Pencarian
menu menu

Apa yang harus dilakukan industri penerbangan untuk menarik Gen Z?

Generasi Z dengan cepat menjadi fokus utama di pasar konsumen. Apa yang harus dilakukan perusahaan penerbangan untuk memenuhi tuntutan demografis yang sadar lingkungan?

Berpikir untuk bepergian ke luar negeri musim dingin ini untuk musim ski yang sangat dibutuhkan? Merencanakan liburan di bawah sinar matahari untuk tahun 2023? Mungkin Anda sudah terbang ke langit dan menjelajahi dunia tahun ini.

Di kamp mana pun Anda berada, penerbangan sedang meningkat. Setelah dua tahun ketidakpastian, penguncian, dan pembatalan penerbangan sepanjang tahun, dua belas bulan ke depan atau lebih dianggap penting untuk pemulihan industri perjalanan.

If bahwa bukan periode yang cukup sulit untuk dinavigasi, pasar konsumen berubah. Generasi Z terus menjadi bagian yang lebih besar dari basis pelanggan penerbangan, diperkirakan mencapai lebih dari 1 miliar penumpang pada tahun 2029.

Untuk mengikuti perkembangan demografi, perusahaan harus peka terhadap kebutuhan kaum muda, dan mempertimbangkan kembali strategi pemasaran jangka panjang mereka jika mereka ingin mempertahankan bisnis dari generasi baru selebaran. Ingin tahu bagaimana? Mari kita melompat masuk.


Biaya lingkungan akan menjadi prioritas terbesar

Ini mungkin tidak terlalu mengejutkan, tetapi Generasi Z sangat besar dalam biaya lingkungan untuk perjalanan, seperti kebanyakan hal.

Orang-orang muda telah tumbuh dengan pemahaman bahwa setiap tindakan yang mereka ambil akan memiliki biaya karbon, menghasilkan emisi yang mempercepat proses pemanasan global. Pesawat dan penerbangan dipandang sebagai tanda untuk aktivitas iklim yang buruk.

Kami telah melihat selebritas seperti Drake dan Taylor Swift menghadapi pengawasan online dalam beberapa bulan terakhir karena jet pribadi mereka dan seringnya melakukan perjalanan udara. Konsensus dengan Gen Z adalah bahwa pesawat pada dasarnya buruk. Mengatasi sikap ini akan membutuhkan banyak usaha, terutama karena respon perusahaan terhadap perubahan iklim menjadi lebih mendesak.

Beberapa merek besar sudah mengambil tindakan untuk meningkatkan jejak karbon mereka. Salah satu maskapai penerbangan regional terbesar di Eropa, Air Nostrum Group, telah memesan 10 pesawat hybrid-listrik dari Kendaraan Udara Hibrida di Inggris. Model Airlander 10-nya menghasilkan 10% emisi pesawat tradisional dan diharapkan mulai diproduksi pada tahun 2025.

Ini akan memakan waktu sebelum jenis kendaraan rendah emisi ini ada di langit kita, tetapi minat pada perjalanan berkelanjutan sedang tumbuh. Perusahaan harus bergabung sekarang untuk memastikan mereka mempertahankan minat Gen Z.


Melihat bagaimana dan mengapa Generasi Z bepergian

Untuk menarik wisatawan muda, merek harus meneliti dan memahami mengapa pelanggan mereka menuntut layanan penerbangan dan perjalanan. Ini meluas ke Generasi Z dan akan terus berlanjut seiring berjalannya dekade.

Penelitian menunjukkan bahwa kira-kira tiga perempat Gen Z berencana untuk melakukan perjalanan liburan besar tahun ini, yang lebih tinggi daripada generasi lainnya. Selain itu, setengahnya merencanakan perjalanan internasional dan 65% mengatakan bahwa berkeliling dunia adalah cara paling penting untuk menghabiskan uang. Jelas, penerbangan ada di pikiran.

Untuk tujuan ini, penganggaran dan harga adalah fokus besar ketika memutuskan bagaimana bepergian dan memilih perusahaan tertentu. Merek penerbangan murah seperti EasyJet telah tumbuh secara eksponensial selama dekade terakhir karena lebih banyak konsumen menuntut perjalanan yang lebih murah di samping kenaikan biaya hidup. Tren ini kemungkinan akan berlanjut dan akan mendikte kebiasaan belanja Gen Z.

Statistik: Pendapatan tahunan easyJet plc dari 2009 hingga 2021 (dalam juta GBP) | statistik

Keluar dari pandemi di usia muda berarti antusiasme untuk bepergian telah bangkit kembali. 71% Gen Z ingin bepergian lebih banyak di tahun 2022, dengan dua pertiga memilih 'perjalanan balas dendam' dimana mereka menebus waktu yang hilang dan jet off lebih sering.

Namun, perlu diingat bahwa lebih dari setengahnya mengatakan mereka akan membayar lebih untuk layanan yang sadar lingkungan, jadi tidak cukup hanya memenuhi permintaan. Selalu tetap fokus pada lingkungan!


Konektivitas online dan gangguan kehidupan minimal adalah keharusan

Fokus besar lainnya untuk merek penerbangan adalah pengalaman terbang.

Generasi Z selalu online, digital native, dan menyukai akses internet tanpa gangguan. Menyediakan layanan berkualitas tinggi yang memenuhi kebutuhan semacam ini dapat membantu menonjol di antara para pesaing.

Sebuah laporan baru berjudul 'Ekonomi Setinggi Langit' dari London School of Economics menemukan bahwa maskapai penerbangan perlu bekerja untuk mendukung kebutuhan pelanggan masa depan jika mereka ingin bertahan untuk jangka panjang. Dikatakan bahwa 'pemahaman tentang [pelanggan masa depan dan sekarang] sangat penting bagi mereka yang berharap untuk berkembang atau bahkan bertahan dalam dekade mendatang.'

Tidak cukup hanya menyediakan koneksi internet saja, kok. Laporan tersebut menyebutkan bahwa maskapai penerbangan perlu memikirkan layanan mereka dengan nada yang sama seperti pengecer. Ini berarti produk yang dipersonalisasi, layanan, interaksi yang disesuaikan, dan koneksi instan. Jenis fitur ini akan membantu meningkatkan secara keseluruhan pengalaman terbang dan buat maskapai Anda menonjol.

Tidaklah cukup untuk menyediakan layanan dasar dengan tarif dasar. Gen Z terbiasa dengan strategi pemasaran yang mempertimbangkan kesenangan mereka dari awal hingga akhir. Penerbangan harus mengikutinya.


Loyalitas merek terus menjadi strategi usang

Tetap setia pada satu merek atau layanan secara bertahap menjadi sesuatu dari masa lalu. Milenial terbiasa dengan layanan peralihan cepat dan memiliki akses ke semua jenis opsi, dan tren ini semakin kuat dengan Gen Z.

Akibatnya, jalur penerbangan perlu menunjukkan bahwa mereka dapat beradaptasi dan bersedia bekerja lebih keras untuk kaum muda. 87% wisatawan acuh tak acuh terhadap merek yang mereka gunakan dan malah lebih termotivasi oleh harga, kualitas, nilai perusahaan, dan ulasan pelanggan lainnya.

Ini adalah tingkat layanan yang luar biasa dan tidak reputasi merek yang akan mendorong anak muda untuk beralih. 90% konsumen Gen Z mengatakan mereka dipengaruhi oleh media sosial saat memilih penerbangan – jadi pastikan strategi pemasaran Anda berjalan lancar.

Penawaran dan layanan penyiaran di TikTok, Instagram, dan Twitter adalah jalan ke depan.

Salah satu merek khususnya, Ryanair, telah menunjukkan bahwa menggunakan meme humor, keaslian, dan bahasa online bisa sangat jauh. Akunnya di TikTok menghasilkan jutaan suka dan komentar menggunakan humor yang mencela diri sendiri dan memanfaatkan konten online. Saluran YouTube merek juga mengikuti pendekatan serupa.

Strategi semacam ini akan selalu mengalahkan loyalitas merek, yang perlahan tapi pasti menjadi praktik di masa lalu.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas