Pencarian
menu menu

Proyek terumbu karang menerima dorongan besar dalam pendanaan

Hutan lautan menderita. Pemanasan air menyebabkan pengasaman laut dan pemutihan karang. Sementara itu, praktik penangkapan ikan yang berlebihan menyebabkan kehancuran seluruh ekosistem selanjutnya. Pendanaan yang didukung dari COP27 bertujuan untuk memperlambat – dan mudah-mudahan membalikkan – prosesnya.

Saat kita berpikir tentang ekosistem alam, terumbu karang seringkali menjadi hal terakhir yang terlintas dalam pikiran. Dengan hampir 60 persen populasi dunia tinggal di kota-kota metropolitan, pentingnya kesehatan laut seringkali dilupakan oleh sebagian besar orang.

Tetapi mereka yang tinggal di dekat garis pantai tahu bahwa lingkungan yang berharga ini sangat penting untuk menjaga kesehatan laut. Mereka mungkin hanya berbaikan 1 persen dunia bawah laut, tapi itu fakta bahwa semua kehidupan laut bergantung pada mereka.

Konservasionis telah mengkampanyekan terumbu karang karena mereka semakin terancam punah selama dekade terakhir. Suhu yang lebih hangat, keasaman laut yang meningkat, dan praktik penangkapan ikan yang berlebihan adalah beberapa ancaman yang mereka hadapi.

Kabar baiknya, ada perkembangan signifikan terkait pelestarian terumbu karang di COP27. Secara khusus, untuk karang Laut Merah Mesir, yang baru-baru ini kita pelajari unik dalam kemampuannya menahan suhu laut yang lebih hangat.

Para ilmuwan percaya bahwa spesies karang yang tahan panas di lepas pantai Mesir sangat penting untuk menyelamatkan terumbu yang sekarat di perairan yang menghangat di tempat lain. Terumbu khusus ini adalah rumah bagi lebih dari 1,000 spesies ikan yang berbeda dan setidaknya 350 spesies karang yang berbeda.

Pada KTT iklim tahun ini, Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) menjanjikan pendanaan hingga $15 juta USD untuk mendorong pertumbuhan ekonomi biru yang positif bagi terumbu karang.

Sebagian besar dana akan digunakan untuk pembiayaan konservasi di Laut Merah Mesir, bekerja sama dengan Dana Global untuk Terumbu Karang (GFCR) yang baru-baru ini diakui oleh UNESCO sebagai organisasi resmi.

Berkat jumlah ini, total uang yang tersedia untuk GFCR telah mencapai $187 juta. Dengan pendanaan ini, taktik restorasi dan pelestarian dapat diperkuat.

Permata lautan seperti Great Barrier Reef mengalami penurunan cepat setiap musim panas, dengan karang mati di dalamnya acara pemutihan karang massal. Karang mati tidak dapat lagi menjadi tempat berlindung yang aman bagi ikan kecil dan krustasea – yang pada akhirnya memengaruhi seluruh rantai makanan laut.

Dengan dana untuk mencegah karang Laut Merah mengalami nasib yang sama, para konservasionis harus dapat mengangkut spesies tahan panas ini dari mantel Mesir ke bagian lain lautan.

Mengangkut karang tahan panas untuk membantu terumbu yang sekarat bertahan hidup akan menjadi pengubah permainan yang mutlak.

Melihat kurangnya komitmen untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil yang memanaskan planet secara bertahap, sepertinya kita tidak akan mencegah kenaikan suhu sebesar 2 derajat C. Pada titik ini, ahli biologi kelautan mengatakan 90 persen terumbu karang tidak akan ada. .

Tetap saja, ada alasan untuk berharap.

Karang tahan panas yang dipelihara di laboratorium adalah sudah di uji coba di perairan Kosta Rika dan Florida, dengan hasil yang menjanjikan muncul. Di Indonesia, hidrofon dan kecerdasan buatan sedang digunakan untuk memantau kesehatan terumbu lokal dengan mendengarkan suara yang disebabkan oleh kehidupan yang hidup di antara mereka.

Belum lagi, ada banyak sekali organisasi yang didedikasikan untuk berkebun karang. Ini melibatkan 'menanam' terumbu karang baru di area di mana yang lain telah mati. Bagian utama dari ini adalah menggunakan inovasi untuk mencari tahu struktur dan bahan apa yang paling cocok untuk membantu mereka tumbuh.

Jadi meskipun kita mungkin tidak memikirkan terumbu karang dalam kehidupan sehari-hari, ada tim yang terdiri dari orang-orang luar biasa yang bekerja untuk membantu mereka berkembang. Efek riak dari terumbu karang yang sehat berarti proyek ini menopang semua kehidupan di lautan.

Dengan dana tambahan dari COP tahun ini, semoga berita positif terus datang!

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas