Pencarian
menu menu

Bisakah teknologi cloud membantu transisi perbankan ke net zero?

Data dari IDC menunjukkan bahwa beralih dari sistem lama dalam perbankan dapat mencegah 1 miliar ton karbon dioksida di tahun-tahun mendatang. Konsensus yang berkembang dari para ahli adalah bahwa masa depan hijau industri terletak pada komputasi awan.

Kekhawatiran finansial dan ketakutan eksistensial kita tentang iklim secara intrinsik terkait, tampaknya. Oh bagus.

Ini mungkin bukan sesuatu yang sering kita pertimbangkan, tetapi energi yang dibutuhkan untuk memfasilitasi transfer bank dan pengelolaan uang sangatlah signifikan. Benar, tidak hanya pembiayaan bahan bakar fosil yang perlu kita perhatikan.

Mayoritas bank mengoperasikan pusat data mereka sendiri, yang berarti puluhan ribu komputer, perangkat penyimpanan, sistem pendingin, dan server. Rata-rata, setiap institusi besar membutuhkan lebih dari 100 megawatt untuk berfungsi pada kapasitas normal, yang cukup untuk memberi daya pada sekitar 80,000 rumah tangga AS sekaligus.

Meskipun jumlah ini memprihatinkan, industri fin-tech sebagian besar mengakui bahwa praktiknya harus nol bersih di tahun-tahun mendatang jika kita ingin memenuhi target dekarbonisasi – tidak termasuk mata uang kripto, yang merupakan menguras energi binatang sepenuhnya sendiri.

Pada COP27 di bulan November, pesan ini disampaikan oleh pemain besar Inggris termasuk Santander dan HSBC, yang para eksekutifnya membahas perkembangan alami perbankan menuju net zero. Berbekal data dari firma intelijen pasar IDC, mereka menyatakan bahwa komputasi awan adalah solusi yang paling menjanjikan.

Microsoft hadir di KTT tersebut, dan membicarakan kemungkinan mematikan perangkat keras fisik dan memigrasikan semua proses ke cloud untuk semua pengguna. Diperkirakan hal itu akan menurunkan emisi karbon saat ini dari pusat data sebanyak 98%.

Standar seperti itu telah ditetapkan oleh Bank EQ di Kanada, dan sebuah bank Italia menelepon mengalir. Keduanya telah memilih teknologi cloud daripada perangkat keras, dan membanggakan emisi karbon antara 95-98% lebih rendah daripada mayoritas institusi yang belum membuat lompatan.

Meskipun ada jalan yang jelas untuk mencapai net zero yang ditawarkan, transparansi juga tetap menjadi isu utama dalam industri ini. Hanya segelintir perusahaan yang melaporkan jejak karbon dari proses mereka secara terbuka, dan PBB akhirnya mulai menuntut bukti kemajuan ekologis.

Regulator AS dan UE telah lama mengusulkan pengungkapan wajib dari perusahaan yang terdaftar termasuk emisi Lingkup 3 mereka – yang berarti mereka yang secara tidak langsung dipengaruhi oleh bank – dan beberapa perusahaan besar dikatakan termasuk.

Samar-samar rinciannya saat ini, kohort dikatakan cukup besar sehingga pada tahun 2024 diharapkan pengurangan minimum 629 juta metrik ton karbon dioksida. Lebih dari sekadar perbankan, pusat data pada umumnya diatur untuk mengadopsi praktik keberlanjutan yang lebih cerdas yang akan menghemat lebih dari satu miliar metrik ton emisi.

Sangat menjanjikan untuk melihat Big Tech terlibat dalam upaya dekarbonisasi, tetapi netralitas karbon pada tahun 2030 masih terlihat sangat menantang.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas