Pencarian
menu menu

Opini – Mengapa saya memiliki perasaan campur aduk atas kematian Ratu

Di satu sisi, Ratu Elizabeth II selalu hadir dalam hidup saya, sosok yang membentuk pemahaman saya tentang identitas dan sejarah Inggris. Di sisi lain, monarkinya mewakili era kolonial eksploitasi dan kekejaman manusia yang tidak boleh diabaikan.

Ratu Elizabeth II meninggal pada 8 Septemberth, 2022.

Tidak peduli dekade berapa Anda dilahirkan, monarki dan Ratu Elizabeth II selalu memecah belah. Sepanjang hidupnya, wajah Elizabeth mewakili kebaikan diplomatik dan kejahatan kelas, tergantung pada siapa Anda bertanya.

Dia menjadi inspirasi pemberontak untuk band-band seperti The Smiths dan Sex Pistols, yang memandangnya sebagai representasi dari cita-cita moral yang ketinggalan zaman dan kolonialisme Inggris. Kekayaannya, bias rasial, rezim kerajaan yang kaku, pemecatan kecacatan, dan pengabaian ketidakadilan sejarah terus terasa lebih kuno dan tidak pada tempatnya seiring berjalannya waktu.

Bagi yang lain, dia adalah sosok yang selalu menghibur selama tujuh puluh tahun pelayanan publik, yang hadir sebagai tulang punggung representasi Inggris yang andal melalui perubahan politik yang bergejolak. Bagi banyak orang Inggris, dia adalah titik awal pendidikan sejarah kami dan memengaruhi cara kami memahami identitas nasional di usia muda. Dia adalah satu-satunya tokoh kerajaan yang sebagian besar dari kita pernah kenal.

Dua realitas yang berlawanan ini membuat saya merasakan campuran emosi.

Sebagai warga negara Inggris, saya ingat banyak momen dari masa kecil saya yang dibentuk oleh keluarga kerajaan. Pada tahun 2002 saya membuat mug Golden Jubilee pribadi di sekolah dasar dan melihat parade perahu di London sepuluh tahun kemudian. Wajah Elizabeth ada di setiap uang kertas yang pernah kugunakan, di setiap prangko, dan telah menyinariku dari televisi sepanjang hidupku. Untuk mengatakan bahwa aku bahkan bukan sedikit terpengaruh oleh kematiannya akan menjadi tidak jujur.

Namun, dengan ukuran yang sama, sebagian besar saya telah menjadi anti-kerajaan. Monarki mewakili masa pemerintahan kolonial Inggris dan eksploitasi brutal yang brutal. Ini adalah peninggalan era yang tidak lagi sesuai dengan dunia modern, terutama ketika kesenjangan kekayaan tumbuh dan sikap internasional terhadap Inggris Raya dapat dipahami di tengah-tengah Brexit dan rasa kepemilikan diri kita secara umum. Apakah saya perlu menyebutkan Pangeran Andrew?

Ini adalah perasaan yang telah mendapatkan momentum dengan orang-orang muda selama bertahun-tahun juga.

Melirik Twitter hari ini terisi dengan meme, lelucon, dan sindiran, terlepas dari nada serius politisi dan penyiar berita. Kontras antara opini publik yang tulus dan liputan media arus utama sama tajamnya seperti biasa, memperkuat pemerintahan Elizabeth sebagai kontroversial – bahkan dalam kematian.


Mengapa dia dipandang begitu positif oleh banyak publik?

Mereka yang mendukung keluarga kerajaan adalah sangat diinvestasikan, sebagian besar.

Untuk Platinum Jubilee beberapa bulan sebelumnya, saya ingat melihat bendera di setiap pub lokal, liputan nonstop di seluruh televisi, kerumunan orang di Istana Buckingham, dan potongan ukuran penuh anggota kerajaan di taman keluarga. Sial, bahkan Craig David bernyanyi di konser perayaan.

Tonton BBC News kapan saja akhir pekan ini dan Anda akan dibombardir dengan klip orang-orang yang menangis dan mengulangi betapa Ratu 'fantastis'. Setiap reporter berita berpakaian hitam mendorong gagasan bahwa ini adalah sedih waktu dan bahwa kita semua harus merasa sangat buruk bagi seorang wanita tua yang tidak memiliki hubungan pribadi dengan kita.

Royalis berpendapat bahwa monarki membawa martabat ke rezim Inggris, bahwa itu perlu untuk hubungan diplomatik dan untuk menghasilkan pariwisata. Penelitian tentang pengeluaran kerajaan mengklaim keluarga menghasilkan lebih dari £700 juta per tahun, menjadikan monarki sebagai merek internasional yang menguntungkan. Ini meluas ke acara royalis seperti The Crown di Netflix dan penjualan merchandise.

Perlu diingat juga bahwa Ratu (atau Raja, sekarang, saya kira?) masih harus menunjuk setiap Perdana Menteri baru dan terus membuat pidato tahunan yang ditujukan kepada bangsa. Dikatakan bahwa layanan ini memberikan semangat dan menyatukan warga terlepas dari preferensi politik mereka.

Prestise dan status Ratu masih dijunjung tinggi. Gelar ksatria dan pengakuan kerajaan tetap menjadi kehormatan bagi sebagian besar orang dan kita semua akrab dengan kartu ulang tahun keseratus yang terkenal yang ditandatangani dan dikirim dari Elizabeth sendiri.

Royalis akan merasa bahwa Ratu mewakili kerja keras, layanan publik jangka panjang, dan keunggulan Inggris ke tee. Ini adalah opini yang saya telah dikelilingi oleh sepanjang hidup saya dan dorongan untuk jatuh ke dalam cara berpikir yang sama dapat menggoda, bahkan dalam menghadapi masa lalu monarki yang menindas dan otoriter.


Mengapa seseorang merasa negatif terhadap Ratu?

Seperti yang disebutkan, keluarga kerajaan sering kali terlihat mementingkan diri sendiri, melimpahkan kekayaan yang tidak diperoleh.

Uang pembayar pajak digunakan untuk mendanai banyak pengeluaran monarki di sepanjang garis keturunan yang panjang, mensubsidi pesta kebun, perjalanan, dan perbaikan. Pada tahun 2021, keluarga membebani pembayar pajak lebih dari £100 juta, meningkat dari tahun sebelumnya. Kerabat besarnya memiliki gaya hidup mewah yang berbakat, terbang ke seluruh dunia bersama Jeffrey Epstein dan dibebaskan dari tanggung jawab pribadi apa pun.

Para bangsawan sendiri bersalah atas perselingkuhan, skandal, nada rasis, dan menyembunyikan kerabat yang cacat dari publik. Ingat ucapan Philip yang sering kali tidak peka budaya dan menyinggung ras?

Bagi mereka yang berada di luar Inggris, mudah untuk melihat monarki sebagai demonstrasi otoriter yang aneh dari aturan empiris, pengingat bahwa Inggris mengambil alih dunia dengan kekuatan belaka dan pengabaian brutal.

Kolonialisme saja mencuri hampir seperempat dari seluruh sumber daya planet ini dan para bangsawan memiliki sejarah pertumpahan darah dan penindasan baik bagi negara lain maupun rakyat mereka sendiri. Haruskah kita? benar-benar menghormati para bangsawan sebagai puncak keunggulan Inggris ketika begitu banyak status dan kekayaan mereka yang terakumulasi dibangun di atas penderitaan orang lain?

Banyak komentar di Twitter hari ini mencerminkan perasaan ini.

Apa yang menurut saya pribadi paling membuat frustrasi tentang wacana kerajaan adalah kurangnya representasi untuk pendapat yang berlawanan ini, terutama melalui outlet berita arus utama. Saya belum pernah melihat satu pun artikel, komentar, atau fitur televisi yang bahkan menyebutkan masa lalu yang bermasalah ini, atau mempertanyakan validitas monarki pada tahun 2022.

Ada banyak pujian, kata-kata terima kasih yang tak terhitung jumlahnya, kehancuran nyata dari politisi paling senior kita. Jika Anda mendapatkan semua informasi Anda secara eksklusif dari BBC, Anda mungkin akan berpikir seluruh dunia telah berlutut, dasi hitam siap sedia saat kesedihan menguasai.

Beberapa orang merasa seperti ini, tentu saja. Saya tidak bisa menyalahkan mereka karena mendukung seorang tokoh yang telah mendarah daging dalam identitas nasional kita selama tujuh dekade. Apa is membingungkan adalah kurangnya percakapan yang tepat seputar integritas moral dari sistem ini.

Kita seharusnya mendengar lebih banyak dari mereka yang leluhurnya telah diubah secara permanen oleh monarki Inggris. Bagaimana perasaan mereka? Apa yang akan dipikirkan orang biasa yang tidak dapat membayar tagihan energi mereka ketika mereka melihat permata mahkota yang dianugerahkan pada kepala putih Raja besar kita berikutnya? Mengapa diasumsikan oleh setiap outlet berita bahwa kita harus secara naluriah yang banyak?

Di satu sisi, ini adalah akhir dari sebuah era bagi Inggris, momen penutup bagi publik Inggris yang terbiasa melihat wajah yang familiar di panggung publik. Di sisi lain, ini adalah kesempatan untuk menilai kembali apakah kita harus menghibur semua tradisionalisme yang pengap ini demi 'kehormatan' dan 'warisan'.

Pers Inggris dan percakapan publik kita seharusnya tidak mengabaikan masalah mencolok ini dengan keluarga kerajaan kita. Dalam banyak hal itu tidak cocok untuk kehidupan modern. Sampai kita mengakui ini dengan benar, kita merugikan jutaan orang yang telah menderita di tangan pemerintahan Inggris.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas