantuan MDMA di jalur untuk persetujuan medis medical

Sebuah uji klinis terobosan telah mengungkap kemanjurannya yang mengesankan dalam mengobati gangguan stres pasca-trauma, beringsut obat lebih dekat dengan pengesahan FDA.  

Selama beberapa dekade, para ilmuwan dan peneliti telah berusaha untuk membuktikan potensi medis yang luar biasa dari obat-obatan psikedelik.

Berkali-kali zat pengubah pikiran ini telah menunjukkan janji yang tulus dalam mengurangi beberapa yang paling sulit (dan mahal) - kecanduan, depresi, dan kecemasan di antara banyak lainnya - kondisi untuk diobati.

Namun, dengan stigma yang masih melekat kuat, upaya untuk mengubah citra dan mengintegrasikan senyawa ini ke dalam sistem perawatan kesehatan saat ini relatif sia-sia – sampai sekarang. Setelah uji klinis terobosan yang memberikan para profesional ini data baru untuk mendukung klaim mereka, tampaknya kita mungkin berada di ambang batas pasar obat psikedelik yang sedang booming.

belajar, yang diharapkan akan diterbitkan akhir bulan ini di jurnal sains Nature Medicine, telah menemukan bahwa terapi yang dibantu MDMA menunjukkan kemanjuran yang mengesankan dalam mengobati gangguan stres pasca-trauma (PTSD).

Akibat paparan pengalaman traumatis yang ekstrem, orang yang didiagnosis dengan PTSD ada - sering kali seumur hidup mereka - dalam keadaan kecemasan yang meningkat yang menyebabkan kilas balik, mimpi buruk, dan respons ketakutan.

Mengingat ingatan ini juga dapat memicu perilaku agresif karena terkadang sulit membedakan antara kenyataan dan peristiwa masa lalu yang terasa seperti terjadi di sini dan sekarang.

Dioperasikan oleh Asosiasi Multidisiplin Studi Psikedelik (MAPS), dari 90 veteran tempur, responden pertama, korban kekerasan seksual, penembakan massal, kekerasan dalam rumah tangga atau trauma masa kanak-kanak yang terlibat, mereka yang menerima MDMA selama terapi bicara mengalami pengurangan keparahan gejala yang jauh lebih besar dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo yang tidak aktif.

Setelah 18 minggu dan tiga sesi, 67% peserta dalam kelompok MDMA mengalami transformasi yang sangat penting sehingga mereka tidak lagi memenuhi ambang untuk diagnosis PTSD. Tidak hanya itu, obat tersebut tidak menghasilkan efek samping yang serius selain mual sementara dan kehilangan nafsu makan ringan.

'Ini sama bersemangatnya dengan yang saya dapatkan tentang uji klinis,' Albert Garcia-Romeu, seorang ahli saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, mengatakan kepada The New York Times. 'Tidak ada hasil seperti ini untuk penyakit neuropsikiatri. Ini adalah waktu yang luar biasa untuk penemuan, karena orang-orang tiba-tiba ingin mempertimbangkan zat-zat ini sebagai terapi lagi, yang belum pernah terjadi dalam 50 tahun.'

Menurut MAPS, menggabungkan MDMA dengan terapi memungkinkan otak untuk memperbaiki dirinya sendiri dengan memproses ingatan yang menyakitkan daripada menutupinya (seperti yang biasa terjadi pada obat-obatan tradisional).

Pada dasarnya, menambahkan obat (agen yang mempengaruhi berbagai neurotransmiter yang memfasilitasi pensinyalan antara neuron termasuk serotonin, dan dopamin) ke persamaan membantu orang mengatasi gangguan lebih cepat.

Mampu membuka kembali apa yang disebut sebagai 'periode kritis,' yang merupakan jendela selama masa kanak-kanak ketika otak memiliki kemampuan superior untuk membuat ingatan baru dan menyimpannya, itu membawa kemajuan yang jika tidak membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dicapai.

Organisasi nirlaba menekankan, tentu saja, bahwa MDMA yang diambil dalam isolasi, tanpa terapi, tidak secara otomatis menciptakan efek yang menguntungkan, itu adalah peningkatan proses di samping kesediaan untuk terlibat dengan trauma yang berhasil. Terapi berbantuan MDMA merangsang kemampuan sadar diri sendiri untuk penyembuhan diri dan membantu orang-orang dengan PTSD bertransisi dari keadaan yang sangat waspada dan sangat terangsang menjadi pola pikir di mana pemrosesan trauma menjadi lebih layak.

'Jauh dari tidak memiliki manfaat medis MDMA, bila dikombinasikan dengan terapi bicara dalam protokol ini, memiliki potensi untuk mengkatalisasi proses terapeutik dan menghasilkan hasil kesehatan mental yang positif,' menjelaskan Rick Doblin.

Jika ini mendapatkan persetujuan FDA untuk tujuan terapeutik, kita mungkin akan mencari cara revolusioner untuk membawa bantuan yang nyata bagi pasien yang menderita penyakit mental yang melemahkan ini pada tahun 2023. Langkah selanjutnya adalah uji coba fase tiga positif kedua yang saat ini sedang berlangsung dengan 100 peserta .

Ini bisa membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut tentang bagaimana MDMA membantu memerangi penyalahgunaan zat, gangguan obsesif kompulsif, fobia, dan gangguan makan. Itu juga dapat mendorong penyelidikan tambahan ke psikedelik terlarang lainnya termasuk psilocybin, LSD, dan mescaline.

'Temuan membuat kasus yang jelas untuk persetujuan medis,' selesai Dr Garcia-Romeu. 'Ini merupakan perubahan besar yang dapat merevolusi perawatan kesehatan.'

Aksesibilitas