Pencarian
menu menu

Bagaimana ketergantungan smartphone merusak ingatan kita

'Amnesia digital' sedang meningkat, sebuah fenomena yang mengkhawatirkan yang melihat ketergantungan kita yang mendarah daging pada teknologi berdampak pada kemampuan kita untuk mengingat informasi penting.

Bagi kita yang cukup beruntung untuk memiliki smartphone, mereka memainkan peran integral dalam kehidupan kita sehari-hari. Kami menggunakannya untuk berkomunikasi, untuk hiburan, dan untuk mengabadikan momen yang kami anggap layak untuk dibagikan di media sosial.

Meskipun pasti akan mengejutkan kehilangan fitur-fitur berguna ini, sebagian besar adalah kemewahan yang bisa kita jalani tanpanya.

Apa akan meninggalkan kita tinggi dan kering adalah tidak adanya beberapa alat praktis tak terbantahkan kita bahkan tidak menyadari bahwa kita sangat bergantung pada. Saya berbicara tentang kalkulator, aplikasi perbankan, kalender, alarm pagi, catatan digital untuk daftar belanja dan kata sandi, dan bahkan peta.

Yang terakhir ini secara pribadi paling ingin saya tinggalkan, mengingat indra arah saya terbengkalai di bagian otak saya yang sama sekali tidak terlatih, yang sudah lama terlupakan demi Google.

Bisa ditebak, ketergantungan pada teknologi dengan cara ini tidak baik untuk kemampuan alami dan retensi memori.

Amnesia Digital


Apa yang terjadi dengan otak dan teknologi kita?

Menurut sebuah laporan baru tentang munculnya 'amnesia digital,' kombinasi dari pola pikir kita yang membosankan bahwa ponsel kita akan 'melakukannya untuk kita' dan dampak dari waktu layar yang berlebihan pada rentang perhatian kita (Gen Z memiliki catatan harian yang mengejutkan rata-rata dari 7 jam dan 20 menit) mendatangkan malapetaka pada kemampuan kita untuk mengingat informasi penting.

Sebuah survei oleh Kaspersky Lab menemukan bahwa 91 persen orang menggunakan internet 'sebagai perpanjangan dari otak mereka,' dengan dua puluh satu persen saja mengandalkannya untuk ingatan mereka yang sebenarnya. Astaga.

Menariknya, peringatan untuk tidak mengandalkan teknologi untuk ingatan pribadi kita telah beredar sejak 2015.

'Setelah Anda berhenti menggunakan memori Anda, itu akan menjadi lebih buruk, yang membuat Anda menggunakan perangkat Anda lebih banyak lagi,' Profesor Oliver Hardt, yang mempelajari neurobiologi lupa di McGill University, mengatakan Penjaga.

Cara Bertahan Hidup di Dunia 'Amnesia Digital' | Blog resmi Kaspersky

'Kami menggunakannya untuk segalanya. Jika Anda membuka situs web untuk resep, Anda menekan tombol dan daftar bahan akan dikirim ke ponsel cerdas Anda. Ini sangat nyaman, tetapi kenyamanan memiliki harga. Baik bagi Anda untuk melakukan hal-hal tertentu di kepala Anda.'

Meskipun ada sedikit data seputar efeknya pada fungsi kognitif kita secara umum, Hardt percaya hal itu dapat menyebabkan lonjakan besar dalam demensia (sebuah teori ditegaskan oleh penelitian terbaru).

"Semakin sedikit Anda menggunakan pikiran Anda, semakin sedikit Anda menggunakan sistem yang bertanggung jawab untuk hal-hal rumit seperti ingatan episodik, atau fleksibilitas kognitif, semakin besar kemungkinan untuk mengembangkan demensia," lanjutnya.

'Belum lagi bahwa sementara smartphone jelas dapat membuka pemandangan pengetahuan yang sama sekali baru, mereka juga dapat menyeret kita menjauh dari saat ini.'

Hilangnya Memori pada Generasi Muda Akibat Amnesia Digital, Pakar Menjelaskan

Seperti yang dijelaskan Hardt, ketika kita tidak memperhatikan pengalaman dengan fokus penuh, kita cenderung tidak mengingatnya dengan benar, dan lebih sedikit pengalaman yang diingat dapat membatasi kapasitas kita untuk menjadi kreatif.

Ini duduk bergandengan tangan dengan kelelahan belas kasihan, di mana konsumsi konten tanpa henti telah membuat banyak dari kita tidak peka atau 'mati rasa'. Pantas saja otak kita terasa penuh, kan?

'Jika Anda memperhatikan ponsel Anda, Anda tidak memperhatikan hal lain,' Catherine Price, penulis sains dan penulis Cara Putus Dengan Ponsel Anda, setuju.

'Itu mungkin tampak seperti pengamatan sekali pakai, tapi sebenarnya sangat mendalam. Karena Anda hanya akan mengingat hal-hal yang Anda perhatikan. Jika Anda tidak memperhatikan, Anda benar-benar tidak akan memiliki ingatan untuk mengingatnya.

Cara Bertahan Hidup di Dunia 'Amnesia Digital' | Blog resmi Kaspersky

 

Apa yang bisa dilakukan 'terus-menerus terganggu' terhadap ingatan kita?

Menambah penghinaan pada cedera, Price juga khawatir tentang apa yang terus-menerus terganggu oleh ponsel cerdas kami - disebut 'perhatian parsial terus-menerus' oleh pakar teknologi Batu Linda - lakukan untuk kenangan kita.

Menurutnya, keasyikan kita yang terus-menerus dengan perangkat kita memengaruhi kemampuan kita untuk tidak hanya mengumpulkan ingatan sejak awal, tetapi juga mentransfernya ke penyimpanan jangka panjang dengan cara yang mungkin menghambat kemampuan kita untuk memikirkan pemikiran yang mendalam dan menarik.

Ini diperburuk oleh periode isolasi yang berulang, yang masih membuat banyak dari kita berjuang untuk memahami berlalunya waktu, menurut survei tahun 2021 oleh peneliti memori. Catherine Loveday, yang menemukan bahwa 80 persen peserta merasa ingatan mereka lebih buruk sekarang daripada sebelum pandemi.

'Salah satu hal yang menghambat kemampuan otak kita untuk mentransfer ingatan dari penyimpanan jangka pendek ke jangka panjang adalah gangguan,' katanya.

'Jika Anda terganggu di tengah-tengahnya' – oleh pemberitahuan, atau oleh dorongan yang luar biasa untuk mengangkat telepon Anda – 'Anda tidak akan benar-benar mengalami perubahan fisik yang diperlukan untuk menyimpan memori itu.'

Amnesia Digital | Yayasan Sinergi

Singkatnya, gangguan konstan membuat sulit untuk mengkodekan informasi dalam memori.

Jadi, apa yang harus dilakukan di dunia di mana smartphone, secara harfiah, dirancang untuk membajak perhatian kita dan aplikasi yang menghasilkan uang dengan melakukannya dibuat untuk mengganggu kita?

Asalkan kami pasti akan kesulitan untuk hidup tanpa mereka, taruhan terbaik kami adalah memastikan bahwa kami terputus sesering mungkin.

Jika ini terlalu cepat, Price menyarankan tugas sederhana untuk membungkam ponsel kita dan menempatkannya terbalik dalam pandangan kita sebagai stimulus untuk memberi tahu otak kita bahwa kita mengendalikan kekuatan kita untuk fokus.

"Jika Anda lebih sering berlatih menjauhkan ponsel, Anda akan merasa lebih tenang dan mengingat lebih banyak," dia mengakhiri.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas