Pencarian
menu menu

Opini – Andrew Tate mencontohkan lonjakan yang berkembang dalam retorika sayap kanan

Merek pengaruh maskulinitas hiper-toksik telah memupuk kultus seksisme kekerasan online. Dengan para pemuda yang paling mudah terombang-ambing oleh ideologi-ideologinya yang mengganggu, penghapusan permanen Tate dari media sosial seharusnya hanya menjadi awal untuk menghadapi masalah yang jauh lebih luas.

Ketika saya pertama kali menemukan Andrew Tate, ocehannya sangat keterlaluan dan sangat misoginis sehingga saya yakin itu hanya lelucon.

Namun, itu tidak lama sebelum saya mulai memahami sifat jahat dari kontennya, yang sebagian besar berfokus pada merek maskulinitasnya yang sangat beracun.

Video yang menggambarkan wanita sebagai 'nyaris tidak sadar' dan tweet yang mengklaim bahwa kami 'menempatkan [diri kita sendiri] dalam posisi untuk diperkosa' memperjelas bahwa Tate secara konsisten dan agresif membuat konten misoginis yang ditargetkan kepada pria lain.

Permusuhan berbasis gendernya sama sekali mengabaikan momen progresif yang dimaksudkan untuk mengatasi seksisme seperti #MeToo.

Namun, meskipun saya merasa mual ketika mendengarkan kefanatikan radikalnya, bukan kata-kata kasarnya yang paling membuat saya khawatir; juga kegagalan media sosial untuk membatasi dan membatasi pengaruhnya.

Emory Andrew Tate di TikTok Cobra Tate

Sebaliknya, itu adalah daya pikat yang nyata dari kepribadian alfa-laki-laki Tate untuk sekelompok pria muda yang mudah terpengaruh. Goyangan satu demografis mudah terombang-ambing oleh ideologi yang mengganggu dan menggantungkan setiap kata-katanya.

Mengingat bagaimana baru-baru ini masyarakat ternyata mengakui ancaman yang ditimbulkan oleh gerakan incel, Pasti kami tidak akan memberikan seorang pengusaha oportunistik untuk mengadopsi dan menyebarkan keyakinan jahat ke belakang, bukan?

Rupanya kami akan melakukannya.

Setidaknya, orang-orang seperti YouTube, Instagram, dan TikTok akan, yang moderatornya lalai bertindak sampai banjir pemikiran, kecaman LSM, dan kampanye untuk menghapusnya mulai muncul ke permukaan.

Sebuah usaha yang akhirnya sebesar penghapusan Tate dari semua platform utama. Dia sekarang secara permanen tidak dapat mengerahkan kekuatan lagi atas kesadaran publik.

Menurut peneliti sosiologi, Annie Kelly, ada alasan mengapa hal ini terjadi begitu cepat.

"Ada efek di media sosial di mana retorika garis keras yang paling radikal naik ke puncak karena mendorong begitu banyak keterlibatan," katanya. WAKIL dalam sebuah wawancara tentang antifeminisme dan sayap kanan.

'Ditambah lagi, nilai-nilai dan perilaku yang dijelaskan para alpha ini seringkali benar-benar selaras dengan budaya hiruk-pikuk, dan kemudian secara politis juga; sering kali alpha influencer ini sangat berhaluan kanan, blak-blakan, 'anti-bangun', dan itu cocok dengan banyak pria.'

Sekarang, meskipun menyakitkan untuk mengatakan ini, Kelly tidak salah.

Lonjakan retorika yang dilontarkan Tate jauh lebih lama dari yang seharusnya bukanlah hal baru. Ini adalah cerminan langsung dari prioritas aplikasi favorit kami.

Siapa Andrew Tate? Bintang TikTok menormalkan kekerasan terhadap perempuan

Yaitu keinginan mereka yang kuat untuk mengumpulkan daya tarik sebanyak mungkin, apakah itu melibatkan pengembangan komunitas yang bergantung pada khotbah orang-orang yang mengejar ketenaran, tidak peduli biayanya atau tidak.

Ini juga merupakan anggukan tentang bagaimana semua tempat sensor media sosial masih.

Contoh utama dari hal ini adalah penangguhan akun yang terus-menerus yang mempromosikan kepositifan seks atau merayakan bentuk wanita, sementara kepribadian berbahaya menyebarkan kebencian terhadap wanita, rasisme, dan homofobia mereka.

Dalam kasus Tate, dengan usahanya semata-mata bergantung pada interaksi (termasuk komentar dan posting yang meningkatkan kesadaran tentang konotasi yang jelas berbahaya dari pendapatnya), menang, mendominasi setiap sudut Internet dan melarikan diri melalui celah-celahnya.

Kami bahkan telah melihat pengaruhnya meningkat menjadi sekolah dasar, di mana para guru telah dipaksa untuk mengeluarkan peringatan keras untuk mencegah siswa berusia 11 tahun meniru perilaku Tate.

Tapi meskipun tanggung jawab melakukan sebagian besar terletak pada perusahaan media sosial yang enggan untuk mendeplatform salah satu wajah yang paling umum – dan kontroversial – di layar kita, mungkin kita juga harus mengalihkan perhatian kita ke bagaimana seseorang (yang telah diinterogasi tentang perdagangan manusia dan tuduhan pemerkosaan) berhasil mengumpulkan audiens yang begitu besar sejak awal.

Pada catatan ini, haruskah ini menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa semakin kita menyodok beruang, semakin tinggi kemungkinan kehadiran mereka di feed kita akan berkembang?

Atau apakah popularitas Tate yang tiba-tiba di kalangan pemuda menggambarkan isu yang lebih luas seputar impresibilitas remaja laki-laki di era yang diklaim progresif?

Apa pun jawabannya, setidaknya aku bersyukur bahwa hari-hari melihatnya menghirup asap cerutu yang dalam dan mencolok di antara omelannya terhadap wanita telah berakhir.

Dan semoga kepergiannya yang sudah lama tertunda dari Internet akan mengirimkan pesan kepada siapa pun yang ingin mengisi posisinya.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas