Pencarian
menu menu

Plastik sperma dan tekstil rambut: langkah terlalu jauh?

Apakah kita benar-benar putus asa dalam perjuangan kita melawan krisis iklim sehingga bahan ramah lingkungan yang terbuat dari air mani ikan dan tubuh manusia disajikan sebagai solusi yang layak?

Jangan salah paham, saya semua mencari alternatif berkelanjutan untuk produk kami tahu merusak lingkungan kita secara teratur, tetapi ketika membaca beberapa kemajuan terbaru di bidang bahan ramah lingkungan pagi ini, saya tidak dapat menyangkal bahwa saya merasa agak tidak nyaman.

Sebagai permulaan, saat peneliti mencari cara untuk mengurangi berbahaya ketergantungan pada plastik, zat yang tidak mungkin berubah menjadi pemain kunci dalam penggantinya.

Dan tidak, saya tidak berbicara tentang rumput laut, bambu, atau jamur, tapi sperma.

Itu benar, dalam kertas diterbitkan bulan lalu, tim ilmuwan di China merinci bagaimana mereka berhasil mengembangkan bioplastik yang dibuat dengan DNA dari air mani ikan.

Bagaimana? Dengan melarutkan untaian materi genetik dalam air yang mengandung ionomer (bahan kimia yang ditemukan dalam perekat dan minyak sayur) untuk membuat gel yang dapat dicetak menjadi berbagai bentuk dan kemudian dibekukan-kering untuk menghilangkan semua kelembapan.

Proses inovatif, yang disebut 'las air,' menghasilkan emisi karbon 97 persen lebih sedikit sehingga pembuatan plastik polistirena dan produk akhir yang dapat didaur ulang dilaporkan lebih ramah lingkungan daripada setiap jenis plastik yang kita ketahui saat ini.

Untuk membuktikan bahwa itu berhasil, para ilmuwan sejauh ini telah membuat cangkir putih kecil dan beberapa potongan teka-teki yang dapat dipecah baik dengan enzim pencerna DNA atau dengan menempatkannya di dalam air.

Yang terakhir mengubah item menjadi gel lembut, yang berarti mereka dapat dibuat menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda.

Sementara sistem loop tertutup ini memiliki keterbatasan, yang menjanjikan adalah melimpahnya DNA sebagai bahan baku. Dengan perkiraan 50 miliar ton di Bumi, mungkin tidak akan lama sebelum kita melihat plastik sperma (serta limbah tanaman pertanian, buah, dan plastik bakteri) masuk ke rak.

Pada catatan ini, tidak seperti konsep yang pertama kali terlihat, saya akan mengatakan itu pasti solusi yang layak. Salah satu yang bisa dibilang sama sekali tidak menggetarkan perut seperti yang digunakan desainer rambut manusia serta keringat untuk memproduksi tekstil.

Tren baru, digawangi oleh Zsofia Kollar dan perusahaannya Lingkaran Bahan Manusia, sedang berusaha untuk mengatasi masalah fashion masalah sampah dengan mengubah 72 juta kg rambut yang dibuang oleh salon-salon Eropa setiap tahun – berakhir di tempat pembuangan sampah, aliran limbah padat, dan sistem drainase yang tersumbat – menjadi pakaian.

'Rambut manusia adalah bahan yang tersedia secara global tidak seperti kapas atau wol yang hanya dapat dijual di area tertentu,' jelasnya, mendesak kita untuk mempertimbangkan paradoks membuang rambut kita sendiri yang bebas dari kekejaman (yang kaya akan serat protein keratin) sementara memakai domba atau alpaka yang tidak ramah lingkungan.

https://youtu.be/DrZZAyLDvzA

'Selain itu, sementara rambut hewan perlu dirawat dengan bahan kimia untuk menghilangkan darah dan kotoran yang berakhir di air kita, rambut manusia cukup siap untuk digunakan. Itu hanya perlu dikukus.'

Sampai saat ini, Kollar telah merilis satu prototipe jumper yang disebut 'Dutch Blonde,' yang terbuat dari 100% rambut manusia daur ulang yang dikumpulkan di Belanda dan dipintal menjadi benang di Italia.

Setiap rambut yang terlalu pendek untuk digunakan digunakan kembali sebagai pupuk alami, menyediakan nitrogen untuk tanaman saat terurai.

'Di masa lalu, orang telah menggunakan semua jenis bahan di sekitar mereka. Misalnya, tali yang terbuat dari rambut adalah hal yang sangat umum. Tapi saat ini, kita sepertinya lupa bahwa rambut manusia juga merupakan bahan alami,' tambah Kollar.

'Jadi saya mencoba untuk membantu orang menjadi lebih terbuka terhadap bahan yang berbeda lagi dan mudah-mudahan di masa depan, mengenakan jumper yang terbuat dari rambut manusia akan menjadi normal.'

Di samping ini, Alice Potts telah merancang pakaian bertatahkan kristal yang terbuat dari keringat manusia.

Dia melakukannya dengan meminta para atlet untuk mengenakan pakaian olahraga khusus untuk berolahraga dan mengeluarkan keringat, lalu setelah pakaian ini melekat pada bahannya, dia mengikisnya, memerasnya ke dalam wadah, dan mengumpulkan kelebihan cairan menggunakan handuk mikrofiber.

Saat itulah dia bisa memulai proses kristalisasi.

"Setiap orang itu unik, begitu juga keringat yang kita hasilkan, yang merangkum kesehatan, kesejahteraan, dan identitas kita," katanya. 'Saya ingin mengembangkan ide ini dan menggunakannya untuk mengeksplorasi proses berkelanjutan dalam mode.'

Meskipun keduanya memenuhi kriteria sirkularitas, saya harus mengakui bahwa saya menemukan mereka sedikit lebih sulit untuk diterima, dan saya bertanya-tanya apakah kita begitu putus asa dalam perjuangan kita untuk mencegah perubahan iklim sehingga bahan ramah lingkungan yang terbuat dari tubuh manusia semuanya kita bisa datang dengan.

Ya, pakaian yang terbuat dari rambut dan keringat itu progresif, belum lagi kreatif secara inheren, tetapi apa mau benar-benar membuat perbedaan (dan saya telah mengatakannya berkali-kali) terus menganjurkan konsumsi massal dan produksi berlebih.

Sampai saat itu, aku kira Aku harus mengatasi perasaan jijikku.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas