Pencarian
menu menu

Bagaimana merek memasarkan diri mereka ke Gen Z pada tahun 2022?

TikTok, Tweet meme, dan undian online semuanya digunakan untuk menarik generasi baru konsumen digital native. Berikut adalah ikhtisar singkat tentang bagaimana merek memasarkan diri mereka sendiri pada tahun 2022.

Ingin tahu bagaimana caranya memulai bisnis Anda bersama Gen Z di 2022?

Dengan krisis energi di jalan, konflik internasional, perubahan iklim, gejolak politik, dan banyak lagi, akan sulit untuk memenangkan dukungan publik di masa yang bergejolak ini. Hal ini terutama berlaku untuk Gen Z, yang paham digital, online kronis, dan sangat skeptis terhadap taktik pemasaran dan konten bermerek.

Mencoba mencapai kelompok ini bisa menjadi keseimbangan yang halus antara keaslian, humor, dan ketekunan. Berikut adalah lima langkah yang telah diadopsi banyak perusahaan untuk meningkatkan pengaruh mereka secara online yang dapat membantu Anda.

Jangan ragu untuk mengirimkan cek kepada kami sebagai ucapan terima kasih saat Anda berhasil.


TikTok, YouTube Shorts, Instagram Reels, dan video berdurasi pendek adalah prioritas

Pembaca yang lebih tua mungkin ingat saat YouTube menjadi tujuan utama untuk konten video.

Satu dekade yang lalu itu adalah satu-satunya tempat nyata untuk memasang iklan, mendapatkan pengikut yang cukup besar, dan membuat kesan yang layak dengan pemirsa milenial. Ini tidak terjadi hari ini.

Berkat platform seperti TikTok, konten bentuk pendek menjadi sangat penting bagi audiens Gen Z, banyak dari mereka menggunakannya sebagai sumber hiburan utama mereka. Studi telah menyarankan bahwa Gen Z memiliki rentang perhatian delapan detik, yang berarti bahwa penjaga lama konten bentuk panjang tidak akan memotongnya. Pikirkan kecepatan, pesan langsung, jelas, dan iklan ringkas.

Jika merek Anda belum ada di TikTok, Anda harus segera bergabung. Mengonversi konten ini ke Reel Instagram dan YouTube Shorts juga merupakan ide yang bagus, karena kedua platform pada dasarnya adalah versi TikTok yang diencerkan. Ingat juga bahwa rata-rata pengguna tanpa henti menggulir konten cepat, jadi Anda harus membuat ledakan yang cukup besar untuk benar-benar menonjol.

Starburst memiliki konten yang dipancarkan ke dalam ruang karena menangis dengan keras.


Terlibat dalam budaya meme

Yang ini mungkin sulit untuk dilakukan dengan benar, tetapi sangat bermanfaat jika dilakukan dengan sukses. Gen Z menginginkan keaslian dan relatabilitas yang tidak dipaksakan, terutama di platform media sosial seperti Twitter.

Di mana perusahaan pernah menggunakan bahasa yang sangat kaku dan kaku untuk mempromosikan produk dan layanan mereka, mereka sekarang sepenuhnya membenamkan diri dalam tren, meme, humor rendah hati, dan gosip influencer.

Ambil Tweet Ryanair baru-baru ini yang membalas KSI tentang Jake Paul di bawah ini, misalnya. Ini tidak ada hubungannya dengan pesawat, tetapi membantu mempromosikan kesadaran merek kepada konsumen muda. Di sinilah konten meme viral dan pemahaman yang tulus tentang wacana internet bekerja dengan sangat baik.

Satu nasihat di sini - selalu tugaskan pekerjaan ini kepada karyawan muda atau pekerja magang yang menghabiskan waktu luang mereka secara online. Tidak ada gunanya menugaskan Derrick yang berusia lima puluh tahun dari bagian penjualan untuk mengikuti YouTuber. Ini akan menjadi jelas bahwa itu adalah taktik pemasaran dan tidak akan asli.

Koneksi pribadi melalui kompetisi dan pembangunan komunitas

Cara lain untuk mendekatkan merek Anda ke Gen Z adalah dengan menawarkan kompetisi, skema hadiah, dan diskon waktu terbatas.

Kami sering melihat ini dengan perusahaan game dan produk layanan langsung di mana konten berubah setiap saat. Ada rasa 'kehilangan' pada musim atau item yang sedang tren yang dapat menciptakan buzz dengan audiens target tertentu. Tidak terlihat lagi dari Fortnite untuk contoh terbaik dari model ini.

Terlibat dengan komunitas dan materi iklan di sekitar layanan Anda juga merupakan cara yang bagus untuk membangun dukungan dan kegembiraan yang baik.

Kasus luar biasa lainnya untuk ini adalah seri 'Rings Of Power' Amazon. Sebuah undian baru-baru ini diselenggarakan di Twitter di mana para penggemar dapat memenangkan tiket ke pemutaran perdana London. Manajer produksi Thred sendiri, Elliot, ikut serta sebagai pembuat konten dan memposting videonya sendiri yang meninjau acara itu setelahnya.

Umpan balik konten dan komunitas ini adalah cara yang bagus untuk menerobos ke Gen Z – bahkan jika penerimaan produk akhir akhirnya dipertanyakan.

Jika merek Anda kurang fokus pada pengguna, media sosial masih dapat digunakan dengan cara yang mendorong keterlibatan aktif. Pertimbangkan jajak pendapat, Tanya Jawab, hadiah, peluang teriakan, pertukaran pengikut, dll. Menunjukkan kesediaan untuk mendengarkan pelanggan Anda dapat menjadi aspek kunci dari daya tarik Gen Z.


Sponsor melalui postingan influencer dan video YouTube

Yang ini adalah metode yang dicoba dan diuji untuk memperkenalkan merek Anda kepada konsumen yang lebih muda tanpa terlihat terlalu korporat. Sponsor YouTube telah menjadi pokok utama platform, dan hampir setiap pembuat iklan akan memiliki iklan yang dibaca di beberapa titik atau lainnya.

Anda mungkin pernah mendengar tentang yang besar.

Hello Fresh, Nord VPN, Squarespace, dan Raid Shadow Legends telah memompa banyak investasi ke pembuat besar dan kecil.

Ingat, Anda tidak perlu secara eksklusif mendekati saluran utama dan dalam beberapa kasus pergi untuk influencer mikro sebenarnya lebih efektif dengan orang-orang muda.

Satu manfaat besar dari pendekatan ini adalah memungkinkan banyak kebebasan berkreasi. Bergantung pada seberapa keras tim pemasaran Anda dengan aturan, Anda dapat membiarkan pembuat konten mengatakan apa pun yang mereka suka tentang produk atau kampanye Anda.

Memberi lebih banyak kebebasan kepada pembuat YouTube biasanya juga yang terbaik, karena mereka dapat membuat iklan yang cocok dengan nada dan gaya konten reguler mereka. Sponsor seperti ini juga dapat digunakan di TikTok, Instagram, dan Snapchat, dan Anda mungkin ingin menjalankan video iklan tradisional Anda sendiri tanpa influencer jika itu cocok untuk merek Anda.

Jika Anda melakukan ini, pastikan untuk membuat video yang cocok dengan platform tempat Anda berada, dan berhati-hatilah untuk mengejar tren yang sudah ketinggalan zaman. Tidak ada yang terlihat lebih buruk daripada merek yang menggunakan meme dari dua belas bulan yang lalu.


Berinvestasi dalam masalah perubahan sosial yang nyata

Ingat sandiwara dari 'INSIDE' Bo Burnham di mana dia berpura-pura menjadi ahli periklanan, sangat ingin mengubah setiap perusahaan yang dikenal manusia menjadi benteng perubahan sosial?

'Pertanyaannya bukanlah layanan apa yang Anda berikan. Pertanyaannya adalah - apa yang Anda perjuangkan? Siapa kamu, gigitan bagel?' Ini adalah sindiran sinis, tentu saja, tetapi ada benarnya.

Gen Z hidup di dunia di mana komersialisme dan keserakahan perusahaan telah menghancurkan ekonomi, ekosistem, dan standar hidup pribadi kita. Mereka memahami bahwa pengeluaran uang tunai secara inheren negatif bersih. Seperti kata pepatah, tidak ada konsumsi etis di bawah kapitalisme.

Akibatnya, mereka akan sering membuat keputusan pembelian berdasarkan kepedulian dan keyakinan merek.

Gen Z perlu merasa bahwa perusahaan yang mereka dukung memiliki nilai-nilai yang selaras dengan nilai mereka, terutama dalam hal krisis iklim. Jika kita akan membeli produk dan secara pribadi berinvestasi dalam branding, mungkin juga dengan perusahaan yang paling tidak jahat di luar sana, bukan?

Jadi, jika Anda belum melakukannya, pertimbangkan untuk mengadopsi praktik produksi yang etis dan fokuslah untuk menjadi nol bersih. Sumber bahan Anda secara berkelanjutan, bayar pekerja dengan benar, dan berikan bukti untuk menunjukkan bahwa Anda peduli. Dukung hak LGBTQ+, jadilah progresif, dan dengarkan konsumen muda.

Merek DIY WICKES adalah contoh bagus tentang bagaimana pendekatan ini dapat menghasilkan keterlibatan.

Sangat penting untuk beriklan dengan jujur ​​jika Anda do memutuskan untuk pergi ke rute ini, pikiran.

Kita hidup melalui usia pencucian hijau yang luar biasa, di mana perusahaan terbesar di dunia berpura-pura peduli terhadap lingkungan dan karyawannya. Saya berbicara tentang Shell, Coca Cola, Uber, dan banyak lagi. Gen Z tidak bodoh dan akan mengendus pemasaran yang tidak jujur. Jangan jatuh ke dalam perangkap jalan pintas untuk menyelamatkan muka.

Ingat, keaslian sangat penting bagi konsumen muda. Mengapa menurut Anda? aplikasi media sosial dengan pertumbuhan tercepat disebut BeReal? Menyesuaikan merek Anda untuk menunjukkan perhatian dan pengertian yang tulus adalah cara terbaik untuk menjangkau Gen Z.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas