Pencarian
menu menu

Dana Amazon Brasil telah dihidupkan kembali berkat tata kelola baru

Setelah sukses selama satu dekade, program perlindungan hutan hujan Brasil yang didanai secara internasional dibekukan pada tahun 2019 oleh Presiden Jair Bolsonaro. Sekarang, Mahkamah Agung negara telah mengumumkan Amazon Fund akan terus beroperasi pada tahun 2023.

Jumat adalah kabar baik, dan untungnya, ada beberapa perkembangan besar yang terjadi terkait dengan Hutan Hujan Amazon.

Menyusul kemenangan telak oleh kandidat presiden sayap kiri Luiz Inácio Lula da Silva, Mahkamah Agung Brasil telah mengumumkan bahwa skema perlindungan hutan hujan terbesar di negara itu akan dihidupkan kembali.

Diberi nama Dana Amazon, ini adalah proyek yang memungkinkan negara-negara kaya mendanai upaya menghentikan deforestasi di hutan hujan Amazon.

Dana tersebut dibekukan pada 2019 ketika pemerintahan Presiden Jair Bolsonaro melakukan perubahan besar-besaran pada struktur pemerintahannya. Ini termasuk penyitaan banyak proyek yang berkaitan dengan konservasi di Hutan Hujan Amazon.

Keputusan Bolsonaro untuk menghentikan tindakan perlindungan di Amazon didasarkan pada argumen bahwa pertanian komersial, pertambangan, dan penebangan diperlukan untuk mengurangi tingkat kemiskinan di kawasan itu.

Hasil dari keputusan ini menyebabkan penjarahan Amazon yang tidak terkendali, yang diputuskan oleh Mahkamah Agung sebagai 'inkonstitusional'. Dalam hampir lima tahun Dana Amazon dibekukan, deforestasi di Brasil meningkat lebih dari 70 persen.

Luiz Inácio Lula da Silva, yang menyiapkan dana tersebut pada tahun 2008, telah menetapkan tujuan untuk mencapai 'deforestasi nol', mulai dari pelantikannya pada bulan Januari. Terlepas dari ambisinya yang kuat, Lula da Silva melabeli pekerjaan di depannya sebagai 'sangat menantang'.

Siapa yang terlibat dalam Dana Amazon?

Dana Amazon adalah dana terbesar untuk perlindungan lahan hutan yang pernah dibuat.

Pemerintah Jerman, Norwegia, dan Brasil masing-masing berkontribusi mendanai lebih dari 100 proyek yang dipimpin oleh organisasi tersebut, yang melibatkan penebangan berkelanjutan, pemulihan kawasan hutan yang digunduli, dan konservasi keanekaragaman hayati.

Antara 2008 dan 2018, Norwegia membayar $1.2 miliar ke dalam dana tersebut untuk membiayai proyek keberlanjutan dan memerangi deforestasi. Jerman juga menyumbangkan lebih dari $68 juta.

Pemerintah baru di Brasil telah berjanji untuk menghapus deforestasi sepenuhnya dan akan memiliki waktu hingga Januari 2023 untuk mengembalikan Dana Amazon ke tingkat operasi aslinya.

Setelah dicairkan, uang yang sebelumnya dibekukan dalam dana akan digunakan untuk mencegah, memantau, dan memerangi praktik eksploitatif yang terjadi di hutan hujan. Jumlah yang dipegang oleh Amazon Fund saat ini berada di sekitar $500 juta.

Kabar baik lainnya, Jerman telah mengonfirmasi akan terus memberikan pendanaan untuk proyek tersebut.

Kemenangan politik Luiz Inácio Lula da Silva telah menghidupkan kembali semangat banyak orang di Brasil, yang menyamakan kepemimpinan Bolsonaro dengan kepemimpinan Donald Trump. Bersamaan dengan menghentikan penghancuran hutan hujan, banyak yang percaya kembalinya kekuasaannya akan membantu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan ketidakadilan sosial terkait ras, gender, dan kelas.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas