Pencarian
menu menu

Rusia mengesahkan undang-undang yang melarang 'propaganda LGBT' di kalangan orang dewasa

RUU kontroversial melarang promosi 'hubungan seksual non-tradisional,' yang mewakili pengetatan undang-undang tahun 2013 yang membuat pemberian informasi tentang homoseksualitas kepada anak-anak sebagai tindak pidana.

Pada hari Kamis, parlemen Rusia menyetujui dengan 397 suara untuk tidak ada RUU yang membuat ekspresi gaya hidup LGBTQ+ hampir mustahil.

Meskipun masih belum disahkan di majelis tinggi dan ditandatangani oleh Presiden Putin, hal ini sebagian besar dilihat sebagai langkah administratif yang membuat proposal tersebut menjadi kenyataan yang nyata.

Mewakili pengetatan undang-undang 2013 terkenal yang menganggap pemberian informasi tentang homoseksualitas – dalam film, online, iklan, atau di depan umum – kepada anak-anak sebagai tindak pidana, larangan mempromosikan apa yang disebut 'propaganda gay' sekarang akan diperluas ke semua orang dewasa.

Langkah tersebut merupakan bagian dari pertempuran yang lebih luas negara atas kepercayaan peradaban dengan Barat.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan yang bertujuan untuk menyoroti nilai-nilai keluarga 'tradisional', seperti yang didorong oleh Moskow konservativisme meningkat di tengah perang di Ukraina yang melebihi angka sembilan bulan minggu lalu.

Setiap individu yang dihukum karena menolak ini dan mendorong sebaliknya akan menghadapi denda besar hingga 400,000 rubel (£5,400).

Selain itu, ditetapkan bahwa organisasi harus membayar 5 juta (£68,000), sementara orang asing dapat menghadapi penangkapan dan pengusiran hingga 15 hari dari Rusia.

Unsur lain dari ekstensi melarang informasi yang mungkin 'menyebabkan anak di bawah umur ingin mengubah jenis kelamin mereka', yang dianggap secara hukum bersinggungan dengan penyebaran konten pornografi dan kekerasan.

Itu juga melarang 'propaganda pedofilia,' yang sering disamakan oleh pemerintah dengan gay.

Di bawah proposal baru, materi semacam itu secara hukum akan dianggap sama dengan memicu ketegangan ras, etnis, dan agama.

Menanggapi hal ini, para ahli telah memperingatkan bahwa ketidakjelasan bahasa RUU tersebut memberi ruang bagi penegak hukum untuk menafsirkannya seluas yang mereka inginkan, membuat anggota komunitas LGBTQ+ dalam keadaan ketidakpastian yang lebih besar.

'Setiap propaganda hubungan non-tradisional akan memiliki konsekuensi,' pembicara dari majelis rendah, atau State Duma, Vyacheslav Volodin, katanya di media sosial.

'RUU itu akan melindungi anak-anak kita dan masa depan negara kita dari kegelapan yang disebarkan oleh negara-negara AS dan Eropa. Ini adalah reaksi terhadap perubahan pendekatan terhadap pemahaman modern tentang keluarga, gender, dasar-dasar melahirkan anak, yang bertujuan untuk mempertahankan hukum dan ketertiban saat ini di Federasi Rusia.'

Menekankan bahwa hal ini jelas dimaksudkan untuk mendorong mereka yang menjalani kehidupan 'non-tradisional' keluar dari kehidupan publik sama sekali, para aktivis dan kelompok hak asasi manusia mengutuk undang-undang tersebut, mengutip kekhawatiran tambahan bahwa hal itu akan digunakan untuk menjadikan topik orientasi seksual gay pada dasarnya tabu. di Rusia.

Terlebih lagi, mereka mengatakan bahwa pasangan sesama jenis akan mulai takut anak-anak mereka akan diambil dari mereka dengan alasan mereka menunjukkan apa yang disebut gaya hidup LGBT kepada mereka.

'Undang-undang ini adalah bagian dari kampanye pemerintah homofobia yang sedang berlangsung melawan hak-hak LGBTQ,' mengatakan kepala dari Jaringan LGBT Rusia, Igor Kochetkov, yang mengkhawatirkan RUU tersebut juga merupakan upaya Kremlin untuk mencari musuh internal dan mengalihkan perhatian dari kekalahan di medan perang.

'Ini adalah bagian dari serangan yang lebih luas terhadap apa pun yang dianggap 'barat dan progresif' oleh pemerintah.

Seperti banyak organisasi lainnya, organisasi Kochetkov bertekad untuk terus memperjuangkan hak-hak minoritas – bahkan ketika ruang untuk berekspresi ditutup.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas