Pencarian
menu menu

Remaja Afrika Selatan membangun kereta bertenaga surya

Di tengah pemadaman listrik di Afrika Selatan, sekelompok siswa membangun kereta bertenaga surya pertama di negara itu. Pemadaman listrik telah menyebabkan gangguan yang mempengaruhi komuter miskin dan kelas pekerja yang bergantung pada kereta api.

Sekelompok 20 siswa Afrika Selatan dari Sekolah Teknik Soshanguve baru-baru ini memamerkan kereta bertenaga surya di sebuah acara universitas.

Prototipe, yang memakan waktu sekitar dua tahun untuk membangun, diatur untuk mendefinisikan kembali perjalanan kereta api tidak hanya di Afrika Selatan tetapi seluruh benua, karena merupakan alternatif jangka panjang yang lebih murah.

Pada tahun 2020, selama rintangan ekonomi Covid-19 di Afrika Selatan, terjadi peningkatan pencurian kabel yang membuat 60% pengguna kereta beralih ke bus dan taksi.

Selama dua minggu sekarang, krisis listrik Afrika Selatan telah memburuk, mempengaruhi ekonomi dan produksi negara yang disebabkan oleh pemadaman listrik berjam-jam. Pabrik dan kantor tutup selama berjam-jam.

Eskom Holdings, perusahaan listrik negara itu, telah dituduh melakukan manajemen yang buruk dan korupsi, yang menyebabkan utang dan pemadaman terus-menerus.

Pemadaman listrik secara berkala telah mengganggu jaringan di beberapa daerah. Perusahaan operator seluler seperti Vodacom dan MTN saat ini menghadapi biaya bahan bakar yang tinggi untuk menjaga menara mereka tetap beroperasi.

Demikian pula, pencurian baterai sedang meningkat, mempengaruhi jaringan relai perusahaan di beberapa tempat. Potongan yang sedang berlangsung berarti baterai hanya diisi selama 5 hingga 6 jam ketika mereka biasanya membutuhkan minimal 12 jam untuk terisi penuh.

Menurut Eskom, negara bisa menyaksikan pemadaman terjadwal tahap yang lebih tinggi untuk menghemat energi. Ini berarti akan sampai 9 jam tanpa listrik.

Pekan lalu, negara itu mencapai rekor level 6 yang dilaksanakan selama musim dingin Juni. Ini memungkinkan pemotongan sekitar 6,000 megawatt untuk menghindari pemadaman total.

Pemadaman listrik bergilir telah mempengaruhi sebagian besar penduduk miskin yang perlu merencanakan tugas-tugas seperti memasak dan memastikan lilin tersedia selama kegelapan. Banyak usaha kecil terpaksa tutup lebih awal, mempengaruhi negara paling maju di Afrika.

Lalu lintas kereta api telah melambat karena tantangan pencurian kabel dan gangguan listrik yang konstan.

Para siswa dari Sekolah Teknik Soshanguve berharap dapat memamerkan kereta bertenaga surya mereka kepada pemerintah untuk penelitian dan adopsi lebih lanjut karena ramah lingkungan.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas