Pencarian
menu menu

YouTube melaporkan Gen Z menginginkan konten yang dikuratori melalui video viral

Sepertinya masa-masa menari rubah, Gangnam Style, dan konten viral lainnya sudah berakhir. Studi baru menunjukkan bahwa Gen Z lebih suka melihat konten khusus yang disesuaikan untuk mereka, daripada video populer yang ditujukan untuk semua penonton.

Jika Anda Gen Z yang lebih tua seperti saya, Anda mungkin ingat saat konten viral ada di mana-mana.

Apakah itu rubah yang menari, lagu-lagu baru, unicorn yang berbicara, atau apa pun di antaranya, konten bentuk pendek yang tersebar luas yang memiliki daya tarik massal adalah landasan utama budaya internet.

Sekilas kembali ke beberapa episode 'Rewind' paling populer di YouTube mencerminkan usia konten unik acak ini, di mana pembuat konten akan menari mengikuti trek EDM yang aneh sebelum TikTok menjadi pilihan.

Sekarang, YouTube melaporkan bahwa masa keemasan konten viral mungkin sudah berakhir.

Sebuah baru Laporan Budaya dan Tren oleh perusahaan telah menemukan bahwa audiens yang lebih muda, Gen Z, terutama peduli dengan 'konten yang relevan secara pribadi' yang dirancang khusus untuk minat dan kebutuhan individu mereka.

65% dari anak berusia 18 hingga 24 tahun yang online mengatakan bahwa mereka lebih peduli dengan konten khusus yang dirancang untuk mereka daripada video pasar massal yang viral.

YouTube mengatakan bahwa video populer ini 'menjadi semakin tidak penting dalam tren di dunia di mana penonton dan pembuat konten memprioritaskan momen yang penting bagi mereka'.

Laporan tersebut juga membagi tren menjadi tiga jenis kreativitas, termasuk 'komunitas', 'multi-format', dan 'responsif'. Meskipun ketiganya berbeda, semuanya berfokus pada pemirsa khusus, komunitas, dan pembuat konten individu sebagai lawan dari kegilaan yang meluas, dan lebih menekankan pada konten berdurasi pendek.

YouTube menulis bahwa mereka melakukan survei di 'lebih dari sepuluh negara dan menganalisis ratusan tren untuk menemukan apa yang menembus budaya pop saat ini'.

Kami telah melihat beberapa perilaku penonton ini di platform selain YouTube. Yang paling jelas adalah TikTok, di mana konten berdurasi pendek adalah rajanya. Algoritme aplikasi sangat spesifik sehingga pengalaman setiap orang dengan umpannya akan unik.

Desain ini mendorong selera untuk niche, konten spesifik, dan menjelaskan beberapa popularitas liarnya. YouTube telah mencoba mereplikasi desain ini dengan fitur 'celana pendeknya', yang terlihat sukses yang signifikan di 2021.

Pesan di sini jelas. Kami tidak lagi menggunakan internet untuk semua mengkonsumsi hal yang sama. Video viral tidak lagi memiliki daya tahan atau gravitasi budaya yang pernah mereka pegang sepuluh tahun lalu. Sebaliknya, kami menemukan jalur unik komedi, hiburan, dan budaya kami sendiri, dengan umpan yang dirancang untuk menawarkan apa yang kami ingin untuk melihat.

Ini menimbulkan pertanyaan bagi pembuat konten yang ingin menemukan banyak pemirsa dan memonetisasi konten mereka. Apakah Anda memprioritaskan kerumunan tertentu dengan lebih sedikit penayangan, atau berusaha menarik sebanyak mungkin orang? Data menunjukkan yang pertama, dan mungkin lebih sulit untuk menjadi sensasi di seluruh dunia saat ini dibandingkan dengan puncak PewDiePie, KSI, Logan Paul, dan lainnya.

Kita sebagian besar harus mengharapkan tunneling kekhususan ini berlanjut seiring Gen Z tumbuh dalam pangsa pasar. Lebih banyak konten pendek, lebih banyak komunitas, dan kurang mendominasi pembuat daya tarik massal.

Selama TikTok berkuasa, kami tidak memiliki alasan untuk mencurigai adanya gangguan pada tren yang sedang berkembang ini.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas