Pencarian
menu menu

Google akhirnya menutup layanan streaming game Stadia

Impian game berbasis cloud akhirnya mati bagi Google, karena mengumumkan penutupan semua layanan dan fitur Stadia. Platform ini secara resmi akan pensiun pada Januari 2023.

Ingat ketika Stadia disebut-sebut sebagai langkah selanjutnya untuk video game?

Tapak eksperimental Google ke dalam game menunjukkan janji. Menggunakan streaming berbasis cloud, itu menggoda dunia di mana pemain dapat melompat ke Red Dead Redemption 2 di iPhone mereka atau memuat Cyberpunk 2077 secara instan tanpa perlu mengunduh.

Secara teori, tidak diperlukan perangkat keras atau konsol mahal. Pemain cukup masuk ke server Google dan memainkan judul melalui aliran.

Ketika Stadia sebenarnya diluncurkan pada 2019, segalanya tidak berjalan seperti yang diharapkan Google. Pertama, konsumen menemukan produk dan platform membingungkan. Tidak ada perangkat keras atau judul eksklusif, sehingga tidak jelas apa yang dibayar pengguna.

Masalah latensi dan lag input juga berarti bahwa judul multipemain tidak mungkin dimainkan secara kompetitif. Stadia sepenuhnya mengandalkan koneksi internet yang kuat, yang berarti sebagian besar pengguna tidak akan dapat menikmati judul pada resolusi 4k atau mengontrol game tanpa penundaan di layar.

Masalah-masalah ini berarti Stadia kurang memuaskan dan tidak meyakinkan.

Itu gagal untuk mengambil pangsa pasar yang cukup besar dan telah beroperasi dengan hampir nol pemain selama lebih dari setahun – tulisannya ada di dinding.

Google telah mengumumkan hari ini bahwa Stadia akan 'berhenti' dalam beberapa bulan mendatang, dengan penutupan penuh pada Januari tahun depan. Pelanggan yang membeli pengontrol khusus akan dikembalikan dananya dan toko sekarang tidak dapat diakses.

Dalam pernyataan, wakil presiden dan manajer umum Stadia Phil Harrison mengatakan bahwa platform 'belum mendapatkan daya tarik dengan pengguna yang kami harapkan', tetapi mencatat bahwa Google masih melihat potensi dalam teknologi streaming yang mendukung layanan.

Kegagalan Stadia adalah bukti betapa sulitnya industri video game untuk dipecahkan.

Sebagian besar konsumen sudah terikat secara finansial dan emosional dengan merek lama seperti PlayStation dan Xbox. Dibutuhkan insentif besar untuk membujuk pemain untuk beralih dan tanpa dasar yang kuat dari penerbit dan teknologi yang lancar, Stadia tidak pernah memiliki harapan untuk membuat penyok.

Perusahaan lain sekarang memasukkan ide serupa ke dalam layanan mereka juga. Microsoft menawarkan sistem streaming dasar yang memungkinkan pemain melakukan streaming judul tertentu di tablet dan laptop. Sony, sementara itu, telah menguji fitur-fitur yang setara melalui langganan 'PlayStation Now', yang menyediakan aliran akses mudah ke game PS3 dan PS2.

Sementara Stadia mungkin telah menyerah pada kuburan awal, Google masih dapat dipuji karena mendorong game berbasis cloud ke arus utama.

Teknologi ini belum cukup untuk menawarkan pengalaman streaming yang mulus, tetapi dengan waktu dan investasi yang cukup, ini bisa menjadi fitur standar industri.

Untuk saat ini, selamat tinggal pada Stadia. Mungkin kita akan melihat produk Google serupa lainnya muncul di tahun-tahun mendatang, di dunia di mana semua orang memainkan GTA terbaru di ponsel cerdas mereka.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas