menu menu

Opini – Pembisik Gajah diperlukan dan mendesak

Film dokumenter alam terbaru Netflix mengikuti kisah Raghu, seekor gajah di India. Ini menyoroti masalah dalam upaya konservasi kita dan pentingnya memelihara alam kita.

Setiap kali kami mengunjungi rumah kakek nenek dari pihak ibu saya di Talcher, kami melewati distrik Dhenkanal, menyusuri jalan yang menghubungkan distrik Cuttack dengan distrik Angul di Odisha.

Melewati, di antara banyak kunjungan yang kami lakukan setiap tahun, kami pernah menyaksikan mamalia darat besar melintasi jalan raya nasional. Mereka adalah gajah; makhluk raksasa yang sangat cerdas yang dianggap suci menurut mitologi Hindu dan dongeng Buddha.

Keesokan harinya di televisi kami melihat banyak laporan tentang kematian gajah.

Ini termasuk kecelakaan listrik, satu terjebak di dalam ngarai, mati perlahan dan berjuang untuk bertahan hidup, yang lain dibunuh karena gadingnya, dan satu terbunuh akibat sengketa tanah antara pemukim paksa.

Dokumenter terbaru Netflix, Pembisik Gajah, adalah syair untuk hewan-hewan murah hati ini dan kehancuran yang mereka hadapi. Ini adalah kisah tentang seekor gajah dan pengasuhnya, eksplorasi dua makhluk yang memilih untuk hidup berdampingan di dunia di mana tindakan iklim dan konservasi tidak diprioritaskan.

Film ini berlangsung di dalam Suaka Harimau Mudumalai, terletak di Distrik Nilgiris Tamil Nadu dan tersebar di persimpangan tiga negara bagian, Karnataka, Kerala, dan Tamil Nadu. Cagar Biosfer Nilgiris, yang pertama di India, terletak di sini.

Di dalam cagar alam ini terdapat kamp gajah tertua di Asia, kamp Gajah Theppakadu, yang didirikan sekitar 100 tahun lalu. Terletak di tepi sungai Moyar, kamp ini adalah contoh sempurna koeksistensi manusia.

Narasi film tersebut menampilkan Bomman dan Bellie, sepasang penjaga gajah paruh baya yang menandai generasi suku asli yang disebut Kattunayakan. Mereka hidup berdampingan dengan keliaran - hewan liar, tumbuhan liar, serangga liar - dan semua yang dibawanya.

Bagi mereka, gajah adalah dewa mereka, dan hutan adalah ibu mereka. Ini adalah kisah tentang Raghu, seekor gajah terlantar yang terlantar dari kawanannya saat masih bayi dan kemudian diselamatkan dari kematian yang hampir pasti oleh perawatan Bomman yang luar biasa. Itu segera diikuti oleh perawatan keibuan Bellie.

Saat Anda menyaksikan Raghu tumbuh, sejarah konservasi India terungkap.

India meluncurkan program JFM (Pengelolaan Hutan Bersama) pada 1980-an untuk bekerja sama dengan masyarakat lokal, melindungi dan mengelola hutan. Upaya ini sejak itu tidak pada tempatnya, dengan sedikit perhatian diberikan kepada individu yang memelihara ekosistem lokal.

Pembisik Gajah membuktikan betapa integralnya masyarakat adat dan keberadaan mereka di dalam kawasan hutan terhadap konservasi keanekaragaman hayati. Garis yang saya ingat dari program ini adalah, 'kami mengambil apa yang diperlukan dari hutan dan tidak lebih. Tidak ada keserakahan di sini.'

Menonton Pembisik Gajah memecah belah apa artinya melihat konservasi keanekaragaman hayati.

Film ini mendorong penonton untuk mempertanyakan bagaimana mereka mendefinisikan 'ikatan kekeluargaan', menghabiskan banyak waktu untuk menunjukkan hubungan antara Bomman, Bellie, Raghu, dan Ammu.

'Semua orang sekarang memanggil saya ibu gajah dan itu membuat saya bangga,' katanya. 'Segala sesuatu tentang dia seperti manusia, kecuali dia tidak bisa bicara.'

Itu membuat saya merenungkan betapa mudahnya kita memandang keanekaragaman hayati sebagai entitas yang terpisah, sebagai sesuatu yang tidak pernah menjadi bagian intrinsik dari kita.

Suku asli seperti asal Bomman dan Bellie selalu menjadi bagian tak terpisahkan dari hutan dan sejarahnya. Kelahiran, kematian, dan nafas mereka adalah satu. Kita semua berasal dari sumber yang sama.

Tidak ada garis yang memisahkan manusia dan makhluk, terlepas dari seberapa kuat kehidupan modern mendorong kita untuk melepaskan diri dari alam.

Untuk itu, tidak ada solusi penyelamatan alam jika tidak ada kebangkitan kesadaran lingkungan di kalangan masyarakat. Hal ini melalui film-film seperti Pembisik Gajah bahwa opini publik dapat diubah, memberi tahu massa dengan cara yang berarti yang pada akhirnya dapat diubah menjadi tindakan.

Pembisik Gajah memperbaharui kecintaan saya pada aksi iklim, bidang yang ingin saya kuasai.

Ada sejumlah kehangatan dan cahaya pada film ini juga, dengan bidikan Raghu dan orang tuanya yang indah dan ajaib di sepanjang film. Saat Bellie memberi makan Raghu atau saat Bomman bermain sepak bola, misalnya, perasaan sedih dan sayang campur aduk.

Terlepas dari nada sentimentalnya, tema kehancuran iklim yang menjadi inti dari film ini sangat mendesak.

Rata-rata, wilayah adat di Lembah Amazon kehilangan 0.17 persen karbon yang tersimpan di hutan mereka setiap tahun antara 2003 dan 2016 karena degradasi hutan, menurut sebuah laporan berjudul 'Pengaturan Hutan oleh Masyarakat Adat dan Suku'.

Sebaliknya, hutan di luar wilayah adat dan kawasan lindung kehilangan 0.53 persen setiap tahun, 0.36 persen lebih banyak dari wilayah adat.

Meskipun demikian, perpindahan suku telah merajalela, mengganggu ekosistem hutan yang rapuh dan mengubahnya secara drastis dengan kecepatan yang lebih cepat.

Kebakaran hutan di cagar alam Simipal di Odisha tidak terkendali, berkembang menjadi bencana yang menghancurkan. Hanya ada sedikit suku asli di daerah tersebut yang dapat mengendalikannya, menjadi contoh bagaimana mengecualikan penduduk asli dalam rencana konservasi membuat mereka mubazir.

Masyarakat adat dan JFM lebih penting dari sebelumnya. Kita perlu melindungi inisiatif ini seperti yang ditunjukkan dalam film dokumenter, melalui cinta, dukungan, perhatian, dan rasa saling menghormati terhadap manusia dan alam.

Musim Oscar yang akan datang ini, India memiliki banyak nominasi film. Salah satu film yang dibahas secara khusus adalah Rrr, pemenang Lagu Asli Terbaik di Golden Globe dan Film Berbahasa Non-Inggris Terbaik di Critics Choice Awards.

Di tengah hype untuk raksasa beranggaran besar ini, film dokumenter penting tapi berskala kecil seperti Pembisik Gajah sebagian besar tidak diperhatikan, terlepas dari tema aksi iklim yang mendesak dan bencana yang akan datang. Permata dokumenter berdurasi 41 menit ini layak mendapatkan lebih banyak.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas