Pencarian
menu menu

31 anak ditemukan bekerja di pabrik pengemasan daging AS

Packers Sanitation Services Inc. dituduh melakukan 'pekerja anak yang menindas' setelah anak-anak berusia 13-17 tahun ditemukan sedang membersihkan gudang dalam semalam. 

Departemen Tenaga Kerja AS telah meminta perintah pengadilan terhadap Packers Sanitation Services Inc. setelah 31 anak kecil ditemukan membersihkan pabrik pengepakan daging melintasi Midwest.

Para pejabat mengatakan anak-anak itu dipaksa melakukan pekerjaan ilegal – termasuk membersihkan peralatan industri yang berbahaya – selama shift malam.

Menurut Departemen Tenaga Kerja, anak-anak tersebut berusia antara 13 dan 17 tahun. Beberapa dari mereka menderita luka bakar kimia yang parah selama shift mereka, banyak yang bekerja hingga 18 jam seminggu antara pukul 11 dan 5.

Akibat tenaga kerja ilegal tersebut, banyak yang mengalaminya sekolah yang hilang atau tertidur di kelas pada siang hari.

Ketika Pejabat Tenaga Kerja menanyai mereka yang bekerja di Walnut Middle School dan Grand Island High School, tempat anak-anak belajar, mereka diberi tahu bahwa itu adalah 'pengetahuan umum' bahwa anak sekolah bekerja di pabrik Packers, yaitu karena mereka datang ke sekolah dengan kelelahan.

Investigasi telah dilakukan sebagai tanggapan atas temuan Departemen Tenaga Kerja. Michael Lazzeri, Pejabat Departemen Tenaga Kerja Chicago, mengatakan tentang temuan tersebut; 'Undang-undang federal dibuat beberapa dekade yang lalu untuk mencegah majikan mengambil untung dengan menempatkan anak-anak dalam bahaya.'

Lazzeri juga menuduh Packers 'mengambil keuntungan dari anak-anak' dan 'mengekspos mereka ke bahaya di tempat kerja', perilaku yang menunjukkan 'pengabaian yang mencolok terhadap hukum dan kesejahteraan pekerja muda'.

Sejak pandemi, AS telah menderita kekurangan tenaga kerja yang besar, dengan setidaknya 500,000 orang meninggalkan angkatan kerja secara permanen.

Hal ini telah mendorong pengusaha AS untuk mencari sumber tenaga kerja yang lebih murah, seperti narapidana atau mantan narapidana. Lainnya, seperti Packers, ternyata beralih ke alternatif ilegal dan berbahaya.

Di Amerika, UU Standar Perburuhan yang Adil (1938) melarang anak-anak di bawah usia 14 tahun untuk bekerja. Ini juga melarang anak-anak berusia antara 14 dan 15 tahun bekerja melewati jam 9 malam selama musim panas, dan melewati jam 7 malam selama masa sekolah.

Lazzeri telah menyatakan bahwa Packers mengganggu 'penyelidikan federal' dengan 'mengintimidasi pekerja kecil untuk menghentikan mereka bekerja sama dengan penyelidik. Perusahaan juga ditemukan telah 'memanipulasi dan menghapus' file ketenagakerjaan untuk menyembunyikan tingkat pekerja anak yang terjadi.

Semua anak yang bekerja di layanan Sanitasi Packers berbicara bahasa Spanyol, dan penyelidik melakukan wawancara dalam bahasa Spanyol karena sebagian besar anak tidak dapat berbicara bahasa Inggris dengan lancar.

Ini menyoroti praktik kerja menindas yang sedang berlangsung dalam industri pengepakan daging, yang ditemukan membuat pekerja terkena kondisi berbahaya yang mengakibatkan cedera dan bahkan kematian.

Banyak dari pekerja ini seringkali berkulit hitam atau Latin, dan menerima perlindungan kesehatan dan keselamatan yang lemah dari majikan mereka.

Selama pandemi, makanan JBS – perusahaan pengolah daging yang mencakup JBS USA dan Layanan Sanitasi Packers – dituduh kelalaian dan kegagalan untuk melindungi sebagian besar pekerja kulit hitam dan Latin dari virus corona.

Status imigrasi anak-anak yang bekerja di Packers belum diungkapkan.

"Departemen Tenaga Kerja AS berkomitmen untuk memastikan semua pekerja di Amerika Serikat dilindungi oleh undang-undang federal seperti undang-undang pekerja anak, tanpa memandang status imigrasi," kata juru bicara Departemen.

Namun, selama wawancara dengan anak-anak, diketahui bahwa banyak yang telah bekerja di fasilitas pengemasan daging selama lebih dari setahun. Seorang anak berusia 14 tahun ketika mereka mulai, menderita luka bakar kimia dari bahan pembersih yang digunakan.

Yang lain telah bekerja lebih dari 6 jam shift hingga 7 hari seminggu, biasanya dalam semalam, dan akan membersihkan mesin secara manual. digunakan untuk memotong daging.

Namun, perusahaan menyangkal melakukan kesalahan. 'JBS tidak menoleransi pekerja anak, diskriminasi atau kondisi kerja yang tidak aman' kata juru bicara perusahaan.

JBS telah melepaskan diri dari tanggung jawab dengan menunjukkan bahwa mitra dan lembaga eksternal harus disalahkan atas pekerja anak. 'Kami berharap dan secara kontrak mengharuskan mitra kami mematuhi prinsip etika tertinggi'.

Packers Sanitation juga menyarankan bahwa anak-anak itu sendiri mungkin telah memberikan dokumentasi palsu, yang berpotensi lolos dari prosedur 'terdepan di industri' mereka. 'Sementara individu nakal tentu saja dapat berusaha untuk terlibat dalam penipuan atau pencurian identitas, kami yakin dengan kebijakan kepatuhan ketat perusahaan kami dan akan membela diri dengan penuh semangat terhadap klaim ini'.

Putusan melawan Packer's ditetapkan pada tanggal 23 November, di mana Hakim Nebraska akan menentukan masa depan perusahaan dan menyelidiki klaim lebih lanjut bahwa 'banyak lainnya' siswa telah bekerja secara ilegal di fasilitas JBS.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas