Pencarian
menu menu

Pesawat listrik mungkin lebih dekat dengan kenyataan daripada yang kita duga

Bertekad untuk memastikan bahwa masa depan bebas emisi di dunia dapat terbang, sebuah perusahaan rintisan Swedia sedang menempatkan pesawat penumpang 30 kursi bertenaga baterai ke dalam layanan pada tahun 2028.

Kecuali Anda adalah anggota keluarga Kardashian, Anda akan menyadari bahwa terbang sangat buruk bagi lingkungan.

Faktanya, meskipun tidak realistis untuk berasumsi bahwa kita pada akhirnya akan menyerah sama sekali, tanpa moda transportasi ini – yang menyumbang 2.5 persen polusi atmosfer global – adalah salah satu hal paling berdampak yang dapat kita lakukan, sebagai individu, untuk mengurangi jejak karbon kita.

Perjalanan udara, bagaimanapun, nyaman, cepat, dan (paling sering) hemat biaya.

Karena alasan ini, kemampuan kita untuk menempuh jarak jauh dengan kecepatan tinggi sehingga kita dapat dengan mudah menjelajahi, mengunjungi orang-orang yang kita cintai, dan menghadiri pertemuan bisnis internasional kemungkinan tidak akan pernah ketinggalan zaman.

Bagaimanapun, sesuatu harus diberikan jika kita ingin mencegah Bumi memanas lebih jauh.

Terutama ketika Anda memperhitungkan jumlah bahan bakar fosil yang dibakar untuk memberi daya pada 9,700 pesawat plus yang ada di langit pada waktu tertentu.

Sejauh ini, solusi sangat sedikit, yang mungkin mengejutkan mengingat kemajuan yang semakin pesat dari teknologi berkelanjutan di bidang kendaraan listrik termasuk mobil, kereta, Dan bahkan perahu.

Ini karena penerbangan sangat sulit untuk dialiri listrik, dengan bobot baterai menjadi masalah terbesar.

Mencoba untuk sepenuhnya menggemparkan pesawat dengan baterai saat ini berarti menghilangkan ruang untuk penumpang dan kargo. Meski begitu, Anda hanya bisa terbang kurang dari satu jam.

Selain itu, bahan bakar jet dapat menyimpan energi sekitar 50 kali lebih banyak dibandingkan baterai per satuan massa – menjadikannya pilihan yang menarik secara ekonomis.

Untuk mengatasi dilema ini, baterai baru yang mampu menyimpan lebih banyak energi perlu dikembangkan, tetapi kami belum sampai di sana.

Untuk saat ini, upaya terbaik kami adalah model yang menggunakan kombinasi baterai dan bahan bakar, juga dikenal sebagai hibrida.

Hibridisasi ini juga meluas ke sistem propulsi, area bantuan daya pesawat yang mengatur lepas landas dan memanjat. Saat meluncur ke landasan, pesawat hybrid hanya akan menggunakan listrik, menghemat banyak bahan bakar dan meminimalkan emisi bersih untuk keseluruhan penerbangan.

Mengarahkan upaya untuk memulai inovasi ini adalah sebuah start-up yang dikenal sebagai Dirgantara Jantung.

Agak tepat, itu Swedia, dari negara yang bertanggung jawab untuk mendirikan gerakan flygskam yang berusaha untuk mencegah orang dari terbang untuk menggagalkan perubahan iklim.

Proyeknya saat ini adalah ES-30, sebuah pesawat penumpang 30 kursi dengan empat baling-baling yang digerakkan secara listrik yang dirancang untuk melayani tujuan sejauh 200 kilometer dengan listrik saja.

Generator turbo hibrida cadangan yang direncanakan, ditenagai oleh bahan bakar penerbangan berkelanjutan, bisa menggandakan jangkauan itu menjadi 400km. Oh, dan itu tidak lebih dari tiga puluh menit untuk mengisi ulang.

Jika semuanya berjalan dengan baik – asumsinya adalah bahwa Air Canada telah menunjukkan kepercayaan pada ES-30 dengan mengambil 30 dari mereka – pesawat akan mulai beroperasi pada awal 2028.

'Jika Anda ingin membandingkan pesawat listrik dengan pesawat konvensional dalam jangkauan, kami belum sampai di sana,' kata kepala eksekutif dan pendiri Anders Forslund.

'Tetapi apa yang dapat kami tawarkan adalah kebisingan yang rendah, nol emisi, yang berarti tidak hanya baik untuk iklim, tetapi juga untuk lingkungan lokal Anda, untuk polusi di dekat bandara. Ini adalah lompatan maju dalam kemajuan yang lambat dalam perlombaan penerbangan komersial hijau'

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas