menu menu

Universal Music diatur untuk menghapus lagu dari TikTok

Jutaan lagu akan dihapus dari TikTok setelah pembicaraan mengenai pembayaran dengan Universal Music gagal. Artinya, banyak materi dari seniman besar tidak akan tersedia lagi.

TikTok sekali lagi menghadapi kontroversi. Kali ini soal pembayaran dan hak royalti musik.

Universal Music, salah satu perusahaan musik terbesar di dunia, bersiap menarik jutaan lagu dari TikTok setelah gagal mencapai kesepakatan mengenai biaya katalog. Yang pertama menuduh platform media sosial tersebut melakukan 'penindasan', mengklaim bahwa mereka ingin membayar 'sebagian kecil' dari tarif yang saat ini dilakukan pihak lain seperti Facebook dan Instagram untuk mengakses lagu-lagunya.

Sebagai tanggapan, TikTok mengatakan bahwa Universal mendorong 'narasi dan retorika palsu' dan menolak untuk mengalah pada perjanjian pembayarannya.

Perlu diingat bahwa Universal adalah organisasi besar yang mengendalikan dan memiliki sekitar sepertiga musik dunia. Demikian pula yang dibanggakan TikTok lebih dari 1.2 miliar pengguna per Oktober 2023. Ketidakmampuan kedua perusahaan untuk menemukan titik temu kemungkinan besar akan merugikan artis dan kreatif yang mengandalkan keduanya untuk beroperasi, terutama artis-artis yang kurang dikenal dan lebih kecil.


Universal menuduh TikTok melakukan apa?

Dalam surat terbuka kepada 'komunitas artis dan penulis lagu', Universal menuduh TikTok mencoba membangun 'bisnis berbasis musik' tanpa 'membayar nilai wajar' untuk musik tersebut.

Universal menjelaskan dalam suratnya bahwa mereka telah menekankan tiga poin penting selama pembaruan kontrak dengan TikTok: 'kompensasi yang sesuai untuk artis', melindungi 'artis manusia dari efek berbahaya AI', dan 'keamanan online untuk pengguna TikTok'. Ia juga mengklaim bahwa TikTok hanya menyumbang 1% dari total pendapatannya, meskipun memiliki pengaruh yang signifikan terhadap model bisnisnya.

Hits perusahaan musik di TikTok juga lebih maju. Dikatakan bahwa platform tersebut melakukan 'sedikit upaya' untuk menangani 'sejumlah besar konten […] yang melanggar musik artis kami' dan 'tidak menawarkan solusi berarti terhadap meningkatnya gelombang masalah kedekatan konten'.

Universal mengatakan bahwa TikTok mengurangi persyaratan pembayaran yang diusulkan setelah diskusi awal gagal, mengancam akan menghapus musik dari artis-artis kecil dan baru serta memprioritaskan nama-nama besar. seperti Taylor Swift dan Weeknd, di antara banyak lainnya. Dikatakan bahwa taktik TikTok adalah untuk 'menyakiti artis yang rentan' dan mendorong Universal ke dalam 'kesepakatan buruk yang meremehkan musik'.

TikTok tanggapannya singkat, menggambarkan klaim Universal sebagai 'menyedihkan dan mengecewakan'. Dikatakan bahwa perusahaan musik tersebut telah 'menempatkan keserakahan mereka di atas kepentingan artis dan penulis lagu', dan menggambarkan surat terbuka tersebut sebagai 'narasi dan retorika yang salah'.

Universal akan menarik semua lagunya dari platform kapan saja, karena kontraknya dengan TikTok berakhir pada tanggal 31st Januari 2024. Artinya semua lagu milik perusahaan tidak bisa diakses lagi, termasuk Harry Styles, Ariana Grande, Coldplay, Billie Eilish, dan masih banyak lagi, banyak lainnya


Mengapa gangguan komunikasi ini menjadi masalah besar?

Meskipun menghapus musik secara besar-besaran, superstar global sepertinya tidak akan mempengaruhi pertumbuhan dan popularitas artis seperti Bad Bunny dan Drake akan berdampak pada tindakan-tindakan kecil yang mencoba membuat nama untuk diri mereka sendiri.

Seperti disebutkan, TikTok memiliki basis pengguna yang besar, dan memiliki peran penting dalam membentuk tren musik modern. Tangga lagu Spotify Top 50 sekarang biasanya merupakan campuran lagu lama dan baru, tidak diragukan lagi ini sebagian berkat cuplikan viral yang dibagikan di TikTok dan Instagram.

Universal berhak menyoroti betapa luas dan berpengaruhnya TikTok bagi industri ini.

Dengan tidak adanya akses terhadap lagu-lagu di platform ini, para artis yang berharap untuk mempromosikan diri mereka sendiri dan melihat pratinjau lagu-lagu mereka tidak akan dapat melakukan hal tersebut, sehingga pada dasarnya akan kehilangan banyak pendengar potensial. Ini genap lebih pedih ketika mengingat bahwa TikTok adalah sangat populer di kalangan Gen Z, demografi yang paling mungkin menyukai lagu-lagu baru dan terbuka terhadap artis-artis baru.

Meskipun ketidaksepakatan Universal tampaknya berasal dari alasan yang mulia, Universal tetap merupakan perusahaan besar yang prioritasnya adalah keuntungannya sendiri. Jika perusahaan ini benar-benar sangat tertarik dengan kelayakan komersil dari artis-artis yang berada di bawah sayapnya, mengapa mereka tidak membuat kesepakatan lebih lanjut untuk memerangi Spotify karena royalti yang buruk, selain itu? email perusahaan internal?

Namun, tindakan tegas seperti itu ada manfaatnya. Mudah-mudahan langkah Universal akan mendorong lebih banyak label dan eksekutif untuk mempertimbangkan implikasi AI dan memberikan gaji yang lebih rendah kepada artis yang menulis dan memproduksi musik. Hal ini tidak mungkin menyebabkan perubahan besar, tetapi mungkin akan berdampak besar sedikit sekali ke arah yang benar.

Kita harus melihat bagaimana hal ini memengaruhi TikTok di masa mendatang.

Aksesibilitas