Pencarian
menu menu

Pemerintah sayap kanan di Tennessee berupaya mengkriminalisasi hambatan

GOP telah merasakan sengatannya saat mereka duduk berhadapan dengan Demokrat di paruh waktu. Tapi kemenangan biru tidak menghentikan Partai Republik untuk memperkenalkan badan legislatif negara bagian sayap kanan.

Minggu ini, Partai Republik Tennessee memperkenalkan dua undang-undang baru yang akan melarang perawatan anak-anak yang menegaskan gender, bersama dengan pertunjukan drag publik di seluruh negara bagian.

Disponsori oleh Ken Yager dan Ferrell Haile dari Partai Republik, 'Senat Bill 1' - juga berjudul 'Protecting Children From Gender Mutilation Act' - menyatakan bahwa setiap prosedur medis yang 'mengubah keseimbangan hormon anak di bawah umur, menghapus organ seks anak di bawah umur atau mengubah organ anak di bawah umur penampilan fisik berbahaya' jika dimaksudkan untuk memungkinkan anak di bawah umur untuk 'mengidentifikasi dengan...identitas yang diklaim tidak sesuai dengan kelamin di bawah umur'.

Sentimen anti-LGBTQ+ – khususnya upaya untuk menggambarkan individu trans sebagai penata rambut yang berbahaya – merupakan bagian besar dari pemasaran paruh waktu Partai Republik.

Namun meski gagal mengalahkan Demokrat, yang sekarang memegang 48 kursi yang setara di Senat, anggota parlemen Tennessee meningkatkan upaya untuk mengkriminalisasi populasi LGBTQ+ di negara bagian itu.

Bersamaan dengan RUU Senat 1, RUU Senat 3 juga diperkenalkan pada hari Rabu. Jika disahkan, RUU itu akan membuat pertunjukan seret di depan umum – di mana anak-anak mungkin dapat melihatnya – a tindakan kriminal.

Rincian RUU Senat 3 menguraikan bahwa setiap pemain yang 'menarik kepentingan cabul (seksual)' akan dilarang tampil di properti publik atau di tempat di mana anak di bawah umur dapat menyaksikannya.

Ini termasuk penari topless, penari go-go, penari eksotis, dan peniru pria atau wanita.

Aktivis LGBTQ+ menanggapi dengan marah proposal baru tersebut.

Sarah Warbelow, direktur hukum Kampanye Hak Asasi Manusia, menguraikan konsekuensi berbahaya dari Senat Bill 3, menuduh legislator menutupi hambatan di bawah kebencian yang tidak jelas dan homofobik.

'[SB 3] menunjukkan kegagalan untuk memahami fakta bahwa pertunjukan drag telah berlangsung selama beberapa dekade sebagai bentuk hiburan yang sangat bervariasi di antara penonton,' kata Warbelow.

'Pertunjukan drag di bar untuk orang dewasa sangat berbeda dari jam cerita drag di perpustakaan; yang pertama adalah hiburan teatrikal dan validasi kreatif, sedangkan yang kedua tentang keberagaman dan penyertaan'.

Komentar Warbelow menyoroti pentingnya drag ke komunitas queer, serta kekuatannya sebagai alat pendidikan, membantu orang lain di luar populasi LGBTQ+ untuk mendengarkan dan belajar.

Fokus RUU pada anak-anak juga tidak berdasar, mengingat cara-cara drag dapat membantu kaum muda – terutama mereka yang membuka identitas seksual mereka sendiri – menemukan suara mereka dan mencari kenyamanan pada orang lain.

'Jelas bahwa undang-undang tersebut bertujuan untuk menyesatkan publik dan mengintimidasi orang-orang LGBTQ+ dengan melanggengkan narasi palsu dan ofensif,' lanjut Warbelow.

Mereka yang melanggar RUU tersebut akan menghadapi tuduhan pelanggaran ringan pada pelanggaran pertama, dan hingga 6 tahun penjara. pelanggaran selanjutnya.

Legislator GOP di Tennessee dikenal karena mengusulkan undang-undang anti-trans dan LGBTQ+ yang agresif.

Tahun lalu, sebuah undang-undang disahkan yang memungkinkan siswa, orang tua, atau karyawan sekolah untuk menuntut 'kerugian psikologis, emosional, dan fisik' jika sekolah mengizinkan siswa transgender untuk menggunakan kamar mandi atau ruang ganti yang ditandai dengan lawan jenis dari jenis kelamin kelahiran mereka.

Penindasan legislatif terhadap pemuda trans dan LGTBQ+ ini secara signifikan merusak kesehatan mental dan fisik mereka. Jika Senat Bills 1 dan 3 disahkan, orang-orang LGBTQ+ di Tennessee akan tunduk pada narasi yang lebih palsu dan ofensif yang membahayakan posisi mereka di masyarakat AS.

Remaja transgender sudah berisiko lebih tinggi mengalami masalah kesehatan mental daripada rekan-rekan cis-gender mereka. Sebuah studi oleh para peneliti di University of Ottawa menemukan bahwa remaja trans adalah 7.6 kali lebih mungkin untuk mencoba bunuh diri daripada remaja cis-gender.

Dengan mengusulkan RUU anti-LGBTQ+ baru ini, GOP Tennessee mendorong stigma lebih lanjut dan kepanikan moral publik.

Demonisasi drag mengirimkan pesan berbahaya tentang identitas queer dan representasi trans, yang konsekuensinya akan jauh lebih berbahaya daripada ancaman nyata yang diklaim anggota parlemen GOP sebagai pose drag terhadap anak kecil.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas