Pencarian
menu menu

Apakah pembekuan telur benar-benar merupakan tiket emas untuk menunda menjadi orang tua?

Pilihan bagi wanita untuk membekukan sel telur mereka sekarang direkomendasikan oleh dokter, dipromosikan dalam budaya populer, dan dipasarkan ke massa melalui iklan media sosial. Tetapi haruskah kita berhati-hati karena bergantung pada keberhasilannya?

Rekor dunia baru dipecahkan bulan lalu, dengan dua bayi kembar lahir dari embrio manusia yang dibekukan lebih dari 30 tahun lalu.

Embrio telah disimpan di dalam nitrogen cair pada suhu -128C pada tahun 1992. Ini adalah pencapaian luar biasa untuk teknologi reproduksi, yang mendobrak batasan di bidang pelestarian kesuburan manusia.

Meskipun pembekuan telur bukanlah hal baru, pertama kali muncul di tahun 80-an, semakin banyak orang yang memilih layanan ini daripada sebelumnya. Antara 2009 dan 2016, jumlah wanita Amerika yang membekukan sel telurnya meningkat 1000 persen. Permintaan layanan pembekuan telur melonjak lebih jauh selama pandemi.

Praktek ini telah menjadi begitu umum bahwa perempuan telah dilaporkan melihat iklan klinik kesuburan sambil dengan santai menggulir umpan media sosial mereka.

Namun seberapa sukseskah proses pembekuan sel telur untuk memiliki anak?

Melihat datanya

Keputusan untuk membekukan telur dapat dilatarbelakangi oleh berbagai faktor. Banyak wanita memilih untuk memprioritaskan karir mereka terlebih dahulu, dengan alasan kurangnya pasangan yang cocok, atau ingin menyeimbangkan keuangan pribadi mereka sebelum memulai perjalanan menjadi orang tua.

Komplikasi kesehatan yang berkaitan dengan reproduksi juga merupakan motivasi umum.

Tetapi meskipun narasi media dan periklanan menjual pembekuan sel telur sebagai 'anugerah penyelamat' bagi wanita di atas 30 tahun, tingkat keberhasilannya tidak setinggi yang ingin kami yakini. Dan perbedaan antara program pembekuan telur yang 'baik' atau 'buruk' adalah tidak selalu jelas.

Faktanya, survei yang diterbitkan oleh Nuffield Health menunjukkan bahwa mayoritas wanita merasa 'frustrasi' tentang kurangnya informasi yang diberikan kepada mereka mengenai telur beku hingga tingkat keberhasilan kehamilan. Ini bermasalah, karena mengetahui fakta sebelum terjun ke proses yang mahal, invasif, dan berpotensi traumatis itu penting.

Menurut angka dari HFEA, hanya 26 persen (1 dari 5) wanita yang menyelesaikan pengambilan sel telur sebelum usia 35 tahun berhasil hamil di kemudian hari. Kemungkinan itu turun lebih jauh menjadi 13 persen untuk wanita yang membekukan sel telurnya setelah berusia 35 tahun.

Perlu dicatat bahwa, di Inggris, usia rata-rata pengambilan dan pembekuan telur adalah 38 tahun. Menarik juga bahwa dokter melaporkan bahwa banyak pasien mereka akhirnya hamil secara alami atau memutuskan untuk tidak menjadi orang tua sama sekali.

Mengingat semua ini, dokter telah disarankan pasien untuk memperlakukan pembekuan telur sebagai memiliki 'tiket lotre' daripada 'polis asuransi' untuk menjadi orang tua. Melalui prosedur (dan membayarnya) tidak menjamin individu akan (atau ingin) memiliki anak.

Meskipun kemungkinan kehamilan sedikit meningkat, jumlah uang yang dihabiskan selama proses tersebut dapat membuat banyak individu menjadi lebih buruk secara finansial karena biaya meningkat di setiap tahap.

Hormon yang disuntikkan, pengumpulan telur, penyimpanan, dan putaran IVF selanjutnya untuk menghasilkan embrio yang sehat sangat mahal ketika jumlah putaran yang dibutuhkan tidak dapat diprediksi. Akibatnya, banyak yang secara otomatis dikecualikan dari kesempatan yang lebih baik sebagai orang tua.


Aksesibilitas

Di Inggris, layanan pembekuan telur saat ini tidak tersedia secara gratis di NHS. Wanita yang menjalani perawatan medis yang memengaruhi kesuburan seringkali merupakan satu-satunya pengecualian.

Dalam sistem perawatan kesehatan AS, menjalani proses melalui klinik kesuburan sangat mahal, seringkali memakan biaya Lebih dari $ 15,000. Menghindari pengeluaran ini berarti sebagian besar wanita Amerika bepergian ke Eropa untuk membekukan sel telur mereka dengan harga murah.

Ada sumber daya onlines bagi mereka yang tertarik untuk menimbang biaya, menguraikan perkiraan harga total per siklus. Saat ini, Spanyol, Republik Ceko, Yunani, dan Rusia adalah tempat terbaik untuk pembekuan telur tanpa harus mengeluarkan seluruh tabungan mereka.

Namun, bahkan di daerah termurah sekalipun, pembekuan telur bisa menelan biaya beberapa ribu dolar. Mempertimbangkan hal ini, sebagian besar orang disingkirkan dari kemungkinan untuk meningkatkan kesempatan mereka untuk memiliki keluarga di kemudian hari.

Meskipun banyak orang mengalami kesuksesan positif yang mengubah hidup dengan pembekuan telur, jelas bahwa biaya dan manfaat pembekuan telur harus dijelaskan dengan lebih baik oleh dokter dan klinik di mana pun.

Seperti semua hal yang berkaitan dengan kesehatan dan kesejahteraan, sangat penting untuk menggunakan kebijaksanaan utama selama pengambilan keputusan – terutama jika sumbernya adalah postingan Instagram bersponsor.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas