Pencarian
menu menu

Alat baru Instagram memungkinkan pengguna untuk memblokir iklan penurunan berat badan

Opsi bagi pengguna Instagram untuk menyesuaikan iklan bertarget mereka diperkenalkan pada awal Juni, dengan kategori 'pengendalian berat badan' baru ditambahkan minggu ini. Apakah ini cukup untuk meredam budaya beracun yang bercokol di dalam platform yang terobsesi dengan penampilan?

Di tengah meningkatnya nilai-nilai positif tubuh dalam taktik pemasaran dan di antara masyarakat umum, Anda akan berpikir kami tidak lagi harus berurusan dengan iklan penurunan berat badan yang ditampilkan secara tidak sengaja di umpan berita media sosial kami.

Sayangnya, ini tidak terjadi.

Perusahaan yang mengeluarkan suplemen penurun berat badan ingin membuat p's mereka, dan sejumlah kecil influencer masih lebih peduli dengan komisi mudah yang mereka peroleh ketika Anda 'MASUKKAN KODE SAYA UNTUK MENDAPATKAN DISKON 10 PERSEN! <3' karena mencoba mempromosikan gaya hidup sehat kepada audiens mereka.

Belum lama berselang, misalnya, Kim K datang di bawah api untuk mempromosikan lolipop penekan nafsu makan or ketika hampir setiap influencer yang pernah Anda dengar telah berpose dengan kantong Teh Perut Rata atau beruang bergetah yang mengandung pencahar.

Tapi sepertinya kami akan dapat memblokirnya (setidaknya untuk sebagian besar) sekarang karena Instagram telah memungkinkan kami untuk memilih jenis iklan apa yang kami lihat di timeline kami.

Alat penyesuaian iklan baru dapat ditemukan di Pengaturan > Iklan > Topik iklan. Dengan mengetuk bilah pencarian di halaman ini, pengguna dapat memilih untuk 'melihat lebih sedikit' dari beberapa kategori seperti: alkohol, pengasuhan anak, hewan peliharaan, masalah sosial/politik, perjudian, dan sekarang, pengendalian berat badan.

Mungkin itu adalah bocoran riset dari markas Meta yang menguraikan data pengungkapan tentang bagaimana Instagram telah menjadi pusat digital untuk standar kecantikan yang tidak realistis, menghambat kesehatan mental dan citra tubuh penggunanya – khususnya, gadis remaja.

Atau mungkin orang-orang muak diberi tahu bagaimana tubuh mereka seharusnya terlihat pada platform yang sudah dipenuhi oleh foto-foto kulit tanpa pori, lingkar pinggang yang diikat secara digital, dan seringai putih-hampir-biru.

Luncurkan kampanye untuk menghapus iklan yang berpotensi berbahaya oleh aktris dan aktivis Jameela Jamil di atas petisi yang dibuat oleh juru kampanye positif tubuh Katie Budenberg, dan Instagram akhirnya menyerah.

Perlu dicatat bahwa platform telah mengumumkan bahwa memilih opsi untuk 'melihat lebih sedikit' dari kategori tertentu tidak akan menjamin semua konten yang terkait dengan subjek akan diblokir dari timeline Anda.

Jika iklan semacam ini kebetulan lolos, Instagram menyarankan untuk menyembunyikan iklan secara manual, sehingga algoritme dapat mengetahui bahwa Anda tidak tertarik.

Meskipun membandingkan alat dengan Pintrest Larangan total terhadap iklan penurun berat badan membuat langkah Instagram terasa setengah hati, setidaknya ini sebuah permulaan.

Dan mengingat platform telah berubah menjadi pusat perbelanjaan virtual – jauh berbeda dari jaringan berbagi gambar dasar seperti yang dimulai – seharusnya tidak terlalu mengejutkan bahwa perusahaan tidak mau memangkas seluruh kategori dari gudang metode penilaian pendapatannya.

Instagram telah membuat banyak perubahan pada platformnya dalam beberapa bulan terakhir, sebagian besar mengecewakan basis penggunanya. Setidaknya kita bisa memuji yang satu ini sebagai perubahan positif, meski agak kecil.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas