Pencarian
menu menu

Misi pertahanan planet NASA sukses

Menguji kemampuan manusia untuk mencegah jenis bencana yang memusnahkan dinosaurus, NASA dengan sengaja menabrakkan probe DART-nya ke asteroid.

Ancaman asteroid yang menghancurkan mungkin tampak fantastis, tetapi para ilmuwan dapat dimengerti ingin bersiap menghadapi situasi seperti dinosaurus.

Karena alasan inilah, November lalu, NASA meluncurkan DART (singkatan dari Double Asteroid Redirection Test), sebuah pesawat ruang angkasa seukuran mesin penjual otomatis dengan satu target: Dimorphos.

Hampir setahun berlalu dan misi $325 juta itu berhasil.

Pagi ini, wahana itu bertabrakan dengan kecepatan 15,000 mph dengan objek kosmik selebar 160m, yang telah mengorbit matahari sekitar 6.8 juta mil jauhnya selama ribuan tahun tanpa mengancam Bumi – menjadikannya kandidat penyelamat dunia yang ideal.

Namun terlepas dari dampaknya, DART (beratnya hanya 570 kg dibandingkan dengan 5 miliar kg asteroid) tidak menghancurkan Dimorphos.

Pesawat ruang angkasa DART NASA akan menabrak asteroid | Astronomi.com

Ini karena NASA berhati-hati terhadap potensi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh puing-puing terbang dari penghancuran diri yang direncanakan terhadap planet kita.

Sebaliknya, itu memperlambat Dimorphos. Seiring waktu, ini akan memiliki efek terukur pada orbitnya.

Peristiwa bersejarah tersebut menandai upaya pertama umat manusia untuk memindahkan benda angkasa lain dan menunjukkan bahwa kita mungkin dapat menghindari mengalami plot Jangan Cari tangan pertama.

"Ini adalah era baru umat manusia di mana kita berpotensi memiliki kemampuan untuk melindungi diri kita sendiri dari sesuatu seperti dampak asteroid yang berbahaya dan berbahaya," kata Lori Glaze, direktur divisi ilmu planet NASA.

'Inilah saat sains, teknik, dan tujuan besar, pertahanan planet, bersatu, dan, Anda tahu, itu membuat momen ajaib seperti ini.'

Namun, sebelum kita melangkah lebih jauh, penting untuk dipahami bahwa kita tidak akan tahu pasti apakah pesawat ruang angkasa itu melakukan tujuan akhirnya untuk mengubah lintasan Dimorphos hingga setidaknya akhir Oktober.

Selain itu, hasilnya sejauh ini telah disebut-sebut sebagai 'ideal' untuk tahap tes ini untuk menentukan apakah sengaja menabrakkan pesawat ruang angkasa ke asteroid itu efektif atau tidak.

Ini disambut secara khusus oleh para ahli pertahanan planet yang ingin mendorong asteroid atau komet yang mengancam keluar dari jalan, dengan waktu yang cukup, daripada meledakkannya dan membuat beberapa bagian yang bisa menghujani kita.

'Itu pada dasarnya bullseye. Saya pikir, sejauh yang kami tahu, tes pertahanan planet pertama berhasil, dan kami dapat bertepuk tangan untuk itu,' kata wakil manajer program DART Elena Adams.

'Penduduk bumi seharusnya tidur lebih nyenyak, dan aku pasti akan melakukannya.'

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas