Pencarian
menu menu

Opini – Kebangkitan heroin chic harus dihentikan sejak awal

Dengan tren nostalgia yang mengamuk, mode tahun sembilan puluhan telah kembali. Namun, tajuk utama baru-baru ini menggembar-gemborkan kurus sebagai 'dalam' lagi menyiratkan bahwa demikian juga memiliki mitra beracunnya: pemuliaan kekurusan dan perilaku tidak sehat yang diperlukan untuk mencapainya.

Meskipun mempopulerkan heroin chic terjadi jauh sebelum saya cukup umur untuk didorong ke wajah saya oleh kampanye pakaian dan media, dampaknya yang merusak standar kecantikan telah terlihat selama yang saya ingat.

Dari menyaksikan orang-orang terkasih mengadopsi perilaku tidak sehat hingga terlihat kurus kering terinspirasi oleh Gia Carangi serta dipopulerkan oleh Kate Moss, untuk mengalami kecemasan saya sendiri terkait penampilan yang mengakar, budaya pemujaan kurus ini mampu bertahan di sebagian besar kehidupan remaja saya.

Untungnya, kombinasi dari gerakan kepositifan tubuh dan peningkatan kasih sayang terhadap kecanduan narkoba (yang merupakan estetika sebagian besar mencerminkan), telah menandai pergeseran besar dari promosi cita-cita yang berbahaya tersebut.

Dan hari ini, Anda akan kesulitan menemukan jenis pemasaran yang tidak sensitif ini tanpa semburan reaksi yang sesuai yang menyoroti absurditasnya.

Namun, di samping kembalinya mode tahun sembilan puluhan, heroin chic entah bagaimana berhasil menyelinap ke dalam bahasa umum arus utama sekali lagi, secara terang-terangan mengabaikan upaya puluhan tahun untuk melindungi citra diri anak muda yang mudah dipengaruhi dengan meninggalkannya di masa lalu.

Saya mempelajarinya baru-baru ini ketika saya menemukan New York Post artikel menggembar-gemborkan kurus sebagai 'dalam' lagi, klaim yang mengganggu dibuat atas dasar menggelikan bahwa 'bahkan Kardashians yang terkenal bootylicious tampaknya berpaling dari tubuh melengkung.'

Sementara retorika daring sejauh ini telah membuktikan bahwa hanya sedikit yang akan menerima kebangkitan bentuk fobia lemak yang unik dan tidak rasional ini, kecenderungan umum pengguna media sosial. untuk menghormati pencipta yang terobsesi dengan diet dan memuji selebritas karena penurunan berat badan yang cepat menunjukkan bahwa standar kecantikan masih menjadi bagian dari zeitgeist di tahun 2022.

Oleh karena itu, siapa yang mengatakan bahwa tajuk utama yang bermasalah seperti The Post tidak akan memiliki efek yang bertahan lama pada cara kita memandang diri sendiri dan orang lain?

Belum lagi meremehkan kerja keras para aktivis yang berulang kali menjelaskan bahaya yang gamblang kepada kami.

'Tidak, kami mencoba ini sebelumnya di tahun 90-an dan jutaan orang mengalami gangguan makan,' tulis Jameela Jamil dengan perbedaan pendapat.

'Kami tidak akan melakukan ini lagi; kami tidak akan kembali. Tubuh kita bukanlah tren. Kami telah datang terlalu jauh. Kita harus melawan. Kita harus menghentikan kelaparan yang mengagungkan. Kita harus berhenti mempertaruhkan kesehatan kita untuk sesuatu yang tidak relevan seperti ketipisan paksa yang dipaksakan.'

Menguraikan hal ini dalam sebuah op-ed untuk Majalah Kertas, Jameela menekankan bahwa kita berhutang kepada generasi berikutnya untuk menghentikan serangan balik terhadap inklusivitas ukuran ini di jalurnya.

Sebelum pergi lebih jauh, yaitu, karena didorong oleh debut keluarga Kardashian (dan membual tentang) bingkai mereka yang baru saja dirampingkan, kami telah menyaksikan perluasan tempat berkembang biak yang ditata ulang untuk konten gangguan pro-makan di Internet.

Ya, aplikasi memiliki mencoba untuk mencegah hal ini terjadi dengan memblokir istilah yang mengagungkan hiper-feminitas atau meromantisasi sosok feminin dan mengarahkan pencari ke sumber daya seperti National Eating Disorder Association, tetapi munculnya estetika lain di tempat mereka menunjukkan bahwa kita hampir mengidolakan kebiasaan yang tidak aman lagi.

Ini menjadi semakin jelas setelah berita bahwa obat diabetes adalah a alat umum untuk menurunkan berat badan saat ini menyebabkan kekurangan secara nasional.

Jadi, terlepas dari apakah beberapa merek atau individu terkenal bertekad mendukung narasi beracun ini atau tidak, mari kita dengan tegas menolak untuk terlibat dengannya dan hentikan kebangkitan heroin chic sejak awal sebelum menimbulkan lebih banyak malapetaka daripada yang sudah ada.

Kita tidak boleh melanggengkan anggapan bahwa badan dapat disesuaikan agar sesuai dengan tren korporasi. Hampir semuanya tidak memikirkan kepentingan terbaik kita.

'Kapan kita akan menyadari tidak ada yang bisa memberi tahu kita apa tren baru untuk tubuh kita sendiri?', kata Jameela. 'Kami memiliki kekuatan; kita adalah pasar. Media, industri fesyen, para selebritas, semuanya menjawab kami.'

'Kami memberi mereka apa yang mereka miliki dan kami dapat mengambil semuanya kapan pun kami mau. Mereka tidak bisa memberi tahu kami apa yang harus dilakukan atau apa yang harus dibeli lagi.'

'Mereka tidak lagi membuat kita kelaparan; kita bisa membuat mereka kelaparan dan melihat bagaimana mereka menyukainya. Kita dapat membuat seluruh institusi bertekuk lutut dan memaksa mereka untuk berhenti menyakiti kita dengan produk mereka dan retorika yang memberatkan.'

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas