Pencarian
menu menu

Bagaimana Gen Z mendefinisikan ulang 'keramaian kerja' di tahun 2022?

Hampir dua pertiga anak muda memiliki pandangan untuk meluncurkan bisnis, dan hanya kurang dari setengahnya yang memiliki banyak proyek sampingan dan peluang lepas, menurut Microsoft. Ini adalah hasil dari upah yang stagnan dan kondisi hidup yang lebih sulit karena barang menjadi lebih mahal.

Jika Anda telah menghabiskan banyak waktu di TikTok, Anda mungkin akan menemukan setidaknya beberapa video 'keramaian' atau 'menghasilkan uang' milenial yang mempromosikan jam kerja yang panjang, lepas, dan mengangkat beban berat di gym.

Karena Gen Z menjadi bagian yang lebih besar dari angkatan kerja penduduk, mereka membawa ide dan sikap baru ke model pekerjaan yang sudah mapan. Demikian halnya dengan budaya 'keramaian'. Di mana dulunya dipandang sebagai kecemburuan atas produktivitas dan tekad yang berfokus pada karier, sejak itu menjadi kebutuhan dasar bagi kaum muda untuk bertahan hidup di lingkungan ekonomi yang sulit.

Sewa, tagihan, harga makanan, dan harga pokok barang semuanya naik secara eksponensial. Bagi banyak Gen Z (termasuk yang ini), hampir setengah dari gaji mereka digunakan untuk biaya hidup – menjadikan pekerjaan lepas dan proyek tambahan sebagai suatu keharusan daripada kemewahan memiliki hidup bersama.

Lantas, bagaimana kaum muda memaknai ulang gagasan 'berburu' di tahun 2022? Mari kita melompat ke dalamnya.


Pekerjaan bisnis sampingan masih sangat banyak dalam mode

Seharusnya tidak terlalu mengejutkan, tetapi pekerjaan sampingan dan pekerjaan lepas tambahan tetap ada sangat banyak dalam mode dengan Gen Z.

Survei Microsoft menemukan bahwa hanya di bawah setengah dari kaum muda memiliki banyak proyek sampingan, dengan 48% mengatakan mereka bekerja pada peluang lepas tambahan. Untuk itu, 91% pengusaha Gen Z mengatakan mereka bekerja dengan jam kerja yang tidak biasa.

Media sosial sangat tumpang tindih dengan dorongan untuk bekerja ini. Pengusaha yang menggunakan TikTok untuk bisnis hampir dua kali lebih mungkin memiliki pekerjaan sampingan, misalnya.

Namun, salah satu perubahan terbesar antara milenium dan Gen Z adalah alasan dari kesibukan sampingan ini. Meskipun benar bahwa orang tua telah hidup melalui resesi dan gejolak politik, mereka juga cukup beruntung untuk menjadi orang muda selama masa pertumbuhan ekonomi yang relatif stabil di tahun-tahun awal.

Gen Z tidak pernah mengenal dunia di mana upah tidak tersendat.

Pasar tenaga kerja terus menjadi lebih kompetitif, dengan upah yang lebih rendah, lebih banyak magang yang tidak dibayar, pembagian kekayaan lebih lanjut, dan proses kualifikasi masuk yang lebih sulit. Pasangkan ini dengan tagihan yang meningkat dan Anda sudah generasi itu perlu sumber penghasilan tambahan di samping, daripada melakukannya karena pilihan.


Bagaimana jam kerja berubah?

Kaum muda mencari makna pribadi dalam kehidupan mereka sehari-hari, dan pola pikir ini meluas ke pekerjaan mereka.

Gen Z telah melihat langsung dampak lingkungan yang menghancurkan dari kapitalisme dan memahami bahwa dunia tidak dapat melanjutkan secara berkelanjutan dengan pendekatan 'pertumbuhan eksponensial'.

Ini memengaruhi keputusan dan pilihan pribadi kita dalam hal karier, hubungan, dan pekerjaan. Bergegas untuk bisnis kita sendiri atau, paling tidak, bekerja untuk majikan yang kita yakini secara moral sangat penting. Akibatnya, kita cenderung tidak bekerja dengan kecepatan dan jadwal yang sama.

Pandemi membawa penguncian dan panggilan Zoom bagi banyak orang. Banyak perusahaan sekarang menawarkan pekerjaan jarak jauh, atau model hibrida yang hanya memiliki karyawan di kantor beberapa kali seminggu. Jadwal yang lebih cair dan dinamis ini juga mendorong perubahan dalam jam kerja reguler, yang ditanggapi dengan baik oleh Gen Z.

Studi Microsoft menemukan bahwa banyak pekerja Gen Z 'mengevaluasi kembali tujuan pribadi dan profesional' dan bahwa mereka lebih suka bekerja dengan kecepatan mereka sendiri. Beberapa perusahaan dan perusahaan telah menguji jam rutin baru. 2022 melihat percobaan terbesar yang pernah ada dari empat hari seminggu untuk bereksperimen dengan produktivitas karyawan.

Ada perasaan di seluruh papan bahwa mengubah jam kerja agar lebih sesuai dengan kebutuhan individu adalah jalan ke depan. Ini meluas ke Gen Z, yang sudah merasakan efek kelelahan di awal masa dewasa berkat paparan berita yang konstan, ancaman iklim, kerusuhan politik, dan melemahnya ekonomi.

Jadwal kerja yang berkembang yang menawarkan lebih banyak waktu pribadi dapat menjadi hal yang normal ketika kaum muda mengambil alih ruang kerja. Ini memberikan banyak kesempatan untuk usaha sampingan juga.


Peningkatan stabil dalam 'berhenti diam-diam'

Berbicara tentang kelelahan, Anda mungkin pernah membaca tentang lonjakan 'berhenti diam-diam' dari kaum muda baru-baru ini.

Ini adalah gagasan bahwa Anda tetap bekerja untuk majikan Anda tetapi hanya melakukan yang minimum, menolak sikap 'keramaian' konvensional yang mendorong tanggung jawab ekstra, bekerja lembur, dan mendefinisikan harga diri melalui produktivitas Anda.

Gen Z lebih reseptif untuk membuka percakapan tentang etika budaya hiruk pikuk dan apakah itu sehat untuk terlibat sama sekali.

Ini masuk akal mengingat banyak orang muda merasa nyaman mendiskusikan perjuangan kesehatan mental dan kepekaan emosional mereka pada saat sebagian besar tenaga kerja dunia berjuang untuk merasa diinvestasikan dalam majikan mereka.

Sebuah studi oleh Gallup disebut 'Keadaan Tempat Kerja Global' dari tahun 2022 menemukan bahwa hanya 21% karyawan yang terlibat di tempat kerja. 44% merasa stres sepanjang hari kerja mereka. 33% karyawan mengatakan mereka 'berkembang' dalam kesejahteraan mereka secara keseluruhan. Yaitu murah angka.

Maka tidak mengherankan jika banyak dari kita langsung mengabaikan cita-cita hiruk pikuk. Jika bekerja ekstra bukanlah suatu keharusan, mengapa menerimanya sebagai kenyataan sama sekali? Meluncurkan bisnis dan menjadi majikan Anda sendiri mungkin merupakan ambisi Gen Z, tetapi kemungkinan besar akan terwujud dengan cara yang tidak menyerah pada jebakan 'budaya hiruk pikuk' yang biasa.

Kami 'bergegas' dengan kecepatan kami sendiri, dengan cara kami sendiri, dan rutinitas kerja baru yang sudah biasa kami lakukan memfasilitasi perubahan ini.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas