Pencarian
menu menu

Markisa bertujuan untuk mengubah pekerjaan lepas untuk Gen Z

Meskipun tidak ada kekurangan aplikasi freelancer di luar sana, Passionfruit bertujuan untuk mengubah praktik untuk pekerja Gen Z dan pengusaha profesional. Program bimbingan sebaya direncanakan, dan platform bahkan akan membantu pengguna mengelola keuangan mereka.

Freelancer bersukacita, Anda mungkin segera memiliki toko serba ada untuk menumbuhkan dan mengelola kerajaan independen Anda.

Sebuah start-up yang berbasis di London bernama Passionfruit mengambil konsep situs web layanan profesional seperti Fiverr dan Flexjobs dan mengembangkannya untuk membuat prosesnya lebih mudah diakses baik oleh pekerja maupun pengusaha.

Dianggap sebagai platform lepas yang ideal untuk Gen Z, ia mengklaim sebagai yang pertama dari jenisnya untuk memberi kaum muda pilihan asli antara pekerjaan perusahaan dan pekerjaan mandiri. Nya Bio Crunchbase menggambarkan 'rumah digital untuk bekerja, belajar, dan menghasilkan', tempat bisnis dapat mengalihdayakan pekerjaan sesuai permintaan.

Dengan ekonomi pertunjukan diatur untuk membuat setengah dari seluruh pasar kerja pada tahun 2027, 50% Gen Z AS sudah berkecimpung dalam pekerjaan pribadi atau pekerjaan sampingan. Menurut banyak dari mereka yang sudah lama berkecimpung dalam permainan, bagaimanapun, beban administrasi pergi sendiri sering diremehkan.

Statistik: Partisipasi freelance di Amerika Serikat pada tahun 2020, berdasarkan generasi | statistik
Bahkan, baru-baru ini Survei Inggris dari 450 pekerja lepas (di bawah 30), menyarankan bahwa 45% dari hari kerja biasanya digunakan untuk mencari pekerjaan, mengatur faktur, mengejar pembayaran, dan mencoba meningkatkan keterampilan.

Di sinilah Passionfruit masuk. Menghilangkan kebutuhan akan jaringan klien yang kuat dan sudah ada sebelumnya – yang jelas belum diperoleh oleh banyak Gen Z – perusahaan secara instan mencocokkan portofolio dengan perusahaan baru yang mencari karyawan penuh waktu dan pekerjaan outsourcing .

Markisa mengambil 'komisi campuran' dari pekerja lepas dan perusahaan, tetapi bertujuan untuk memberikan keuntungan yang jauh lebih besar daripada pesaingnya. Co-founder Raffi Salama dan Issah Abdul-Moomin sebenarnya bekerja sebagai freelancer sebelumnya, dan ingin menghapus kekurangan yang mereka alami.

Seperti yang dinyatakan oleh keduanya, mereka berusaha untuk melakukan 'apa yang dilakukan Airbnb terhadap Craigslist' dengan situs web mereka dengan menawarkan 'pendekatan yang berfokus pada vertikal dan lebih bersih untuk generasi bakat berikutnya.'

Salah satu area besar frustrasi freelancer yang ditangani Passionfruit adalah manajemen keuangan yang sulit – yang, tentu saja, juga merupakan masalah besar khususnya untuk Gen Z.

Platform ini menawarkan ikhtisar tentang penghasilan yang diperoleh, pajak yang dibayarkan, asuransi, dan status faktur. Pada dasarnya, Salama ingin 'semua seluk beluk' yang biasanya dimasukkan ke dalam spreadsheet excel agar mudah diakses dengan beberapa klik.

Tanggal yang ditetapkan untuk pembayaran klien juga dianjurkan, yang berarti bahwa mengejar majikan tidak diperlukan.

Bagi mereka yang tidak yakin apakah akan terjun ke perusahaan solo atau tidak, Passionfruit menawarkan program bimbingan, seperti magang di pekerjaan konvensional. Dengan cara ini, mereka yang baru memulai di bidang tertentu dapat bersandar pada profesional senior untuk mendapatkan panduan.

'Kami semacam menciptakan kembali lingkungan memiliki rekan kerja yang dapat memunculkan ide-ide yang akan Anda dapatkan di tempat kerja penuh waktu yang normal,' kata Salama. Itu pasti akan membuat freelance jauh lebih sedikit menyendiri sehari-hari.

Baru saja menutup putaran awal sebesar $4.6m, dipimpin bersama oleh Firstminute Capital dan Playfair dan bergabung dengan FJ Labs dan Portfolio Ventures, Passionfruit telah mendaftarkan beberapa ratus pekerja lepas dan klien pemula.

Akan menarik untuk melihat apakah situs web ini memang dapat bersaing dengan platform rumah tangga seperti Fiverr dan Upwork di tahun-tahun mendatang, tetapi kami memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa itu bisa.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas