Pencarian
menu menu

Opini – kita perlu batasan media sosial yang lebih baik untuk mencegah 'sadfishing'

Internet mungkin telah melakukan keajaiban untuk percakapan kesehatan mental, menawarkan siapa pun yang berjuang ruang untuk merasa didengar, dipahami, dan didukung, tetapi dengan meningkatnya sadfishing, apakah ada batasan seberapa banyak yang harus kita ungkapkan secara online?

Meskipun saya selalu menjadi salah satu untuk #ootd sesekali di Instagram, retweet dari sesuatu yang saya hubungkan, atau video TikTok tentang momen-momen estetika yang saya kumpulkan sepanjang minggu saya, saya akui saya tidak pernah benar-benar memahami daya tariknya. mengungkapkan perjuangan pribadi saya ke dunia online.

Namun, jangan salah paham, karena terlepas dari keraguan saya – sebagian besar berasal dari rasa takut akan penilaian – tidak dapat disangkal bahwa dari duduk di pinggir lapangan sendirian, saya telah mengalami rasa kebersamaan yang disediakan oleh media sosial yang memikat orang untuk masuk. membuka cara yang mereka lakukan.

Selama dekade terakhir, internet telah melakukan keajaiban untuk percakapan kesehatan mental, menawarkan siapa pun yang menderita trauma, kecemasan, kesepian, depresi, dan eksistensialisme (di antara banyak lainnya) ruang untuk merasa didengar, dipahami, dan didukung.

Ini menantang stigma masyarakat yang mengakar terkait dengan kondisi ini, memberi kami akses untuk membantu yang kami tidak tahu kami butuhkan, dan telah menunjukkan kepada kami, mungkin yang paling penting dari semuanya, bahwa kami tidak terisolasi dalam perjuangan kami untuk kebahagiaan.

Menemukan kenyamanan dan pelipur lara dengan cara ini (sebagai Bella Hadid terkenal melakukannya pada bulan November dengan wawasan mentah tentang pertempurannya dengan rasa bersalah) khususnya bermanfaat, saya mungkin menambahkan, setelah pandemi yang tersisa terutama anak muda rentan terhadap tingkat tekanan psikologis tertinggi sejak Perang Dunia II.

Faktanya, memposting keterangan yang merinci masalah kami, diskusi tentang apa yang kami hadapi didorong jauh sebelum orang mulai mencari terapi.

Bagaimanapun, 'masalah yang dibagikan adalah masalah yang dibagi dua' seperti kata pepatah.

Dan melakukan ini melalui layar tidak memiliki daya tarik karena tidak diragukan lagi lebih mudah untuk memadatkan kesengsaraan kita menjadi 280 karakter kecil yang rapi daripada mengangkat telepon dan menelepon seseorang untuk mengekspresikan emosi itu dengan lantang.

'Ada perasaan tersingkir di media sosial; ada rasa jarak karena Anda tidak berbicara secara langsung kepada orang-orang dengan cara yang sama. Ini seperti layar yang bertindak sebagai penghalang,' jelas jurnalis, Sian, yang menambahkan bahwa bisa curhat online sangat penting bagi mereka yang tidak memiliki akses ke outlet alternatif. 'Anda merasa tidak terlalu membebani orang karena Anda hanya mengirim tweet.'

Sayangnya, seperti kebanyakan hal baik lainnya, sisi gelap dari mekanisme koping yang sehat ini telah muncul dalam beberapa tahun terakhir.

1570100328961-Screen-Shot-2019-10-03-at-115722

Dan saya tidak berbicara tentang berbasis bukti ironi kebiasaan digital kita menjadi kontributor utama pada aspek negatif dari kesejahteraan kita, yang sangat ingin kita suarakan di platform favorit kita, tetapi fakta bahwa sedih di media sosial telah menjadi trendi.

'Mengapa orang mengomodifikasi trauma mereka untuk pengaruh/poin kasihan/keuntungan moneter sementara memposting diri mereka sendiri sebagai korban yang tidak mampu menyakiti orang lain karena pengalaman mereka sebelumnya?' bertanya reddit pengguna, mengacu pada racun 'memancing sedih' fenomena dimana individu menyiarkan masalah mereka untuk diperhatikan.

Tentu saja, orang dapat berargumen bahwa ekspresi spontan dari emosi yang dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran akan kehidupan, cerita, atau feed kita hanya dianggap dibuat-buat karena kita sudah terbiasa melihat segala sesuatu melalui jendela yang dikuratori dengan sempurna.

Namun tampaknya garis antara tawaran bantuan yang tulus dan upaya performatif untuk mengumpulkan pandangan telah kabur akhir-akhir ini.

Untuk alasan ini, langkah progresif yang tidak diragukan lagi untuk meruntuhkan tembok yang menghalangi kita untuk belajar bagaimana mengatasinya telah berubah menjadi sesuatu yang memprihatinkan.

'Menjadi rentan di internet dapat menyebabkan perasaan didukung, tentu saja, tetapi akan naif untuk mengabaikan fakta bahwa itu juga dapat menyebabkan penyalahgunaan,' tulis Serena Smith untuk Linglung.

'Media sosial meruntuhkan batas antara publik dan pribadi dan sementara anonimitas online dapat membantu penderita berbicara secara bebas tentang masalah mereka, juga dapat memungkinkan pengguna untuk mengejek orang tanpa akuntabilitas.'

Merusak keduanya karena mendorong 'memeifikasi' kesehatan mental – keterlibatan yang berpotensi menghambat pemulihan kita – dan telah menyebabkan intimidasi anak-anak yang rentan tanpa motif tersembunyi di balik transparansi mereka, sadfishing mendorong kita kembali ke titik awal.

Yaitu waktu sebelum demokratisasi kesehatan mental ketika sebagian besar dari kita secara paksa tidak peka terhadapnya.

Sebaliknya, dan saya mengatakan ini dengan ingatan saya tumblr mengingat hari-hari ini, mengejar telinga digital yang simpatik juga berpotensi mengekspos kita pada pemuliaan yang menyesatkan dari masalah ini.

Sering digambarkan sebagai 'glamor', 'keren', dan 'romantis', semakin banyak remaja yang diyakinkan bahwa gangguan makan (untuk menyebutkan satu contoh saja) membuat mereka istimewa.

'Untuk beberapa orang, terutama ketika Anda masih muda, ada sedikit dorongan untuk bergabung dengan sebuah kelompok dan kelompok orang dengan kecemasan atau depresi terasa seperti kelompok yang dapat Anda ikuti dengan mudah.' kata Natasha Tracy, yang mengembangkan pengikutnya dengan Blogging tentang gangguan bipolarnya yang parah.

'Ini menormalkan versi penyakit mental yang tidak realistis bagi kita yang benar-benar memiliki penyakit mental yang serius.'

Jadi, saat kita terus menavigasi ranah media sosial yang semakin rumit bersama dengan berbagai tingkat keparahan sadfishing online, kita harus menentukan batas seberapa banyak kita berbagi.

Di dunia yang ideal, permohonan kita untuk katarsis akan dipenuhi hanya dengan empati, kebaikan, dan nasihat, daripada ejekan, tetapi sampai saat itu, pelepasan kita mungkin lebih banyak merugikan daripada kebaikan.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas