Pencarian
menu menu

Bagaimana perusahaan minyak besar akan mencoba memblokir perjanjian polusi plastik pertama di dunia

Para pemimpin global bertemu minggu ini untuk mengamankan perjanjian polusi plastik global pertama di dunia, tetapi perusahaan minyak besar memiliki kepentingan besar untuk terus memproduksi plastik murni. Pasti akan ada penolakan besar.

Industri bahan bakar fosil mulai kehilangan monopolinya di sektor energi global.

Energi terbarukan dirangkul di seluruh dunia, kendaraan listrik menjadi lebih murah, dan inovasi yang ditujukan untuk menyimpan energi ramah lingkungan terus menemukan kesuksesan. Mengetahui hal ini, raksasa bahan bakar fosil telah menggunakan Rencana B: memproduksi lebih banyak plastik murni untuk tetap bertahan.

Dengan investasi perusahaan besar hingga £300 miliar untuk meningkatkan produksinya, plastik diproyeksikan menjadi satu-satunya pendorong pertumbuhan permintaan minyak di tahun-tahun mendatang.

Itu kecuali kerangka hukum global tentang produksi plastik diberlakukan untuk menghentikannya. Untungnya, itulah yang ingin dicapai Majelis Lingkungan PBB minggu ini dengan perjanjian Polusi Plastik Global.

Mari kita lihat misi mereka, oke?

Bertemu di Uruguay minggu ini, delegasi dari seluruh dunia akan berharap untuk menyepakati Perjanjian Polusi Plastik Global (GPPT) pertama di dunia.

Berkat meningkatnya kesadaran tentang betapa berbahayanya plastik bagi Bumi dan semua kehidupan di dalamnya, GPPT akan menjadi perjanjian yang mengikat secara hukum untuk mengekang polusi plastik.

Dengan sebagian besar plastik hampir tidak mungkin untuk didaur ulang, 12 juta ton limbah dibuang ke saluran air laut setiap tahun. Ini bukan berita bahwa ini menyebabkan masalah besar bagi kesehatan semua kehidupan laut.

PBB menyetujui pembentukan Perjanjian Polusi Plastik Global pada bulan Maret tahun ini. Setelah pembicaraan dasar di Kenya, para pemimpin mengatakan perjanjian itu akan diselesaikan pada tahun 2024. Itu dirayakan sebagai pencapaian besar, digambarkan sebagai 'obat' untuk apa yang telah menjadi 'epidemi'.

Ini akan menempatkan pembatasan besar pada produksi plastik, menyebabkan konsekuensi ekonomi yang besar bagi industri dan bisnis yang mengandalkan penggunaannya. Ekonomi yang ditopang oleh produksi bahan plastik – Amerika, China, India, Arab Saudi, dan Jepang – pasti akan merasakan dampaknya.

Meskipun banyak negosiator PBB sangat optimis tentang kesediaan para pemimpin dunia untuk bersatu demi tujuan yang sama, ada perpecahan yang dilaporkan pada beberapa elemen pakta terakhir.

Seperti biasa dalam kasus kesepakatan global, beberapa negara dilaporkan lebih ambisius secara keseluruhan dalam mencari solusi. Keragu-raguan ini kemungkinan besar berakar pada kekhawatiran tentang penurunan PDB nasional mereka.

Saat ini, permintaan plastik murni diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2027. Pakar strategi dari lembaga think tank Carbon Tracker mengatakan bahwa menghilangkan plastik dari persamaan bahan bakar fosil akan menghilangkan narasi bahwa permintaan minyak terus meningkat.

Menghentikan produksi plastik tidak hanya akan menghentikan praktik perusakan ekosistem seperti fracking dan rigging, tetapi juga akan mencegah bahan berbahaya memasuki ekosistem dan meracuni kehidupan di dalamnya.

Belum lagi, itu akan menghentikan bahan kimia berbahaya selamanya bocor ke tanah, saluran air, dan kita manusia. Kedengarannya seperti win-win bagi saya. Di mana kita menandatangani?

 

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas