menu menu

Analisis mengatakan sebagian besar 'penggantian' karbon oleh perusahaan besar tidak menghasilkan apa-apa

Banyak merek terkemuka mulai membeli kredit karbon untuk mengimbangi tingkat emisi mereka dan menetralisir dampak lingkungan mereka. Analisis ilmiah menunjukkan ini sebagian besar tidak berharga.

Saat perusahaan besar berusaha tampil lebih sadar lingkungan di mata pelanggan mereka, banyak yang mulai membanggakan kemitraan dengan organisasi konservasi hutan hujan di seluruh dunia.

Misalnya, merek-merek besar seperti Gucci, Shell, dan Disney membeli kompensasi/kredit karbon yang 'membatalkan' jumlah emisi yang dimuntahkan ke atmosfer untuk menyediakan produk dan layanan mereka.

Sementara mengatakan bahwa 'membeli produk X mendukung perlindungan pohon XXX di Amazon' adalah konsep yang agak lucu, apakah itu benar-benar terjadi atau tidak, hampir tidak mungkin bagi konsumen untuk memverifikasi.

Tapi sekarang, investigasi menyeluruh oleh tim jurnalis menunjukkan bahwa sebagian besar skema penyeimbangan ini tidak didukung oleh metode ilmiah yang diperlukan untuk membuat klaim semacam itu.

Sebelum kita mendalami rincian temuan, penting untuk memahami bagaimana perusahaan menggunakan kredit karbon dari skema perlindungan hutan hujan untuk meningkatkan kredibilitas hijau mereka.

Grafik laporan menunjukkan bahwa untuk setiap 100 hektar hutan hujan yang tidak tersentuh, 40,000 ton CO2 dicegah memasuki atmosfer. Kedengarannya bagus sejauh ini, bukan?

Jika sebuah perusahaan memilih untuk mendukung organisasi yang melindungi, katakanlah, 100 hektar hutan, ia mungkin akan membeli 'kredit karbon' untuk membuat komitmen ini. Setelah itu, perusahaan dapat mengurangi 40,000 ton CO2 tersebut dari angka emisi gas rumah kaca tahunannya.

Kemitraan ini harus dinilai dan disetujui oleh kerangka kerja ketat yang diberlakukan oleh organisasi seperti Lebih buruk – kelompok terkemuka untuk standar lingkungan untuk aksi iklim dan pembangunan berkelanjutan, berbasis di Washington DC.

Setelah disetujui oleh perusahaan seperti Verra, merek dapat mengklaim bahwa mereka memenuhi target keberlanjutan dan pengurangan karbon di atas kertas. Namun masalah muncul ketika tidak tersedia cukup informasi untuk memverifikasi apakah pekerjaan proyek deforestasi ini benar sebenarnya berlangsung atau tidak.

Berharap untuk menyelesaikan ini, tim jurnalis internasional mulai bekerja.

Mereka mengevaluasi tiga makalah penelitian ilmiah yang berisi gambar satelit dari proyek pengimbangan karbon untuk menilai dampak sebenarnya dari pengurangan deforestasi.

Studi mereka bukanlah studi pertama yang menyelidiki penyeimbangan karbon oleh perusahaan besar, tetapi itu is salah satu yang pertama menggunakan metode ilmiah untuk mengukur dampak taktik penggundulan hutan.

Sudah, dua dari tiga studi yang diselesaikan oleh tim jurnalis telah ditinjau oleh rekan sejawat. Yang ketiga sedang berlangsung.

Apa yang mereka temukan sangat mengejutkan. Menurut pedoman keberlanjutan Verra yang ketat, hanya 8 dari 29 proyek deforestasi yang dinilai oleh tim peneliti seharusnya disetujui oleh perusahaan kredit karbon yang berbasis di DC.

Melihat lebih dalam, analisis mereka mengungkapkan bahwa 94 persen kredit besar yang dihasilkan dari kolaborasi antara organisasi dan perusahaan seharusnya tidak pernah disetujui oleh Verra.

Lebih buruk lagi, sebagian besar angka penggantian kerugian karbon benar-benar disalahpahami.

Setidaknya 21 dari proyek deforestasi tidak memberikan manfaat apa pun bagi iklim, sementara 7 di antaranya terlalu melebih-lebihkan berapa banyak kredit yang dapat mereka tawarkan. Estimasi yang terlalu tinggi ini antara 52 dan 98 lebih tinggi dari yang dimungkinkan oleh kalkulasi sistem kredit karbon Verra.

Di antara perusahaan yang membeli kredit karbon dari proyek yang disetujui Vera adalah Shell, BHP, Leon, dan Gucci.

Dari luar, sepertinya proyek deforestasi dan skema kredit karbon seringkali merupakan penipuan total. Dan siapa yang menerima pukulan? Yah, sayangnya, planet ini melakukannya.

Akan jauh lebih bermanfaat bagi perusahaan untuk mulai mengambil tindakan sendiri untuk mencapai target keberlanjutan mereka.

Misalnya, easyJet adalah salah satu perusahaan yang berhenti membeli kredit karbon. Sebaliknya, ia telah memilih untuk mendukung pengembangan teknologi dan rekayasa penerbangan net-zero carbon. Mendanai penelitian ini untuk mengubah masa depan kebutuhan bahan bakar pesawat jauh lebih berdampak.

Distributor barang dapat melakukan bagian mereka dengan mengambil kemasan mereka secara bertanggung jawab atau menemukan cara inovatif untuk mengurangi penggunaan bahan. Amazon, kami melihatmu!

Untuk bisnis dengan kelebihan uang tunai, ide yang bagus adalah memulai kelompok pendukung yang sedang melakukan penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan daya tahan biomaterial berkelanjutan yang digunakan untuk pengemasan.

Pada akhirnya, penjualan kredit karbon masih merupakan sistem yang sangat baru – sistem yang dapat disalahgunakan atau diwarnai dengan praktik curang seperti bisnis lainnya. Untuk saat ini, pelanggan harus berhati-hati dalam mempercayai klaim ini atau berisiko jatuh untuk taktik greenwashing lainnya.

Aksesibilitas