menu menu

Pandangan mendalam tentang 'krisis tiga planet'

Selain berita utama mengenai kenaikan suhu dan cuaca ekstrem, PBB juga memperingatkan adanya ancaman lingkungan yang lebih luas: krisis tiga planet.

Di era perubahan iklim, dimana kenaikan suhu dan peristiwa cuaca ekstrem mendominasi berita utama, tantangan lingkungan yang kita hadapi tidak hanya sekedar pemanasan global. PBB telah mengidentifikasi ancaman yang lebih komprehensif: 'krisis tiga planet'.

Bahaya yang terkait dengan hal ini, meskipun sering diabaikan, harus disadari secara luas. Majelis Lingkungan Hidup Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEA) baru-baru ini menugaskan dirinya untuk fokus pada cara-cara mitigasi krisis melalui kerja sama berbagai negara anggota.


Apa yang dimaksud dengan krisis tiga planet?

Syarat 'krisis tiga planet' digunakan oleh PBB untuk menggambarkan tiga isu lingkungan hidup utama yang saling berhubungan dan mempengaruhi satu sama lain. Ketiga krisis tersebut merupakan perubahan iklim, polusi, dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Kerangka kerja ini berkisar pada gagasan bahwa ketiga krisis tersebut saling berhubungan dan secara kolektif berdampak pada ekosistem, masyarakat, dan perekonomian bumi. Dampak masing-masing hal sudah diketahui di zaman dimana krisis iklim terus dibicarakan.

Tanggung jawab yang lebih luas mencakup perubahan suhu dalam jangka panjang; polusi melalui masuknya bahan-bahan berbahaya ke dalam lingkungan dan hilangnya keanekaragaman hayati seiring dengan berkurangnya kehidupan tumbuhan dan hewan.

Konsep krisis tiga planet pertama kali muncul pada awal tahun 2000an, ketika PBB menyadari perlunya mengatasi krisis lingkungan global ini secara kolektif. Syarat menjadi terkenal pada tahun 2020 ketika Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) mengadopsinya untuk menggambarkan tiga topik fokus yang saling bersinggungan.


Bagaimana PBB terlibat?

Sidang UNEA baru-baru ini mempertimbangkan resolusi-resolusi yang mencakup berbagai aspek krisis tiga planet, sehingga membuat kemajuan dalam masalah ini. Namun, sebelum membahasnya, penting untuk membedakan peran-peran tersebut United Nations Environment Programme (UNEP) dan Majelis Lingkungan PBB (UNEA).

Sebagai sistem yang mengadopsi kerangka krisis tiga planet, PBB memainkan peran penting dalam memitigasi masalah ini. Hal ini terutama dilakukan melalui UNEP dan UNEA.

UNEP, sebagai otoritas lingkungan global terkemuka, berupaya mendorong pembangunan berkelanjutan dengan mengoordinasikan tanggapan terhadap isu-isu lingkungan hidup di tingkat global. Organisasi ini menekankan perlunya tindakan kolaboratif dan pendekatan inklusif untuk mengatasi krisis ini secara kolektif.

Di sisi lain, UNEA berfungsi sebagai badan pengambil keputusan tertinggi di dunia mengenai masalah lingkungan hidup, menyatukan 193 Negara Anggota PBB untuk menetapkan prioritas kebijakan lingkungan hidup global dan mengembangkan hukum lingkungan hidup internasional.

Singkatnya, UNEP adalah organisasi yang melaksanakan tindakan lingkungan hidup, sedangkan UNEA adalah badan pengambil keputusan yang menentukan arah tindakan tersebut.


Majelis UNEA

Sesi keenam UNEA-6 berlangsung pada 26 Februari hingga 1 Maret 2024 di Nairobi, Kenya, fokus pada multilateralisme untuk mengatasi krisis tiga planet.

Pertemuan tersebut bertujuan untuk memulihkan keharmonisan antara manusia dan alam, meningkatkan taraf hidup masyarakat paling rentan di dunia, dan menyediakan landasan bagi pengambilan keputusan kebijakan lingkungan global. UNEA-6 dihadiri oleh negara-negara anggota, kelompok masyarakat sipil, dan komunitas ilmiah, untuk berkolaborasi dalam membentuk kebijakan lingkungan global.

resolusi besar yang lolos adalah persoalan pengelolaan sumber daya berkelanjutan, pemulihan lingkungan, kelangkaan air, dan polusi.

Pertimbangan utamanya adalah mengembangkan penilaian siklus hidup untuk mengidentifikasi dan mengatasi dampak lingkungan di seluruh siklus hidup produk, mulai dari ekstraksi hingga pembuangan.

Dengan mempertimbangkan lingkungan hidup, target restorasi nasional dan regional yang ambisius untuk lahan dan perairan yang terdegradasi harus ditetapkan. Selain itu, rencana restorasi lahan harus melibatkan masyarakat lokal dan memanfaatkan solusi berbasis alam bila memungkinkan.

Untuk meningkatkan efisiensi penggunaan air, langkah-langkah seperti modernisasi irigasi, deteksi dan perbaikan kebocoran, dan mempromosikan teknologi hemat air di bidang pertanian dan industri.

Terkait polusi, rencana peningkatan kualitas udara akan dilaksanakan dengan menargetkan sumber-sumber utama seperti emisi kendaraan dan aktivitas industri. Selain itu, investasi harus dilakukan pada sumber energi yang lebih ramah lingkungan dan mendorong pilihan transportasi berkelanjutan untuk beralih dari bahan bakar fosil.


Apa sekarang?

Meskipun negara-negara anggota mencapai konsensus umum mengenai resolusi tersebut, apakah resolusi tersebut akan dilaksanakan masih menjadi pertanyaan lain. Terlebih lagi, sebagaimana disebutkan sebelumnya, UNEA hanya mengambil keputusan dan tidak melaksanakan ide-ide yang disepakati dalam pertemuan.

Mengenali alam yang kompleks Mengenai masalah ini, penting untuk mengakui bahwa mengatasi krisis tiga planet secara efektif memerlukan pendekatan multifaset. Meskipun resolusi-resolusi yang disahkan oleh UNEA-6 memberikan kerangka kerja yang berharga, implementasi aktualnya sangat bergantung pada tindakan kolektif di berbagai tingkat perekonomian suatu negara, mulai dari individu hingga pemerintah itu sendiri.

Jaringan kompleks permasalahan lingkungan yang saling terkait ini saling memperkuat dampak negatif dan berpotensi menimbulkan dampak buruk pada berbagai aspek kesejahteraan manusia dan ekologi.

Pada akhirnya, masalah-masalah tersebut sebaiknya diselesaikan melalui kerja sama internasional seperti upaya yang dilakukan oleh PBB.

Aksesibilitas