Pencarian
menu menu

Mengapa queerbaiting sering menjadi istilah yang disalahpahami?

Dari Noah Schnapp hingga Madonna, tuduhan 'queerbaiting' telah menjadi sumber kontroversi dan perdebatan di media sosial, tetapi istilah tersebut sering disalahpahami dan disalahgunakan.

Baru minggu lalu, bintang Heartstopper Kit Connor menghapus Twitter setelah tuduhan bahwa dia telah 'queerbaiting' dengan memainkan karakter biseksual di acara Netflix yang populer.

Gambar-gambar Connor berpegangan tangan dengan lawan mainnya dalam film mendatang, A Cuban Girl's Guide to Tea and Tomorrow, Maia Reficco membuat para pengguna Twitter menyatakan bahwa remaja berusia 18 tahun itu sengaja menyesatkan para penggemar LGBTQ-nya.

Gelombang kritik di media sosial seperti itu merangkum bahaya penyalahgunaan istilah yang dimuat seperti itu.


Memahami istilah 'queerbaiting'

Queerbaiting adalah taktik pemasaran ketika karakter atau hubungan tersirat menjadi aneh, tetapi tidak pernah secara eksplisit diberi label seperti itu.

Hal ini memungkinkan acara tv dan film, dan bahkan selebriti itu sendiri, untuk menarik penonton queer tanpa secara terbuka mewakili mereka, sehingga mempertahankan penonton konservatif mereka.

Acara BBC populer Sherlock adalah target terkenal dari tuduhan ini. Meskipun pencipta Mark Gatiss dengan tegas menyatakan bahwa mereka telah "secara eksplisit mengatakan ini tidak akan terjadi," penggemar menunjuk referensi desak menunjukkan untuk potensi hubungan romantis antara karakter utama, Sherlock Holmes dan John Watson.

Irene Adler, salah satu minat cinta Holmes yang tampaknya potensial, menuduh Watson 'cemburu' karena dia menggodanya, sementara pacar Watson, Jeanette, menyebutnya sebagai 'pacar yang sangat baik' bagi detektif.

Kiasan untuk hubungan antara kedua pria ini menarik banyak orang aneh mengikuti pertunjukan, berbagi teori tentang kapan 'Johnlock' akhirnya akan dikonfirmasi di acara itu.

Pada tahun 2020, TikTok menjadi situs lelucon April Mop di mana TikToker terkenal tampak biseksual dengan "Boys & Girls" will.i.am, sebelum kemudian mengakui bahwa mereka sebenarnya heteroseksual.

'Prank' berpura-pura untuk keluar ini tidak mengejutkan bertemu dengan kekecewaan dan kritik dari penggemar yang menuduh mereka memalsukan seksualitas mereka untuk mendapatkan pandangan dan suka dari penonton queer muda.

Melihat seseorang yang Anda kagumi tampil di depan umum memberikan rakit kehidupan yang sangat penting bagi kaum muda yang berjuang dengan perjalanan mereka sendiri; untuk mengeksploitasi proses yang seringkali sulit dan menyakitkan ini melambangkan kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh queerbaiting.


Apa itu tidak queerbaiting?

Queerbaiting benar-benar berbahaya bagi komunitas queer; mereka yang mengeksploitasi penonton dengan representasi palsu pantas dipermalukan. Namun, seperti banyak neologisme internet, istilah tersebut telah menjadi kata kunci yang dilontarkan tanpa sepenuhnya memahami implikasinya.

Hal ini tidak hanya merusak dampak dari tuduhan yang tulus, tetapi juga dapat menciptakan ekspektasi yang tidak nyaman bahwa aktor “queerbaiting” berutang penjelasan kepada dunia yang lebih luas atas seksualitas mereka.

Dalam kasus Kit Connor, misalnya, istilah tersebut telah dipersenjatai terhadap seorang anak berusia 18 tahun, yang menyatakan bahwa ia telah menipu penggemar queer. Menyatakan bahwa seorang pria tidak bisa menjadi queer karena dia bisa menjalin hubungan dengan seorang wanita adalah penghapusan yang terang-terangan, sebuah isu yang relevan dalam komunitas LGBTQ itu sendiri.

Namun, di luar ini, menuduh Connor melakukan queerbaiting berarti membuat asumsi yang tidak berdasar tentang seksualitasnya. Budaya selebriti sering membuat kita percaya bahwa bintang berutang detail intim yang sama seperti yang kita lihat mereka gambarkan di layar, dalam kehidupan nyata mereka.

Connor baru berusia 18 tahun; dia tidak berutang penjelasan kepada siapa pun tentang seksualitasnya. Seorang pengguna Twitter dengan cepat menunjukkan kemunafikan dengan menyatakan bahwa "apa pun selain meneriakkan seksualitas Anda dari atap sama saja dengan umpan aneh" sementara juga menjauhkan Connor dari komunitas.

Tentunya acara TV juga tidak perlu melabeli seksualitas?

Yah, ya dan tidak. Karakter seperti Todd dari BoJack Horseman dan Eve dari Killing Eve mengalami perjalanan dengan seksualitas mereka, menemukannya di pertunjukan.

Namun, karakter ini juga tidak diragukan lagi aneh; Todd keluar sebagai aseksual, tetapi tidak aromantik dan Eve terlibat dalam hubungan yang penuh gairah dengan pembunuh bayaran Villanelle (Maaf untuk spoiler).

Queerbaiting menjadi masalah ketika pertunjukan berulang kali menunjukkan bahwa karakter mungkin LGBTQ, tetapi menolak untuk membahas seksualitas mereka.

Sementara karakternya, Will Byers, kini telah dikonfirmasi sebagai karakter gay, Noah Schnapp memicu tuduhan ini dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

"Saya merasa mereka tidak pernah benar-benar membahasnya atau secara terang-terangan mengatakan bagaimana Will ... Saya pikir itulah keindahannya, itu terserah interpretasi penonton."

Millie Bobby Brown menambahkan, “Bisakah saya katakan, ini tahun 2022 dan kami tidak perlu memberi label apa pun.”

Orang-orang queer, terutama individu trans dan non-biner, selalu menentang label gender dan seksualitas yang dipaksakan secara sosial, seringkali menghadapi penolakan dan pengucilan sebagai akibatnya. Pelopor utama gerakan hak-hak gay seperti Marsha P. Johnson dan Slyvia Riveria menolak harapan orang lain tentang mereka dan menolak untuk menyesuaikan diri dengan label sederhana.

Tahun 2022 dan orang-orang aneh tidak perlu melabeli diri mereka sendiri, atau menyesuaikan diri dengan label orang lain. Namun, ketika perusahaan dan acara tv menggunakan ide-ide ini untuk memasarkan diri mereka sendiri, mereka lebih lanjut menggunakan identitas aneh, sambil terus menolak representasi mereka.

Queerbaiting adalah godaan dan penipuan yang disengaja dari penonton yang telah berulang kali melihat dirinya terhapus dan identitas mereka diremehkan untuk punchline murah, untuk mendapatkan keuntungan dari kegembiraan mereka.

Sementara fenomena ini tetap menjadi kiasan yang tidak disukai di media arus utama, kita masih bisa merebut kembali kegembiraan aneh kita dalam representasi sejati; artis seperti Lil Nas X, dan acara seperti Its A Sin dan First Kill adalah perayaan pedih dari budaya yang menolak untuk disembunyikan.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas