Pencarian
menu menu

Semua yang perlu Anda ketahui pasca-COP27

The 27th KTT Iklim PBB tahunan berakhir pada hari Jumat di Sharm el-Sheikh, Mesir. Inilah rangkuman dari apa yang dicapai, apa yang meleset dari sasaran, dan poin terpenting yang dibuat oleh 13 aktivis Gen Z yang kami ajak berdiskusi tematik selama dua minggu terakhir.

Meskipun COP27 dimaksudkan untuk ditutup Jumat lalu, para delegasi bekerja keras untuk membuat keputusan akhir hingga akhir pekan.

The hasil KTT Iklim PBB terbaru baru diumumkan pada Minggu pagi setelah perdebatan yang melelahkan mengenai pendanaan dan emisi bahan bakar fosil memaksa negosiasi untuk berlarut-larut hampir dua hari lebih lama dari yang diharapkan.

Negara-negara gagal berkomitmen untuk menghentikan, atau bahkan menghentikan, semua bahan bakar fosil secara bertahap. Ini adalah kelalaian mencolok yang mengkhawatirkan para ilmuwan dan pakar iklim yang memperingatkan bahwa tindakan yang lebih kuat dan pemotongan yang lebih tajam diperlukan untuk membatasi pemanasan.

Namun, musyawarah melakukan berujung pada satu terobosan kunci, yang merupakan kesepakatan yang diperjuangkan dengan susah payah untuk membentuk dana 'kerugian dan kerusakan'. Ini akan menawarkan bantuan keuangan kepada negara-negara yang rentan dalam menghadapi bencana alam yang sedang mereka alami.

Mari kita periksa kesimpulan utama dari dua minggu terakhir. Apakah hasilnya mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengatasi krisis yang kita kehabisan waktu untuk menghadapinya?

 

Lihat posting ini di Instagram

 

Pos yang dibagikan oleh earthrise (@earthrise.studio)

Apa yang dicapai pada COP27?

Kerugian dan kerusakan

Menyusul tiga dekade tekanan dari negara-negara berkembang, UE melakukan putaran balik di menit-menit terakhir untuk memblokir upaya kerugian dan kerusakan.

Hasilnya – yang dipuji sebagai kemajuan paling signifikan sejak Perjanjian Paris di COP15 – adalah a pengaturan baru yang membentuk dana untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah yang terkena dampak parah menanggung biaya langsung dari peristiwa cuaca ekstrem yang disebabkan oleh pemanasan global.

Menurut perjanjian tersebut, dana tersebut pada awalnya akan diambil dari kontribusi negara-negara maju dan sumber-sumber swasta dan publik lainnya seperti lembaga keuangan internasional untuk membantu negara-negara tersebut membangun kembali infrastruktur fisik dan sosial mereka.

Meskipun isu-isu yang lebih diperdebatkan mengenai dana tersebut (seperti apa kriteria untuk memicu pembayaran dan bagaimana tepatnya uang itu harus disediakan) didorong ke dalam pembicaraan yang akan diadakan tahun depan, pengadopsiannya menunjukkan dedikasi untuk membangun kembali kepercayaan dan kedudukan. solidaritas dengan Dunia Selatan.

Cop27 menyetujui dana 'kehilangan dan kerusakan' bersejarah untuk dampak iklim di negara berkembang | Polisi27 | Penjaga


Adaptasi daripada mitigasi

Sementara mitigasi telah lama menjadi pusat perhatian dalam negosiasi tentang ke mana harus mengarahkan pendanaan iklim, para pemimpin dunia di COP27 memastikan untuk menyoroti perlunya lebih banyak adaptasi solusi terfokus.

Singkatnya, kita harus mengenali kerangka waktu yang semakin berkurang menurunkan keparahan krisis, mereka mengalihkan perhatian mereka ke bagaimana negara-negara harus mengatasinya untuk menjadi lebih tahan terhadap dampak kerusakan ekologis.

Hasil dari ini adalah global yang komprehensif daftar yang harus dilakukan untuk membantu meningkatkan ketahanan lebih dari empat miliar orang terhadap risiko terkait iklim, dengan langkah-langkah yang diusulkan termasuk pertahanan banjir, tembok laut, pelestarian lahan basah, restorasi rawa bakau, dan pertumbuhan kembali hutan.

Berdasarkan hal ini, PBB meluncurkan rencana aksi baru (yang meminta pemerintah untuk menginvestasikan $3.1 miliar) untuk menerapkan sistem peringatan dini di wilayah yang rapuh.

Bagaimana Inggris beradaptasi dengan perubahan iklim? Sorotan pada kesehatan


Melindungi keanekaragaman hayati

Terlepas dari kekhawatiran bahwa tidak banyak yang dikatakan tentang alam menjelang COP15, sebuah konferensi keanekaragaman hayati khusus yang terpisah, harapan muncul dengan kehadiran presiden baru Brasil, Lula de Silva, yang berjanji untuk melakukan segala daya untuk menyelamatkan hutan hujan negaranya – berbeda dengan ketakutan tahun-tahun sebelumnya tentang nasib mereka di bawah Bolsonaro.

Dikhususkan untuk secara dramatis mengurangi deforestasi di Amazon, dia menegaskan bahwa Brasil mencari kerja sama dengan Indonesia dan DRC dalam konservasi, serta membentuk dewan Pemimpin Pribumi yang dengannya dia ingin bekerja sama lebih erat untuk melindungi keanekaragaman hayati Brasil. .

Tidak hanya itu, sekitar 140 negara secara resmi meluncurkan Kemitraan Pemimpin Hutan dan Iklim untuk menghentikan dan membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030 sambil mewujudkan pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan transformasi pedesaan yang inklusif.

Bisakah Greenwashing Menyelamatkan Paru-Paru Bumi? — Sudut Kedua

Pencapaian penting lainnya termasuk publikasi makalah 'pedoman' net-zero yang dimaksudkan untuk menjadi 'teks referensi inti tunggal' untuk organisasi yang ingin secara kredibel membuat target yang bermakna, AS menggandakan komitmen sebelumnya sebesar $4 miliar menjadi $8 miliar untuk mempersiapkan pertanian sektor untuk efek perubahan iklim, dan Jerman menandatangani kesepakatan dengan Mesir untuk memajukan hidrogen hijau.

Kesepakatan COP27 juga mengatakan bahwa 'melindungi ketahanan pangan dan mengakhiri kelaparan' adalah prioritas mendasar, dan masyarakat dapat melindungi diri mereka sendiri dengan lebih baik dari dampak iklim jika sistem air dilindungi dan dilestarikan. Namun, terlepas dari seberapa disambutnya tambahan baru ini, mereka tidak didukung oleh tindakan yang perlu diambil atau pendanaan khusus untuk mempromosikannya.

 

Apa yang meleset dari sasaran?

Pemerintah Harus Berkomitmen Mengakhiri Penghapusan Bahan Bakar Fosil di COP27 | Lembaga Hak Asasi Manusia

Di luar pencapaian ini, kemajuannya terbatas.

Sebagai permulaan, penghapusan wajib bahan bakar fosil secara nyata absen dari diskusi, meskipun ada komitmen pada KTT tahun lalu untuk setidaknya mulai mengurangi ekstraksi batubara dan kehadiran industri yang lebih kuat dari biasanya pada tahun ini.

Bahkan, meski beberapa negara – secara mengejutkan dipimpin oleh India – menyuarakannya ambisi untuk menghentikan pembakaran gas, minyak, serta batu bara (menyumbang 40 persen dari seluruh emisi tahunan) pada COP27, proposal ini gagal dan resolusi yang dicapai sama dengan resolusi di Glasgow.

Ini banyak berhubungan dengan krisis energi saat ini yang dipicu oleh Invasi Rusia ke Ukraina, yang tampak besar selama negosiasi dan melihat bahasa yang menyerukan penghapusan bahan bakar fosil dibuang dari teks akhir.

Sebagai gantinya adalah referensi untuk 'rendah emisi dan energi terbarukan', yang dianggap sebagai celah bermasalah yang memungkinkan pengembangan sumber daya gas lebih lanjut, karena gas menghasilkan lebih sedikit emisi daripada batu bara.

Terakhir, menambah penghinaan pada cedera, sementara salah satu tujuan utama COP27 adalah memperkuat COP26 janji emisi – yang sangat dibutuhkan untuk memastikan pemanasan global dibatasi hingga 1.5 derajat Celcius – tidak ada komitmen seperti itu yang dibuat di Mesir.

Sebaliknya beberapa negara benar-benar mencoba untuk mundur dari janji mereka untuk tetap dalam batas dan menghapusnya mekanisme ratchet.

Bagan batang menunjukkan bagaimana dunia menjadi lebih hangat antara tahun 1850 hingga 2020

Untungnya, mereka gagal, tetapi resolusi untuk menyebabkan emisi memuncak pada tahun 2025 telah dihapus dari teks akhir, yang membuat cemas mereka yang mengetahui peringatan IPCC baru-baru ini tentang bencana yang akan muncul jika kita tidak segera bertindak.

Diantaranya adalah pemanasan Amazon, yang dapat mengubah hutan hujan menjadi sabana, mengubahnya dari penyerap karbon menjadi sumber karbon, dan pencairan permafrost yang dapat memicu 'bom waktu metana'.

Hal ini membuat banyak orang berkesimpulan bahwa dunia ditakdirkan untuk memanas melampaui batas ini, ekspektasi yang tepat mengingat ada kemungkinan lima puluh lima puluh kita akan melewatinya secara permanen pada tahun 2031.

Selama setahun ditagih untuk semua tentang 'implementasi', tampaknya kita telah gagal.

'Tidak ada mundur. Yang akibatnya, bisa dikatakan, sangat tidak ambisius. Dan saya benar-benar akan setuju,' kata Sekretaris Eksekutif PBB untuk Iklim, Simon Stiell The Associated Press.

'Untuk mengatakan bahwa kita telah, berdiri diam. Ya, itu tidak bagus.'

Ini adalah sentimen yang digaungkan oleh 13 aktivis Gen Z yang kami ajak bicara selama COP27, yang semuanya berbagi wawasan berharga tentang bagaimana seharusnya perasaan kita tentang topik yang dibahas di KTT tahun ini.

Dalam perbincangan dengan 13 aktivis Gen Z

Melati Wijsen – Hari Pemimpin Dunia

benang: Dengan gejolak politik dan spiral ekonomi membayangi tujuan iklim kita, apakah janji saat ini terlalu ambisius atau tidak realistis? Bisakah kita benar-benar menjangkau mereka?

Melati: Mengingat keadaan saat ini, saya pikir mereka berada dalam jangkauan dan mereka harus menjadi prioritas bagi semua orang. Jika kita tidak mulai berfokus pada perubahan iklim, akan ada lebih banyak perang dan pandemi.

Semanggi Hogan – Hari Pemimpin Dunia

benang: Dalam konteks upaya sebelumnya (atau ketiadaan), apakah Anda menganggap tujuan yang digariskan sejauh ini masih dalam jangkauan atau terlalu ambisius? Dengan apa kita harus mengukur keberhasilan diskusi?

Semanggi: Sekalipun banyak pemimpin dunia menyangkal, urgensi solusi ini sulit untuk diabaikan. Kita akan melihat perubahan iklim yang tak terkendali di banyak bagian dunia jika kita gagal membatasi emisi dan itu menakutkan karena bahkan banyak komitmen global yang telah dibuat sejauh ini tidak menempatkan kita di jalur itu – apalagi tindakan. Sudah begitu banyak orang yang hidup melalui perubahan iklim, sudah mengungsi, sudah kehilangan nyawa dan mata pencaharian mereka. Mereka tidak punya pilihan untuk mengatakan sudah terlambat atau terlalu jauh. Bagi mereka, lakukan atau mati.

Oluwaseyi Moejoh – Hari Keuangan

benang: Berkali-kali, negara-negara berpenghasilan tinggi gagal memenuhi janji pendanaan iklim mereka. Menurut Anda, apakah janji-janji ini akan dipenuhi dengan tindakan nyata?

Oluwaseyi: Menyedihkan melihat betapa lambatnya proses mendapatkan tindakan dari para pemimpin kita. Ada begitu banyak janji, kata-kata, komitmen, dan pidato mewah selama bertahun-tahun. Fakta bahwa kita telah mengadakan lebih dari 27 konferensi iklim, beberapa bahkan sebelum saya – atau sebagian besar Gen Z – lahir, berarti ini telah berlangsung dan masih berlangsung. Kita harus memahami bahwa nyawa dipertaruhkan. Orang-orang mengatakan bahwa COP tahun ini adalah tentang implementasi. Jadi struktur apa yang kami tempatkan untuk memastikan bahwa pemerintah dan presiden akan melaporkan kemajuan mereka sepanjang tahun dan sebelum pertemuan berikutnya? Waktu tidak ada di tangan kita.

Ann Makosinski - Hari Sains

benang: Bagaimana perasaan Anda tentang KTT tahun ini?

Ann: Greta Thunberg menuduh COP27 sebagai latihan greenwashing, yang saya sangat mengerti mengingat jumlah jet pribadi yang telah terbang ke acara tersebut. Belum lagi Coca-Cola adalah salah satu sponsor terbesar COP tahun ini, yang agak kontradiktif. Mereka punya uang, tentu, tapi juga – apa yang mereka katakan? Anda harus mengikuti pembicaraan.

Shelot Masithi – Hari Pemuda dan Generasi Mendatang

benang: Saat ini, struktur COP secara inheren melemahkan kaum muda, mulai dari aturan tentang bagaimana aksi (misalnya protes) dapat diadakan, hingga pembatasan seputar akses. Hal ini secara tidak proporsional memperburuk tantangan yang telah dihadapi oleh kelompok-kelompok yang secara historis terpinggirkan. Bagaimana masalah ini dapat diperbaiki dan apakah kita telah menyaksikan perbaikan sejauh ini?

tempat tinggal: Ini adalah masalah sistemik dan struktural. Di luar COP yang tidak dapat diakses, pemerintah kita di Global South bahkan tidak berbuat cukup. Mereka kekurangan dana tanpa alasan yang jelas mengapa. Ada banyak 'mengapa.' Tanpa jawaban, kita akan selalu mencoba untuk mencari tahu apa yang kita makan di permukaan dan tidak menavigasi 'mengapa.' Kita harus menghancurkan hierarki yang melihat generasi yang lebih tua membuat semua keputusan.

Peter Havers – Hari Pemuda dan Generasi Mendatang

benang: Mengapa sangat penting bagi kaum muda untuk menjadi perubahan yang ingin mereka lihat?

Petrus: Karena kita harus hidup dengan dampak krisis iklim untuk waktu yang lama. Bisa dibilang kami yang paling rugi dan karena itu memiliki insentif terkuat untuk mengambil tindakan.

Michael Backlund – Hari Dekarbonisasi

benang: Apa yang ingin Anda lihat dari percakapan hari ini?

Michael: Fokus yang lebih kuat pada pendidikan, yang saat ini kurang diprioritaskan. Bagaimana kita tahu alat apa yang tersedia untuk menurunkan jejak karbon kita, dan bagaimana kita bisa memilih yang terbaik? Bagaimana individu dapat merasakan bahwa uang mereka mengalir ke tempat yang benar-benar membantu mereka? Saya pikir itu gajah besar di ruangan itu. Semua orang di sini berbicara tentang betapa indahnya ketika masyarakat dapat mengimbangi semuanya dengan andal, namun mereka hanya fokus pada bagian validasi. Saya pribadi berpikir ada banyak harapan palsu dalam mengharapkan orang menggunakan alat ini.

Santelice Catalina – Hari Jenis Kelamin

benang: Apakah Anda yakin bahwa COP27 dapat memenuhi kebutuhan utama perempuan dan anak perempuan di garis depan (contohnya kebijakan terpadu, bantuan keuangan, dan kerja sama regional yang lebih baik)?

Catalina: Saya tidak berpikir bahwa COP akan menyelamatkan mereka. Keputusan yang dibuat hari ini tidak akan mencapai wanita dan gadis di garis depan. Tidak sekarang, tidak untuk tahun-tahun mendatang. Apa yang benar-benar membantu, bagaimanapun, adalah berhubungan dengan orang-orang di luar negosiasi. Karena di dalam ruangan-ruangan itu, kebutuhan rakyat tidak diproyeksikan, hanya kepentingan pribadi. Ini uang atas nyawa saat ini.

Bodhi Patil dan Nyombi Morris – Hari Air

benang: Bisakah Anda membagikan beberapa strategi mitigasi yang Anda harap dapat diterapkan?

Bodhi: Kami selalu mendengar anggapan yang menuntut konsumen untuk bertanggung jawab. Tetapi pencemar – perusahaan fracking, minyak, dan gas besar – didanai oleh industri multinasional seperti Coke, Pepsi, dan Unilever. Mereka adalah sumber masalahnya, dan bukan konsumen yang memikul beban itu. Jadi saya menantang semua orang untuk melepaskan beban itu dan fokus membuat perubahan sistemik.

Nyombi: Saya ingin menambahkan bahwa perubahan perilaku pada individu adalah gagasan yang diajukan oleh para pencemar agar kita peduli, padahal sebenarnya tidak. Terkadang kita tidak bisa berhenti membeli produk plastik karena kita membutuhkannya. Perusahaan yang memiliki kekuatan untuk berubah memprioritaskan uang atas hidup kita. Itu sebabnya saya katakan pencemar harus membayar. Kita harus meminta pertanggungjawaban mereka masing-masing.

Ghislaine Fandel – Hari Energi

benang: Meskipun orang, politisi, dan perusahaan sekarang sangat menyadari implikasi kelambanan seputar bahan bakar fosil, energi berkelanjutan masih merupakan bagian yang sangat kecil dari apa yang kita gunakan sehari-hari. Menurut Anda mengapa masih belum ada langkah yang lebih menentukan menuju opsi berkelanjutan, meskipun kita sangat sadar akan perlunya perubahan?

Ghislaine: Ketika Anda memasangkan kepicikan banyak politisi dengan industri yang begitu bersedia melakukan apa pun untuk memaksimalkan keuntungannya dan tetap relevan dalam arti ekonomi – bahkan dalam arti politik – dengan imperialistik dan neo- pola pikir kolonial yang mendikte hubungan antar negara saat ini, mengarah ke posisi kita saat ini: menghadapi kurangnya tindakan tegas yang memungkinkan transisi energi yang bersih, adil, dan merata. Sangat penting untuk menerima bahwa akan ada kebutuhan untuk mengurangi konsumsi untuk memungkinkan transisi ini.

Kasha Slavner – Hari Keanekaragaman Hayati

benang: Saat kita mendekati hari-hari terakhir KTT, seberapa besar harapan Anda bahwa kebijakan akan disepakati untuk membatasi efek pemanasan global ke depannya?

Kasha: Global North tidak berkomitmen untuk menghentikan perluasan bahan bakar fosil untuk ekstraksi minyak dan gas, yang merupakan salah satu hal utama yang kita butuhkan untuk menghentikan kita melampaui batas 1.5 derajat kita. Tetap saja, bahasa konferensi berfokus pada ini menjadi target, padahal itu benar-benar batas yang tidak boleh kita lewati. Itulah mengapa Perjanjian Paris ada, karena kita memiliki batasan yang akan mencegah kita melihat bencana dan dampak iklim yang jauh lebih besar yang memengaruhi orang dalam skala besar. Kita sangat perlu mengubah cara pandang kita terhadap kenaikan suhu global sebesar 1.5 derajat Celcius sebagai target karena risiko ini menghilangkan sebagian tanggung jawab.

Fazeela Mubarak – Hari Solusi

benang: Komitmen apa yang diperlukan untuk mendukung masyarakat yang menanggung beban di wilayah yang rapuh? Apakah Anda percaya bahwa COP27 telah memenuhi kebutuhan mereka yang berada di garis depan secara memadai dan mengapa kerentanan khusus mereka menjadi perhatian utama?

Fazeela: Kami tidak dapat menaruh kepercayaan kami pada orang-orang kelas atas sampai kami melihat mereka tidak lagi mengandalkan pendapatan. Berapa lama kita harus menunggu sampai kita memiliki sesuatu yang konkret yang akan membuat perbedaan nyata bagi masyarakat seperti saya? Ini adalah reparasi dan sudah lama tertunda. Kami telah dieksploitasi begitu banyak oleh global utara sehingga wajar jika kami sekarang diberi apa yang kami butuhkan untuk mempertahankan diri selama krisis yang tidak kami ciptakan.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas