Pencarian
menu menu

Apakah teknologi pengeditan gen CRISPR merupakan ide yang bagus?

Penemuan ilmiah dari kode genetik yang disebut CRISPR dapat membantu membasmi penyakit pada manusia selamanya, tetapi dapatkah mengubah gen menjadi lereng yang licin?

Ada lebih dari 6,000 kelainan genetik manusia yang diketahui, dengan lebih banyak ditemukan dan diberi nama setiap hari. Pada saat penulisan ini, hanya 10 persen dari mereka yang dapat diobati.

Penyakit genetik dapat mengurangi kualitas hidup, menyebabkan rasa sakit kronis, dan memperpendek umur secara drastis, itulah sebabnya pencarian untuk mengidentifikasi obat telah menjadi pusat penelitian kesehatan sepanjang sejarah.

Banyak yang disebabkan oleh mutasi untai tunggal dalam DNA manusia yang terdiri dari 3 miliar. Ini semua sangat ilmiah, jadi bayangkan kamus dengan satu surat masuk satu salah eja, menyebabkan penerbit membatalkan dan mencetak ulang seluruh edisi buku.

Begitulah cara acak, berpengaruh, dan mungkin merugikan satu untai DNA yang diubah bagi kesehatan manusia. Ini juga memberikan gambaran mengapa para ahli silsilah telah bekerja tanpa lelah untuk mencari cara untuk mengubah atau memperbaiki genom sejak penemuan mereka.

Sejak 1990-an, sains telah menghasilkan beberapa terobosan luar biasa – tetapi hanya sedikit yang semenarik penemuan CRISPR (Pengulangan Palindromik Pendek Berjarak Berjarak Teratur). Sekarang coba katakan itu lima kali, cepat.

Para ilmuwan menemukan bahwa bakteri tertentu memiliki CRISPR, celah khusus dalam DNA mereka yang memungkinkan mereka menyimpan kode genetik virus begitu ditemukan. Lain kali virus mencoba menyerang, bakteri mengenali virus dan tetap tidak terpengaruh – singkatnya, ia telah memperoleh kekebalan.

Bagaimana modifikasi genetik dapat bekerja pada manusia

Meskipun masih dalam tahap terapeutik, para ilmuwan secara teoritis dapat menggunakan CRISPR untuk mengedit mutasi DNA pada manusia yang menderita penyakit genetik.

CRISPR memerintahkan DNA orang tersebut untuk memotong bagiannya sendiri bermutasi kode untuk memberi ruang untuk mempelajari DNA virus, artinya orang tersebut tidak terlalu terpengaruh atau kebal terhadap penyakit selamanya.

Dengan menggunakan metode ini, kekebalan virus akan terbatas pada individu itu saja. Kekebalan orang tersebut akan tidak diwariskan kepada anak-anak mereka dan juga tidak akan mengubah kode genetik generasi mendatang dengan cara apa pun.

Di sinilah hal-hal menjadi sedikit rumit.

Dalam upaya untuk mengoptimalkan kesehatan manusia dan memberantas penyakit untuk selamanya, para ilmuwan telah mempertanyakan apakah CRISPR dapat dilakukan pada tahap awal perkembangan manusia – mencegah munculnya penyakit seperti itu sejak awal.

Jika kode genetik suatu penyakit (seperti Sel Sabit, misalnya) dimasukkan ke dalam embrio, anak tersebut akan memiliki kekebalan alami terhadap penyakit tersebut sejak awal pertumbuhannya.

Tetapi orang dewasa yang lahir dari embrio itu akan— juga memberikan kekebalan itu kepada anak mereka, dan anak anak mereka, dan seterusnya – mengubah kumpulan gen selamanya. Akan luar biasa jika kita dapat memodifikasi kekebalan secara genetik untuk penyakit seperti Cystic Fibrosis, Penyakit Huntington, atau Penyakit darah sehingga tidak ada bayi yang dilahirkan bersama mereka lagi. Benar?

Beberapa ilmuwan tampaknya tidak berpikir demikian. Pertama karena metode ini belum dianggap aman untuk percobaan manusia dan juga, karena kita akan bermain-main dengan alam.

Tapi itu tidak berhenti He Jiankui, seorang ilmuwan yang bekerja di sebuah universitas di China untuk mencobanya.

Jiankui adalah orang pertama yang menggunakan CRISPR untuk memberikan embrio manusia gen untuk kekebalan HIV. Seorang pria yang menggunakan IVF untuk bereproduksi dengan pasangannya positif terkena virus dan ingin menghilangkan kemungkinan mewariskan gen tersebut ke anak-anaknya.

Setelah prosedur, Jiankui melaporkan dua bayi lahir dari embrio dan sangat sehat. Yang mengatakan, mereka tetap anonim sampai hari ini.

Meskipun tidak ilegal pada saat itu, etika di balik tindakan Jiankui menjadi sasaran kritik global. Untuk pemalsuan dokumen dan perilaku tidak etis, Jiankui ditempatkan di bawah pengawasan laboratoriumnya dan akhirnya dihukum tiga tahun penjara, serta denda hampir setengah juta USD.

Uji coba Jianku mungkin berhasil, tetapi secara keseluruhan, sebagian besar ahli tidak percaya bahwa CRISPR siap digunakan di luar tahap terapeutik untuk manusia yang sudah lahir.

Pada saat yang sama, kemungkinan bahwa CRISPR pada akhirnya dapat mengurangi prevalensi penyakit genetik ketika digunakan dalam embrio tetap ada di benak komunitas medis.

Bisakah pengeditan gen terlalu jauh?

Itu wajar untuk mempertanyakan apa lain pengeditan gen dapat digunakan untuk.

Jika para ilmuwan menyempurnakan metode mengubah DNA milik anak-anak yang belum lahir untuk menghilangkan penyakit, apa lagi yang bisa mereka ubah? Warna mata dan rambut, tinggi badan, kekuatan otot, dan bentuk wajah adalah ciri-ciri yang saat ini dianggap masuk akal oleh para ilmuwan.

Ketika teknologi seputar CRISPR tak terelakkan maju, rekayasa genetika anak-anak yang belum lahir untuk membuat 'bayi desainer' bisa pindah ke budaya arus utama di masa depan - sesuatu yang dibicarakan pasangan saat makan malam takeaway mereka.

Namun, banyak ahli bioetika menghubungkan pengeditan gen untuk alasan estetika egenetika, praktik peningkatan kualitas genetik manusia berdasarkan keyakinan bahwa beberapa ciri fisik lebih unggul dari yang lain.

Maafkan saya karena mengatakan ini, tetapi Anda harus mempertimbangkan bahwa jika seorang pemimpin politik yang ekstrem – katakanlah Hitler, misalnya – mendapatkan CRISPR delapan puluh tahun yang lalu, seluruh populasi manusia mungkin berkulit putih dengan rambut pirang dan mata biru saat ini. .

Apakah inti dari reproduksi bukan untuk mendiversifikasi spesies manusia, untuk menciptakan berbagai karakteristik, dan untuk membantu manusia berevolusi secara alami? Jika kita mulai mengubah penampilan anak-anak kita, kita bisa berisiko memiliki kumpulan gen yang sangat homogen di masa depan.

Belum lagi, kemungkinan besar hanya orang-orang terkaya yang memiliki akses ke teknologi ini, yang hanya akan memperparah kesenjangan sosial-ekonomi yang sudah ada.

Dan meskipun penyakit genetik menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa di seluruh dunia, dapatkah menghilangkannya sepenuhnya berarti kelebihan populasi planet ini pada tingkat yang lebih cepat daripada yang sudah ada?

Sains masih memiliki jalan yang harus ditempuh sebelum CRISPR dapat digunakan dengan aman dan efisien karena alasan ini. Tetapi ketika itu pasti terjadi, ini akan menjadi pertanyaan etis yang perlu dihadapi oleh dunia sains.

Sampai saat itu, Anda memutuskan – dapatkah memajukan teknologi pengeditan gen untuk alasan medis menjadi lereng yang licin? Dan apa konsekuensi lain yang bisa ditimbulkannya bagi masa depan kita?

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas