Pencarian
menu menu

Opini – Kanye harus berhenti menggunakan 'seni' sebagai alasan untuk membenci

T-shirt baru Kanye West 'Wh*te Lives Matter' lebih dari sekadar seruan untuk perhatian. Mereka berbahaya.

Tahun ini, Paris Fashion Week meledak dengan awal percakapan viral.

Meskipun kurangnya sentimen berkelanjutan yang mengecewakan, akan sulit untuk menyangkal sikap menghadapi masa depan dari pertunjukan Paris – dengan sejumlah besar merek menggunakan landasan pacu untuk menjelajahi masa depan mode di dunia yang semakin digital dan terpecah.

Dari semprotan Coperni pada pakaian hingga siluet inovatif Loewe, Paris Fashion Week telah mengingatkan kita pada tujuan industri yang melekat – meskipun sering dilupakan – sebagai wadah seni, budaya, dan kemungkinan.

Sangat menyedihkan, kemudian, bahwa upaya kreatif para perancang dan pengrajin perintis telah dibayangi oleh kontroversi Kanye West yang tidak dapat dipertahankan.

'Ye' – sebagaimana dia sekarang dengan rendah hati menjuluki dirinya sendiri – menghadiri sejumlah pertunjukan di sepanjang pekan mode, sebelum memulai debut koleksi intimnya sendiri pada hari Senin.

Pertunjukan tersebut merupakan presentasi dari koleksi Yeezy baru Ye.

Sesuai dengan namanya sendiri yang dipotong, merek tersebut telah melepaskan vokalnya. 'YZYSZN9' (yang akan menjadi 'Yeezy Season 9' dalam istilah awam) tampak seperti Balenciaga yang masih muda untuk sebagian besar.

Pas dengan model kurus dan bahan dasar katun underwhelming, aksesori lucu yang berlebihan dengan sepatu, jaket, dan penghangat kaki yang diperbesar, koleksi ini terasa seperti ode Gotik untuk dandanan masa kanak-kanak; mengenakan selimut sebagai gaun dan berpura-pura menjadi model landasan pacu.

Namun presentasi yang relatif kurang memuaskan itu masih berhasil mendominasi penutupan Fashion Month.

Pelakunya adalah kaus West 'Wh*te Lives Matter'. Ya, Anda membacanya dengan benar.

Dibumbui di antara ponco raksasa dan sepatu bot welly yang dimuliakan, West mengirim seorang model – Selah Marley, putri Lauren Hill – ke landasan dalam t-shirt lengan panjang yang dihiasi dengan pernyataan 'Wh*te Lives Matter'.

Langkah ini memicu kritik instan dari orang dalam industri dan perwakilan media arus utama. Jaden Smith berjalan keluar pertunjukan segera setelah kemeja itu muncul. Dan Pemimpin Redaksi Vogue Inggris Edward Enninful menyebutnya 'tidak peka, mengingat keadaan dunia.'

Tapi West sejak itu memilih dan menyerang editor Vogue Gabriella Karefa-Johnson setelah dia menuduhnya 'perilaku yang tidak dapat dipertahankan'.

Dalam posting yang telah dihapus, West menargetkan penampilan Karefa-Johnson, diikuti dengan tangkapan layar kata-kata 'KETIKA SAYA MENGATAKAN PERANG, SAYA BERARTI PERANG'.

Ledakan seperti anak-anak Barat telah menjadi semacam andalan media sosial dalam beberapa tahun terakhir. Dan sementara internet tetap bingung bagaimana menghadapinya, kehancuran publik Ye atas perceraian dengan mantan istri Kim Kardashian tentu saja menjadi hiburan yang menarik.

Tetapi serangan terhadap Karefa-Johnson dipisahkan karena Barat dengan sangat berani menargetkan individu tertentu. Ini adalah intimidasi.

Industri mode dengan cepat membela Karefa-Johnson, dengan Gigi Hadid menyebut West di Instagram dengan komentar 'Anda berharap Anda memiliki persentase kecerdasannya', dan memberi label Ye 'a pengganggu dan lelucon'.

Vogue sejak itu merilis pernyataan yang mengatakan itu 'berdiri' dengan Karefa-Johnson, dan berbagi bahwa editor telah berbicara secara pribadi dengan Ye 'dengan caranya sendiri'. Namun klaim West bahwa Anna Wintour – pemimpin redaksi Vogue – meminta Baz Luhrman untuk merekam pertukaran sama anehnya dengan meresahkan.

Jika seluruh bencana telah mengajari kita sesuatu, kita tidak bisa melepaskan ketertarikan kita pada tontonan.

Sementara West telah menerima banyak kritik sejak pertunjukan Yeezy, baik dari tokoh-tokoh terkemuka di industri maupun pemimpin di Adidas – dengan siapa dia bermitra di merek Yeezy sejak awal – sulit untuk mengatakan apakah konsekuensi dari tindakan Barat akan cukup dalam jangka panjang.

Korsel tak berujung dari posting huruf kapital kacau yang Ye telah gunakan untuk menarik kontroversi adalah kecelakaan mobil yang tidak dapat Anda hindari.

Tangkapan layar teks dengan P Diddy, di mana Barat telah meluncurkan serangan yang semakin tidak stabil dan membingungkan, terasa seperti umpan TV realitas yang menyesatkan.

Tapi tampilan narsisme ini seharusnya tidak mengalihkan perhatian dari perilaku berbahaya Ye di pertunjukan Yeezy, atau serangan gencarnya selanjutnya di Karefa-Johnson.

Kedok 'kebebasan artistik' yang telah lama digunakan Ye untuk membela perilakunya harus berakhir di suatu tempat.

Seperti yang dikatakan Karefa-Johnson tentang kaus 'Wh*te Lives Matter', West mungkin menganggapnya sebagai semacam 'provokasi Duchampian', sebuah anggukan pada penggunaan pretensi artistiknya yang konsisten sebagai penentang, tapi ' Itu tidak mendarat, dan itu sangat ofensif, keras, dan berbahaya'.

Perdebatan seputar 'kebebasan' artistik, dan hak untuk menyinggung atas nama 'seni' tetap menjadi momok industri. Penelitian yang tak terhitung jumlahnya, tuntutan hukum, dan karya seni sendiri telah didasarkan pada pertanyaan kuno ini; haruskah 'seni' disensor?

Dalam kasus Kanye West, seharusnya. Dan bukan hanya karena 'seni' yang dimaksud tidak efektif.

T-shirt adalah satu hal, tetapi dengan memilih untuk mengubah kontroversi mereka menjadi serangan pribadi terhadap seorang wanita kulit hitam, dan menarik komunitas kulit hitam ke dalam kata-kata kasarnya, West telah bertindak terlalu jauh.

'Seni' harus dipikirkan, bahkan tidak nyaman. Tapi itu tidak boleh berbahaya atau penuh kebencian. Seolah-olah tidak ada cukup banyak hal yang membagi dunia kita apa adanya.

Kita perlu meminta pertanggungjawaban Barat atas apa – di balik semua ketidakteraturan busana dan omongan samar – dia sebenarnya adalah: seorang pengganggu, yang kotak sabun teoretisnya perlu ditarik, dan yang posisi kekuasaannya dalam seni telah terbukti sangat usang.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas