Pencarian
menu menu

Peneliti membuat kecoak cyborg bertenaga surya

Gagasan menggunakan kecoak untuk membantu misi pencarian dan penyelamatan telah berkembang cukup lama. Sekarang, peneliti Jepang telah mengimplementasikan sel surya ke dalam ransel elektronik yang dapat dipasang ke kecoak asli.

Beberapa proyek penelitian ilmiah sangat tidak terduga sehingga sulit dipercaya bahwa itu benar-benar nyata.

Seperti halnya dengan RIKEN's ransel kecoa sel surya yang baru dikembangkan. Dibuat oleh para peneliti di Jepang, ia dipasang ke kecoa cyborg yang dikendalikan dari jarak jauh dan dapat menavigasi melalui zona perang dan situs-situs berbahaya yang terpencil. Ya, aku sedang serius.

Modul kecil akan memungkinkan peneliti untuk mengontrol gerakan serangga dari jarak jauh melalui stimulasi listrik di perutnya. Ini termasuk baterai isi ulang yang terhubung ke sel surya, yang berarti perangkat dapat terus menghasilkan listrik saat bepergian tanpa perlu penggantian baterai.

Agar jelas, elektronik dilampirkan ke nyata kecoa – bukan robot yang dibuat dari awal. Kami belum begitu jauh ke dalam lubang kelinci Matrix.

Dimasukkannya sel surya merupakan peningkatan dari model sebelumnya pertama kali dikembangkan oleh North Carolina State University pada tahun 2015. Ini awalnya menggunakan baterai kecil biasa, membatasi waktu yang tersedia untuk menavigasi serangga sebelum listrik habis.

Bug dan makhluk lain telah diberi perubahan cyborg untuk berbagai kegunaan. Belalang Cyborg, misalnya, dapat digunakan untuk mengidentifikasi bahan peledak melalui bau, sementara capung cyborg telah terbukti menjadi drone mini yang efektif. Bahkan kumbang telah menerima perawatan robotika.

Diharapkan kecoa dapat digunakan untuk misi pencarian dan penyelamatan di daerah berbahaya atau melalui zona bencana. Mereka dapat masuk melalui celah-celah kecil di puing-puing, puing-puing, atau reruntuhan, berpotensi menemukan manusia yang selamat di tempat-tempat yang sulit dijangkau. Sel surya berarti peneliti tidak akan dibatasi oleh masa pakai baterai – dan dapat mengendalikan kecoa tanpa batas.

Anda mungkin bertanya-tanya persis bagaimana sel surya dan baterai bahkan cocok untuk serangga kecil. Ransel itu sendiri termasuk baterai polimer lithium, penerima nirkabel, dan modul yang mengontrol kaki kecoa.

Modul sel surya organik kemudian dipasang ke perut.

Ini sangat tipis dan terbuat dari film, dengan ketebalan hanya 0.004mm. Itu harus cukup ringan untuk dibawa oleh serangga dan termasuk bagian perekat dan non-perekat untuk menjaga gerakan kecoa tidak terganggu.

Tidak ada gunanya memiliki ransel mewah jika Anda tidak bisa pergi ke mana pun, bukan?

Sel surya memiliki output daya 17.2 mW dan dapat menjalankan elektronik selama kira-kira 150 menit dengan muatan penuh. Menurut para peneliti, ini lima puluh kali lebih tinggi daripada perangkat pemanen energi lainnya yang saat ini digunakan pada serangga hidup.

Terlebih lagi, tim mengatakan teknologi ini dapat diterapkan ke serangga lain, bukan hanya kecoak. Kita dapat melihat jenis inovasi ini melampaui kegunaannya saat ini, dan dapat menjadi pokok bioteknologi di masa depan.

Kita perlu memastikan bahwa perkembangan ini manusiawi dan etis, terutama karena ini menjadi praktik yang lebih luas. Bahkan di masa-masa awal, perdebatan seputar implikasi moral dari pembajakan kesadaran makhluk lain telah berputar-putar. Video apa pun yang Anda tonton tentang subjek memicu argumen di bagian komentar.

Hal ini pada akhirnya tergantung pada masing-masing tim peneliti bagaimana mereka mendekati pekerjaan mereka. Untuk saat ini, meskipun, ini adalah hari-hari awal. Bisakah serangga cyborg menjadi bahan pokok adaptasi perubahan iklim lingkungan modern? Di dunia yang memanas ini, segala sesuatu mungkin terjadi.

 

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas