Pencarian
menu menu

EasyJet menguraikan rencana baru untuk menjadi nol bersih pada tahun 2050

Merek maskapai penerbangan beranggaran rendah EasyJet telah meluncurkan 'peta jalan menuju nol bersih pada tahun 2050'. Ini termasuk mesin jet bertenaga hidrogen dan penggantian pesawat berbahan bakar minyak tanah. Perusahaan juga membatalkan skema penyeimbangan karbon yang kontroversial.

Sekarang setelah kita akhirnya keluar dari pandemi, penerbangan dan hari libur internasional kembali lagi.

Sementara eksekutif bisnis akan senang melihat pemulihan, peningkatan tarif penerbangan kemungkinan besar akan menjadi potensi bencana bagi lingkungan kita. Industri penerbangan sudah menjadi masalah besar bagi iklim, dengan studi terbaru mendesak agar emisi dapat dikurangi sekarang jika kita ingin menjaga di bawah kenaikan suhu global 1.5C.

Peta jalan terbaru EasyJet tidak menjanjikan hal ini dengan segera, tetapi peta jalan ini menetapkan jalan menuju nol pesawat bersih pada tahun 2050.

Bagaimana ini akan dicapai, Anda mungkin bertanya-tanya? EasyJet mengatakan akan mendorong untuk beralih ke bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan, menggunakan pesawat yang lebih hemat bahan bakar, dan menggabungkan penangkapan karbon untuk memenuhi tenggat waktu. Ini juga akan terus berinvestasi dalam teknologi baru untuk mengekang emisi ke depan.

Mungkin yang paling menonjol, maskapai akan menghentikan sistem emisi offset 'kredit karbon' yang berusaha untuk mengimbangi dampak lingkungan negatif dari praktiknya. Ini kontroversial sejak awal, dengan penyelidikan Wali menemukan sistem pada dasarnya cacat dan potensi pencucian hijau.

Ini bersikeras bahwa itu akan 'tidak akan berinvestasi lebih sedikit' dalam inisiatif keberlanjutan, pikiran, menunjukkan bahwa upayanya untuk menjadi lebih hijau tumbuh daripada mundur.

Sementara banyak dari ide-ide yang direncanakan ini bersifat jangka panjang, easyJet memang menguraikan beberapa perubahan yang lebih mendadak.

Penggantian armada akan segera mengurangi 15% emisi, dengan 168 lebih banyak A320neo dipesan dari Airbus. EasyJet juga akan memperbaiki pesawat yang ada dengan teknologi untuk mengoptimalkan penurunan penerbangan dan pembakaran bahan bakar.

Johan Lundgren, kepala eksekutif di easyJet, mengatakan rencananya lebih ambisius daripada pesaingnya. 'Kami telah mengurangi emisi karbon per penumpang, per kilometer, hingga sepertiga, jadi ini menandai percepatan signifikan dalam dekarbonisasi kami'.

Semua ini bersama-sama berarti bahwa easyJet memperkirakan dapat mengurangi emisinya hingga 78% dalam tiga dekade mendatang. Penangkapan karbon kemudian akan mendorong perusahaan untuk sepenuhnya menjadi nol bersih.

Masuk akal jika perusahaan arus utama mendorong kebijakan yang berfokus pada iklim, terutama karena Gen Z menjadi bagian yang lebih besar dari pasar pelancong. Merek-merek besar perlu mengikuti emisi dan target nol bersih jika mereka ingin menarik orang-orang muda.

Harapkan lebih banyak berita dari maskapai lain segera.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas