Pencarian
menu menu

Opini – Menavigasi kecemasan algoritmik telah menjadi melelahkan

Saat Instagram menghadapi tekanan untuk berhenti menampilkan hanya apa yang dianggap 'paling menarik', inilah saatnya kami menilai dampak konten rekayasa yang memengaruhi kami dengan cara yang seharusnya kami hindari.

Baru-baru ini, saya menghadiri sebuah acara yang ditujukan bagi orang-orang yang berpikiran sama untuk berkumpul dan mendiskusikan minat mereka.

Terletak di bagian terpencil Inggris, sinyal telepon jarang (atau begitulah menurut saya) dan saya menghabiskan hari itu untuk mengenal orang asing dengan mendengarkan mereka dengan penuh semangat berbagi wawasan tentang topik yang sedikit saya ketahui.

Anda akan mengerti keterkejutan saya, oleh karena itu, ketika keesokan harinya saya membuka Instagram dan langsung dihadapkan dengan iklan untuk sesuatu yang baru saya ketahui ada 24 jam sebelumnya.

Tapi kita semua pernah ke sana, bukan? Berhenti di jalur kami oleh kesadaran yang menggelegar bahwa perangkat kami mungkin memang mendengarkan kami.

Mengapa Kami Mengira Ponsel Kami Diam-diam Mendengarkan Kami | oleh Simon Pitt | Debugger

Dan tidak peduli berapa kali kami meminta aplikasi kami untuk tidak melakukannya pantau aktivitas kami, berinteraksi online pada tahun 2022 masih berarti dikepung oleh rekomendasi yang dihasilkan sistem ketika semua yang benar-benar kita inginkan adalah melihat feed kita seperti yang kita sendiri kurasi.

Contoh paling menonjol dari hal ini adalah keputusan Instagram selama bertahun-tahun untuk beralih dari halaman beranda yang diurutkan secara kronologis untuk memilih konten yang dianggap 'paling menarik' bagi pengguna.

Dorongan negatif tampaknya akhirnya muncul sebagai pencipta dan penggulung sama-sama menempatkan peningkatan tekanan di platform untuk berhenti mencoba meniru pesaing utamanya dan memberi kami kembali pengalaman yang secara autentik terhubung dengan kami.

Karena, seperti yang saya yakin Anda ketahui, perkiraan mesin dari keinginan kita yang harus terus-menerus kita lawan tidak terbatas pada produk yang berulang kali didorong oleh strategi pemasaran manipulatif.

Instagram meluncurkan pos yang disarankan untuk membuat Anda tetap terpaku pada umpan Anda - The Verge

Mereka juga menyertakan beragam 'postingan yang disarankan' yang sering kami kunjungi.

Habis dengan kombinasi keduanya, banyak dari kita sekarang menavigasi apa yang disebut sebagai 'kecemasan algoritmik', di mana kekhawatiran bahwa teknologi lebih mengendalikan pilihan kita daripada kita telah menjadi keengganan yang meluas untuk membeli lebih lama lagi. .

Bahkan Kardashians yang tak terbantahkan berpengaruh - sebagian besar dianggap sebagai inti dari budaya digital karena pengikut kolektif mereka lebih dari 1 miliar - bagikan sentimen ini, mengambil cerita minggu lalu untuk menyuarakan kerinduan mereka untuk Instagram di masa lalu.

Meskipun masukan mereka adalah yang paling mungkin untuk memicu perubahan, namun, Kim dan Kylie bukan mereka yang berjuang untuk mengatasi dampak penyaringan informasi sosial. Sebaliknya mereka yang bergantung pada Instagram untuk mendapatkan nama mereka di luar sana.

Ini paling baik dijelaskan oleh Jeremy D. Larson, yang percaya bahwa rekomendasi algoritme Spotify dan daftar putar otomatis menguras kesenangan dari mendengarkan musik dengan memutus proses penemuan organik.

'Meskipun memiliki semua musik yang saya inginkan,' tulisnya dalam sebuah esai untuk garpu rumput, 'tidak ada yang terasa bermanfaat, emosional, atau pribadi.'

Tidak sulit membayangkan caranya materi iklan mandiri sedang merasa. Di mana dulu Instagram terkenal membantu pertumbuhan bisnis, sekarang Instagram menghalangi pengguna dan mengacaukan feed kami dengan konten yang tidak terduga.

Belum lagi agar pembuat konten menonjol di tengah spam tanpa henti, mereka harus menggunakan cara memaksimalkan SEO dengan cara yang sering kali tampak tidak transparan dan membuat kita lebih jauh.

10 Cara Menggunakan Klik Untuk Iklan Langsung Instagram

Sudah cukup rumit mencoba menentukan apa yang kita sebenarnya nikmati di tengah semua pengaruh algoritmik ini. Siapa yang ingin melihat materi promosi yang terang-terangan ketika sulit untuk mengetahui apakah perilaku kita ditentukan sendiri? Rasa manipulasi bisa luar biasa.

'Saya telah menggunakan internet selama 10 tahun terakhir dan saya tidak tahu apakah saya menyukai apa yang saya suka atau apa yang diinginkan oleh algoritma,' kata mahasiswa berusia 23 tahun, Valerie Peter.

'Yang benar-benar dilakukan adalah menyederhanakan selera saya, menawarkan versi yang lebih buruk dari hal-hal yang saya suka yang memiliki kesamaan dangkal tertentu.'

Namun, tarikan gravitasi dari jejaring sosial utama sulit untuk diatasi, oleh karena itu mengapa kami terus menemukan diri kami tanpa sadar mengetuk Instagram terlepas dari ketidakbahagiaan yang kami ungkapkan terhadap cara kerjanya.

Dan maafkan saya karena bersikap sinis, tetapi kami tidak dapat menghindarinya karena media sosial secara harfiah dibangun untuk menunjukkan kepada kami hal-hal yang mungkin secara organik kami sukai.

'Algoritma tidak akan memiliki kekuatan yang mereka miliki tanpa banjir data yang kami hasilkan secara sukarela di situs yang mengeksploitasi identitas dan preferensi kami untuk mendapatkan keuntungan,' menekankan Patricia de Vries, seorang profesor riset di Gerrit Rietveld Academie.

'Ketika kita berbicara tentang "algoritma," kita mungkin menggabungkan sistem pemberi rekomendasi dengan pengawasan online, monopoli, dan pengambilalihan platform digital atas semua waktu luang kita – dengan kata lain, dengan seluruh industri teknologi ekstraktif abad ke-XNUMX. abad.'

Jadi, sampai Instagram (dan beberapa lainnya yang salah mengikuti jejaknya) kembali ke era keemasannya dengan berhenti menghasilkan pembaruan yang berfokus pada algoritme yang tidak diminta oleh siapa pun, saya berpendapat bahwa kami benar untuk kelelahan oleh pembuat keputusan diam yang praktis tidak menawarkan kesempatan untuk berkomunikasi kembali.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas