Pencarian
menu menu

Beruang yang sedang berhibernasi mungkin menyimpan rahasia untuk menyembuhkan diabetes

Dengan memberi makan air madu untuk beruang, para peneliti telah menemukan kunci genetik potensial untuk kontrol insulin mereka. Kemajuan ini dapat mengarah pada pengobatan perbaikan untuk penyakit yang mempengaruhi hampir sepuluh persen dari populasi orang dewasa di dunia.

Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa manusia tidak dapat mengonsumsi puluhan ribu kalori sehari untuk menambah berat badan sebelum tidur siang yang sangat lama, Anda tidak sendirian.

Ini adalah fenomena yang membuat para ilmuwan menggaruk-garuk kepala selama beberapa dekade, mempertanyakan mengapa perilaku yang sama tidak menyebabkan diabetes pada beruang seperti yang akan kita alami jika kita cepat mendapatkan banyak berat badan kemudian tiba-tiba berhenti bergerak selama berbulan-bulan.

Minggu ini, bagaimanapun, para peneliti di Washington State University membuat terobosan.

Dengan memberi makan air madu ke mamalia yang mengantuk, mereka menemukan kunci potensial untuk kontrol insulin mereka. Itu hasil pada akhirnya dapat mengarah pada pengobatan perbaikan untuk penyakit yang mempengaruhi hampir sepuluh persen populasi orang dewasa di dunia dan dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan kebutaan.

'Ini adalah kemajuan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang terjadi pada tingkat genetik dan mengidentifikasi molekul spesifik yang mengendalikan resistensi insulin pada beruang,' jelas Blair Perry, penulis pertama studi tersebut dan peneliti pasca-doktoral WSU.

Hibernasi di Beruang - Taman Nasional & Cagar Alam Katmai (Layanan Taman Nasional AS) - Brooks Camp Bear Blog

'Ada nilai yang melekat untuk mempelajari keragaman kehidupan di sekitar kita dan semua adaptasi unik dan aneh yang telah muncul ini.'

Insulin adalah hormon yang ditemukan pada sebagian besar makhluk berdarah panas yang mengatur kadar gula darah tubuh dengan memberi tahu sel-sel hati, otot, dan lemak untuk menyerap sumber energi ini.

Jika sejumlah besar glukosa memasuki aliran darah, sel-sel berhenti merespons dari waktu ke waktu dan menjadi resisten terhadap insulin. Hal inilah yang menjadi pemicu utama terjadinya gangguan metabolisme pada manusia.

Namun beruang – agak misterius – dapat menghidupkan dan mematikan resistensi insulin mereka seperti saklar.

Cukup berguna jika Anda bersiap untuk tidur sepanjang musim dingin, bukan?

Untuk mengetahui ilmu di balik keterampilan yang mengesankan ini, tim mengambil serum darah dan mengumpulkan jaringan lemak dari enam grizzlies yang ditangkap (berusia antara lima dan tiga belas tahun) di WSU Bear Center.

Eksperimen ini memungkinkan mereka untuk mengungkap rahasia: bahwa beruang memiliki delapan protein penting dalam tubuh mereka yang bekerja baik secara mandiri atau bersama-sama untuk mengatur insulin selama hibernasi.

Dan karena kita berbagi sebagian besar gen kita dengan mamalia ini, memahami peran protein ini dapat menyoroti resistensi insulin dan mungkin suatu hari – bahkan menghasilkan penyembuhan untuk diabetes.

'Tampaknya ada delapan protein yang bekerja baik secara independen atau bersama-sama untuk memodulasi sensitivitas dan resistensi insulin yang terlihat pada beruang yang berhibernasi,' kata Joanna Kelley, ahli genetika evolusioner WSU dan penulis studi terkait.

'Kedelapan protein ini memiliki homolog manusia. Mereka tidak unik untuk beruang. Gen yang sama ada pada manusia, jadi itu berarti mungkin ada peluang langsung untuk penerjemahan.'

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas