Pencarian
menu menu

Haruskah kita menormalkan istirahat media sosial secara teratur?

Aktor Tom Holland telah mengumumkan bahwa dia akan beristirahat dari media sosial demi kesehatan mentalnya. Apakah keterbukaannya menandai titik balik dalam sikap kita terhadap kecemasan, depresi, dan internet – khususnya di kalangan pria muda?

Selebriti yang mengumumkan penarikan mereka dari Instagram dan Twitter bukanlah hal baru. Terutama ketika hiatus didorong oleh kepedulian terhadap kesehatan mental. Tetapi pengakuan publik tentang perjuangan pribadi ini sering dibagikan oleh lebih banyak wanita, trans, dan bintang non-biner daripada pria cis.

Namun, minggu ini, aktor Tom Holland (26) berbagi bahwa dia menghapus dirinya sendiri dari Twitter dan Instagram karena dia menganggapnya 'berlebihan' dan 'luar biasa'.

Holland membuat pengumuman melalui sebuah video Instagram, yang diposting ke 67 juta pengikutnya. Keterangan Holland mempromosikan amal 'Stem4', yang didedikasikan untuk mendorong kesehatan mental yang positif di kalangan remaja.

'Pada kembalinya yang sangat singkat ke Instagram ini, saya pikir ini akan menjadi ide yang sangat penting dan bagus untuk menjelaskan amal yang kami sponsori'. Holland memuji 'konferensi kesehatan mental' Stem4 yang membantu anak-anak yang 'menderita' dari masalah seperti kecemasan dan depresi.

'Cinta untuk kalian semua, dan mari kita bicara tentang kesehatan mental' tulis Holland.

Video tersebut telah diterima dengan baik di antara para penggemar, yang meninggalkan ucapan selamat dan komentar hangat di postingan tersebut. 'Silakan luangkan waktu yang Anda butuhkan' kata seseorang. 'Hal yang paling penting adalah kesejahteraan Anda'.

Pernyataan Holland muncul saat perjuangan kesehatan mental dengan pria muda sedang memuncak. Rob Whitley, dari McGill University di Kanada, menggambarkan tingkat perjuangan kesehatan mental pada pria muda sebagai: 'krisis diam', dengan laki-laki menyumbang sekitar 70% dari kasus bunuh diri di seluruh dunia.

Tetapi jumlah pria cis dalam sorotan yang telah berbagi perjuangan kesehatan mental pribadi mereka terus bertambah.

Justin Bieber telah membantu mengubah stigma seputar kesehatan mental pria dengan sejumlah pernyataan publik tentang pengalamannya sendiri.

Bieber telah berterus terang tentang perjuangannya melawan depresi, mengatakan pada tahun 2020 bahwa dia telah belajar selama bertahun-tahun 'bahwa kita semua mengalami pasang surut, dan kita semua terkadang membutuhkan bantuan'. Bieber adalah salah satu dari banyak bintang untuk berbagi dukungan untuk posting Holland minggu ini, berkomentar 'Love you man' di bawah video.

Sementara diskusi seputar kesehatan mental – khususnya pria kulit putih – telah menjadi agak kurang tabu, pernyataan seperti Holland menimbulkan pertanyaan tentang seberapa perlu istirahat media sosial sebenarnya.

Korelasi antara media sosial dan kesehatan mental kita telah dieksplorasi sejak platform ini pertama kali diperkenalkan. Dirancang untuk membuat ketagihan dan terbukti meningkatkan kecemasan dan depresi, media sosial terus dikritik.

Namun, platform besar masih memonopoli hidup kita, mulai dari budaya yang kita konsumsi, hingga lanskap keuangan yang kita navigasikan, hingga kesehatan planet itu sendiri. Tahun lalu, Instagram membuat sekitar $ 46.6 miliar dalam pendapatan, sementara aplikasi TikTok yang berkembang pesat menghasilkan $4.6 miliar.

Keberhasilan yang dinikmati aplikasi ini dalam menghadapi serangan balik adalah bukti desain mereka. Dengan melepaskan dopamin di otak penggunanya, platform seperti TikTok dan Instagram secara inheren membuat ketagihan, dan membuat kami terus kembali bahkan ketika kami tahu itu bukan untuk kepentingan terbaik kami.

Pengumuman Holland dan dukungan selanjutnya mengikuti perubahan sikap baru-baru ini terhadap media sosial di antara penggunanya yang paling produktif. Bulan ini, selebritas menyebut pembaruan terbaru Instagram, yang menurut banyak orang merupakan upaya aplikasi untuk menjadi lebih seperti platform pesaing TikTok.

Bintang seperti Kylie Jenner, yang memiliki 360 juta pengikut Instagram, kembali membagikan postingan viral yang berbunyi 'Buat Instagram Instagram lagi (berhentilah mencoba menjadi TikTok, saya hanya ingin melihat foto-foto lucu teman-teman saya)'.

Postingan tersebut menyinggung masuknya konten berbayar di platform media sosial, yang telah menghancurkan elemen komunitas mereka.

Sementara keputusan Tom Holland untuk berhenti dari Instagram dan Twitter membuktikan bahwa kami memiliki cara untuk kembali ke tempat kami memulai – menggunakan media sosial untuk terhubung dengan orang-orang terkasih dan berbagi cuplikan kehidupan kami – keterbukaan tokoh masyarakat, dan sambutan hangat oleh legiun penggemar mereka, membuktikan bahwa kita pasti menginginkannya.

Ketika selebriti seperti Tom Holland berbicara tentang perjuangan mereka sendiri dengan media sosial, itu mengingatkan kita bahwa kecanduan internet tidak boleh menjadi sumber rasa malu.

Tetapi yang paling penting, ini meningkatkan kesadaran tentang bagaimana aplikasi ini memengaruhi kesehatan mental kita – yang pada akhirnya membuka pintu untuk diskusi yang lebih jujur ​​​​tentang kesejahteraan kita, terutama di antara kelompok (seperti pria cis) yang cenderung tidak melakukan percakapan ini.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas