menu menu

Opini – Pemerintah Inggris menerapkan standar yang tidak adil terhadap migran

Menteri Dalam Negeri Inggris telah mengumumkan rencana pemerintah untuk menaikkan kebutuhan pendapatan calon migran menjadi £38,700 per tahun – gaji tahunan yang lebih tinggi dari pendapatan sebagian besar masyarakat Inggris.

Bukan rahasia lagi bahwa Partai Konservatif Inggris telah menjadikan tindakan keras terhadap imigrasi sebagai salah satu fokus utamanya selama setahun terakhir.

Bersamaan dengan kampanye 'Stop The Boats', upaya untuk membuat Inggris tidak menarik bagi para pencari suaka menyebabkan dibentuknya sebuah kebijakan baru. fasilitas tongkang yang berubah menjadi perumahan di Dorset, sebuah proyek kontroversial yang dicap sebagai 'penjara terapung' oleh organisasi kemanusiaan dan mereka yang ditugaskan untuk tinggal di sana.

Yang mendapat kritik serupa adalah rencana merelokasi pencari suaka untuk tinggal di 'negara ketiga' – lebih khusus lagi, Rwanda – yang dulunya merupakan negara ketiga. akhirnya diblokir oleh Mahkamah Agung atas masalah hak asasi manusia dan keselamatan.

Kini, Menteri Dalam Negeri Inggris yang baru diangkat, James Cleverly, menaikkan standar ekonomi bagi orang-orang yang ingin bermigrasi ke Inggris. Hal ini melibatkan peningkatan kebutuhan pendapatan tahunan yang diperoleh para migran – sebuah tindakan yang tidak hanya akan 'menghentikan perahu' tetapi juga akan mengurangi jumlah imigrasi yang sah.

Meningkatkan standar bagi para migran

Sebelumnya, mereka yang mencari suaka di Inggris diharuskan memiliki pendapatan tahunan minimal £26,200. Berdasarkan kebijakan baru ini, pekerja terampil yang ingin memasuki Inggris akan diminta untuk membuktikan bahwa mereka memperoleh penghasilan lebih dari £38,700 per tahun.

Mengapa hal ini secara obyektif kontroversial?

Nah, menurut Laporan diterbitkan menurut Statista, gaji rata-rata yang diperoleh di Inggris tahun lalu adalah £34,963 per tahun. London mempunyai pendapatan rata-rata tertinggi sebesar £44,370 per tahun, sedangkan penduduk di Timur Laut Inggris memperoleh pendapatan di bawah rata-rata nasional dengan pendapatan tahunan sebesar £31,200.

Angka-angka ini mungkin tidak tepat sebuah laporan oleh Forbes menempatkan pendapatan rata-rata sekitar £35,464 dan organisasi Bayangkan Plutus bersikap rendah hati pendapatan rata-rata sebesar £29,669 pada tahun 2023.

Terlepas dari perbedaan-perbedaan ini, jelas bahwa rata-rata orang yang tinggal di Inggris bahkan tidak memenuhi persyaratan gaji yang diminta bagi mereka yang mencari suaka dari negara asal mereka.

Perlu diingat bahwa negara-negara ini adalah negara-negara yang kemiskinan dan konfliknya mengancam hak asasi manusia serta peluang hidup, sehingga memaksa masyarakatnya untuk mencari suaka.


Perdebatan politik mengenai kesejahteraan masyarakat

Kebijakan tersebut, yang diumumkan sore ini, telah memicu perdebatan sengit mengenai cara Partai Konservatif menangani perekonomian Inggris secara keseluruhan.

An laporan musim gugur oleh Resolusi Foundation telah menunjukkan bahwa di bawah kepemimpinan Tory, standar hidup di seluruh negeri turun untuk pertama kalinya dalam sejarah modern.

Tentu saja, pemimpin Partai Buruh Keir Starmer mempertanyakan kesejahteraan ekonomi dan sosial di negara tersebut, yang mengatakan bahwa kenaikan harga akibat inflasi yang berkepanjangan menciptakan 'trauma budaya' dan 'apa selanjutnya?' rasa cemas dan takut pada masyarakat Inggris.

'Grafik [di atas] menunjukkan bahwa keadaannya lebih buruk dibandingkan tahun 1970an. Lebih buruk dibandingkan resesi pada tahun 1980an dan 1990an. Bahkan lebih buruk daripada kehancuran global pada tahun 2008. Hal ini terasa seperti hilangnya masa depan.'

Starmer melanjutkan, 'Orang tua di tahun 1970an merasa bahwa meskipun kehidupan sehari-hari sering kali sangat sulit, masa depan akan menjadi tempat yang lebih bahagia, Inggris akan lebih baik untuk anak-anak Anda. Kerja keras, pada akhirnya, dalam jangka panjang, akan membuahkan hasil…. [Sebuah kepercayaan], yang sayangnya sudah tidak ada lagi bagi para pekerja di Inggris saat ini.'

Meskipun pidatonya sedikit menyedihkan namun keras, gagasan Starmer tentang bagaimana membalikkan keadaan – yang melibatkan pengurangan belanja publik – belum diterima dengan baik oleh para pendukung sayap kiri.

Lydia Pried, kepala ekonomi di sebuah lembaga pemikir sayap kiri menelepon Baru Ekonomi Yayasan, memperingatkan bahwa menahan belanja publik dan pemotongan anggaran tidak akan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan buruknya infrastruktur di Inggris dan buruknya sektor pelayanan publik.

Membalikkan pemotongan pajak yang menguntungkan kelompok ultra-kaya, menurutnya, akan menjadi langkah yang jauh lebih baik untuk mulai memperkuat kebijakan yang diberi label 'The Public Penny'.

Efek riak

Berbicara mengenai buruknya layanan publik, akses gratis terhadap layanan kesehatan publik melalui NHS sangat penting dalam menegakkan kesejahteraan masyarakat yang tinggal di Inggris. Sayangnya, NHS juga merupakan organisasi yang hancur akibat kurangnya pendanaan selama 13 tahun pemerintahan Partai Konservatif.

Perawat asing, yang sebagian besar adalah perempuan, berperan besar dalam memastikan layanan kesehatan tetap berjalan saat ini dan selama pandemi Covid-19. Nyatanya, statistik pemerintah menunjukkan bahwa peran mereka semakin meningkat, dengan sekitar 265,000 dari 1.5 juta staf melaporkan kewarganegaraan non-Inggris pada bulan Juni 2023, naik dari 220,000 pada tahun sebelumnya.

Jumlah ini mungkin akan segera berkurang karena Menteri Dalam Negeri mengumumkan rencana untuk menghentikan petugas kesehatan di luar negeri membawa keluarga – termasuk anak-anak dan pasangan – ke Inggris. Perusahaan perawatan juga harus diatur oleh Care Quality Commission jika mereka ingin mensponsori visa kerja untuk warga negara asing.

Christina McAnea, sekretaris jenderal Keserempakan, memperingatkan bahwa menolak keluarga perawat asing adalah langkah berisiko ketika begitu banyak perawat asing yang memiliki anak terus menjadi tulang punggung NHS yang sedang kesulitan.

Sir John Hayes, seorang anggota parlemen sayap kanan dari Partai Konservatif dan pendukung utama Suella Braverman (yang menyebut pengiriman pesawat pencari suaka ke Rwanda sebagai 'impiannya') ditanya bagaimana sektor kesehatan dan perawatan dapat bertahan jika jumlah pekerja perawatan asing yang lebih sedikit. Tanggapannya? 'Solusinya adalah mempekerjakan pekerja Inggris untuk pekerjaan di Inggris. Ini tidak terlalu rumit.'

Dengan risiko menyebut Sir John Hayes tidak bisa dihubungi, ada banyak bukti yang menunjukkan hal tersebut sangat rumit untuk menarik (dan mempertahankan) dokter yang bekerja untuk NHS.

Setelah Brexit, layanan kesehatan Inggris mengalami kekurangan staf, dengan lebih dari 10,000 lowongan untuk dokter umum yang terdaftar tahun lalu. Sekitar periode waktu yang sama tahun lalu, 79 persen staf mengatakan bahwa gaji mereka yang rendah membuat mereka sulit untuk tetap tinggal di NHS.

Di bulan Februari, itu dilaporkan bahwa anggota staf NHS menunjukkan emosi yang ekstrem dan menyusahkan ketika diwawancarai tentang kondisi kerja mereka – dengan empat dari sepuluh dokter junior berencana pindah ke luar negeri untuk mencari lingkungan kerja yang lebih baik dan mendapatkan gaji di negara-negara seperti Australia dan Selandia Baru.

Gambar yang lebih besar

Secara keseluruhan, sepertinya pendekatan Partai Konservatif saat ini terfokus pada bidang yang salah – dan partai-partai oposisi tampaknya tidak memberikan banyak bantuan dari kegilaan ini.

Sebuah fiksasi yang berlebihan pada 'menghentikan perahu' dan melakukan pemotongan sah imigrasi mengalihkan perhatian dari solusi nyata yang dapat membuat kehidupan di Inggris lebih baik bagi semua orang – baik warga negara Inggris maupun warga negara asing.

Ketika musim dingin tiba dan pikiran masyarakat dipenuhi dengan pilihan untuk menghangatkan rumah atau menyediakan makanan, mengenakan pajak yang pantas bagi masyarakat berpenghasilan tertinggi di Inggris dan berfokus pada energi berkelanjutan dan terbarukan tampaknya menjadi solusi yang tidak ingin dibicarakan oleh para politisi terkemuka.

Perjuangan Partai Konservatif untuk membatasi imigrasi sambil melanjutkan kemitraan keuangan dengan perusahaan-perusahaan minyak dan gas besar tampaknya menjadi langkah pencegahan untuk melanjutkan bisnis seperti biasa, sambil mengusir jutaan orang yang akan menjadi pengungsi iklim sebagai akibat dari kecerobohan mereka dalam mengambil tindakan. dekade mendatang.

Yang terakhir, apa yang secara terang-terangan disarankan oleh kebijakan imigrasi terkini adalah: Jika penghasilan Anda tidak melebihi mayoritas orang yang sudah tinggal di negara ini, menjauhlah.

Aksesibilitas