Pencarian
menu menu

Kota menjadi terlalu panas untuk pepohonan

Menurut sebuah studi baru, perubahan iklim mengancam kesehatan dan kelangsungan hidup pohon yang ditanam di daerah perkotaan agar tetap sejuk, dengan lebih dari setengah spesies sudah merasakan panas.

Jika Anda menghabiskan musim panas di sebuah kota, kemungkinan besar Anda terpaksa menanggung gelombang panas yang intens dan memecahkan rekor sepanjang Juli.

Apa yang kamu bisa? tidak telah menyadari bahwa, tanpa pohon, upaya kita untuk tetap berada di dalam dan menghindari suhu 40 derajat akan menjadi lebih sulit.

Hal ini karena pohon memiliki signifikan dampak positif tentang kualitas udara dan pengaturan iklim di area terbangun yang biasanya tidak memiliki vegetasi.

Bagaimana, mungkin Anda bertanya-tanya? Sebagai permulaan, uap air yang dilepaskan melalui daun menghasilkan a efek pendinginan yang dapat mengurangi kebutuhan AC hingga 30 persen.

Selain itu, area teduh yang dibuat oleh pepohonan memberikan dua belas derajat pereda panas. Pohon juga meningkatkan udara yang lebih bersih di wilayah padat penduduk di mana arus lalu lintas tinggi dan dapat (yang paling penting) mengurangi dampak pemanasan lokal dari beton dengan dua puluh derajat.

Manfaat pohon di kota

Namun, terlepas dari manfaat tanaman hijau ini di ruang industri berat, sebuah studi baru sayangnya mengungkapkan bahwa panas dapat merusak pohon seperti halnya manusia.

Menurut temuan, perubahan iklim mengancam kesehatan dan kelangsungan hidup pohon yang kita andalkan untuk membuat kota layak huni, dengan lebih dari setengahnya di seluruh dunia (termasuk pohon ek, maple, poplar, elm, pinus, dan kastanye) dikatakan telah didorong keluar dari zona nyaman mereka.

Dalam dekade berikutnya atau lebih, angka ini diperkirakan akan mencapai dua pertiga, kecuali tentu saja para ilmuwan bertindak sekarang – dan cepat – dengan lebih baik melindungi pohon yang ada dan menanam lebih banyak varietas tahan kekeringan.

'Kami menekankan pentingnya mengambil tindakan segera dalam hal darurat iklim untuk mengamankan kelangsungan hidup dan kelangsungan hutan kota,' membaca belajar.

'Pohon dan semak menyerap karbon dioksida dan juga mendinginkan lingkungan mereka dengan memberikan keteduhan dan dengan memompa air dari akar mereka dan melepaskannya melalui daun mereka. Efek pendinginan ini membuat orang lebih nyaman dan mengurangi energi yang digunakan untuk pendinginan.'

'Mereka juga memurnikan udara dan air, menyediakan habitat bagi hewan asli, dan meningkatkan kesehatan mental dan kesejahteraan masyarakat melalui hubungan dengan alam.'

Dilakukan oleh Manuel Esperon-Rodriguez dari Western Sydney University, ia mengamati lebih dari 3,100 spesies pohon di 164 kota berbeda dari AS hingga Afrika Selatan hingga China, menemukan bahwa 65 persen telah melampaui batas aman untuk curah hujan, dan 56 persen telah melewati batas suhu yang setara.

Ini tidak selalu menunjukkan bahwa mereka akan mati sama sekali, tetapi berarti mereka mengalami stres yang mempengaruhi kinerja mereka, seperti kemampuan mereka untuk menyimpan karbon dan menghasilkan oksigen.

'Kita perlu membuat pilihan tanaman yang bijaksana hari ini, sehingga apa yang kita tanam akan bertahan dalam beberapa dekade mendatang,' kata Esperon-Rodriguez, menjelaskan bahwa setiap spesies membutuhkan lingkungan lingkungan tertentu untuk berkembang.

'Semua manfaat ini terutama disediakan oleh pohon dewasa yang besar sehingga kita perlu memastikan bahwa apa yang kita tanam hari ini akan mencapai tahap di mana mereka dapat memberikan semua manfaat itu untuk generasi mendatang.'

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas