Pencarian
menu menu

Opini – 'Pam & Tommy' membantu dan menghalangi eksploitasi perempuan

Film biografi baru – dijauhi oleh bintang titulernya Pamela Anderson – telah menimbulkan pertanyaan: pada titik apa kita harus berhenti mengklaim kembali pengalaman seseorang untuk hiburan? 

Berlama-lama di bawah nuansa komedi, seri baru Hulu 'Pam & Tommy' membongkar mega-skandal 90-an yang tidak menyenangkan: pencurian dan distribusi ilegal rekaman seks bulan madu Pamela Anderson dan Tommy Lee.

Meskipun mencatat eksploitasi besar-besaran Anderson yang mengikutinya, bintang Baywatch telah mengungkapkan pertunjukan dibuat tanpa persetujuannya.

Serial baru Hulu 'Pam & Tommy' menceritakan pernikahan satu menit Pamela Anderson dan Tommy Lee dari Mötley Crüe.

Kecepatannya yang cepat, montase seks berbahan bakar obat yang aneh, dan transformasi riasan yang luar biasa dari Lily James dan Sebastian Stan telah membuatnya menjadi hit dengan penonton. Namun terlepas dari pertunjukan kekonyolan yang lucu, cerita pada intinya adalah salah satu eksploitasi perempuan di Hollywood.

Rekaman seks Anderson dan Lee tahun 90-an yang terkenal dibocorkan oleh seorang tukang kayu yang tidak puas - diperankan oleh Seth Rogen - yang mengobrak-abrik brankas pasangan untuk mengambil kembali pembayaran yang menjadi hutangnya. Drama berikutnya dimainkan lebih dari 8 episode, masing-masing sama membingungkan dan menyenangkannya dengan episode berikutnya.

Melompat dengan panik dari klub malam yang dibasahi sampanye, set porno, dan rumah-rumah mewah di Beverly Hills, sulit untuk mengatakan apa sebenarnya seri ini.

Untuk sebagian besar, 'Pam & Tommy' lebih terasa seperti mimpi demam yang mencolok daripada komentar tentang pengalaman wanita.

Plot sporadis dan kostumnya yang berani juga mendapat tanggapan beragam dari para kritikus. Lance Ulanoff berpendapat bahwa acara tersebut mengikuti kelahiran era internet, sementara Lisa Resper dari CNN Prancis merujuk pada media pra-sosial Hollywood yang digambarkan dalam serial tersebut sebagai ode nostalgia budaya pop awal 90-an.

Tapi ketika Anda benar-benar sampai ke akar program, inti yang tidak muncul dengan kekuatan penuh sampai titik tengah seri, 'Pam & Tommy' adalah tentang seorang wanita yang menjadi korban eksploitasi seksual dan kebencian terhadap wanita.

Humor kasar sering mengalihkan perhatian dari kenyataan ini, tetapi saat-saat paling menggelegar dari pertunjukan datang dalam denyut halus, bersembunyi di bawah drama kebocoran rekaman seks Anderson dan Lee. Seperti adegan di mana dialog Anderson dipotong oleh produser Baywatch, sebuah monolog yang telah dia latih dengan penuh semangat selama berminggu-minggu.

Sebaliknya, Anderson dipaksa untuk tetap bisu, bagian belakangnya dimanjakan dan dipoles dengan riasan, dan berlari dengan patuh dalam gerakan lambat melintasi pantai sementara anggota kru laki-laki melongo.

Seksualitas terbuka dari Pamela Anderson bukanlah hal baru, mengingat status simbol seksnya yang berkelanjutan. Tapi acara baru Hulu menyoroti cara-cara di mana agresi mikro dari kebencian terhadap wanita dan kemajuan seksual predator secara emosional berdampak pada korban mereka. Cara status 'simbol seks' sering digunakan sebagai kartu gratis untuk menundukkan perempuan pada penghinaan dan pelecehan yang berkelanjutan.

Penggambaran Lily James tentang Anderson sama lucunya dengan membingungkannya, dengan nada suara yang lapang dan cekikikan bernada tinggi yang memotong Lee yang menjengkelkan dari Sebastian Stan. Pemirsa telah menggunakan studi karakter aneh ini untuk mengkritik pertunjukan, mengklaim itu membuat ringan eksploitasi seksual Anderson.

Kita sering terjebak dalam drama Hollywood tentang rekaman seks yang bocor. Kim Kardashian, yang menggunakan videonya sendiri yang dicuri untuk melambungkan dirinya ke ketenaran global, telah menjadi cetak biru untuk 'gadis memerintah' jalan keluar dari pelecehan seksual. Namun kisah-kisah eksploitasi jarang berakhir secara positif (dan siapa pun tidak dapat berbicara tentang bagaimana pengalaman Kim sendiri tidak menyebabkan rasa sakit emosional yang mendalam).

Tidak seperti Kardashian, yang telah berbicara secara terbuka tentang pengalamannya dan mengalihkan pembicaraan dengan caranya sendiri, Anderson terus diejek untuk video 90-an dengan Lee, sebuah kenyataan yang diyakini banyak orang hanya diperpanjang oleh seri baru Hulu. Sulit untuk tidak setuju, mengingat status acara sebagai 'satir sadar kelas'.

Topik diskusi yang luar biasa setelah peluncuran seri bukanlah distribusi internasional yang benar-benar mengerikan dari momen paling pribadi dan rentan Anderson, tetapi sebuah adegan yang melibatkan Penis berbicara animatronik Lee. Tanggapan ini memperkuat fakta bahwa, bagi wanita, konsekuensi dari 'menunjukkan semuanya' jauh lebih suram daripada komedi dan tabloid.

Yang paling kritis, di balik keriuhan yang disebabkan oleh penceritaan tanpa batas 'Pam & Tommy', adalah kisah eksploitasi lain yang dimainkan secara real-time.

Pamela Anderson, bintang utama acara tersebut, telah secara terbuka mencela serial tersebut dan menolak untuk menonton trailer, keduanya diduga dibuat tanpa persetujuannya.

Seorang sumber yang dekat dengan Anderson mengatakan kepada outlet berita bahwa mereka tahu 'dia tidak akan pernah, tidak akan pernah menonton ini', menambahkan bahwa dia ingin pers untuk fokus pada 'usaha filantropinya'. Bagi Anderson, menceritakan kisahnya tanpa persetujuan hanyalah kelanjutan dari kronik 'Pam & Tommy' yang menyerang privasi.

Menanggapi kritik, direktur acara Lake Bell mengatakan pengalamannya sendiri tentang pencurian foto telanjang membuatnya berempati dengan Anderson, dan merasa ceritanya 'terlalu cerdas untuk tidak diceritakan'.

Tapi sementara kisah eksploitasi perempuan seperti ini mungkin ideal untuk mendorong kesadaran publik, klaim Bell bahwa perjuangan pribadinya membuatnya 'diposisikan secara unik' untuk menceritakan kisah Anderson sangat bermasalah.

Selain tidak ada dua pengalaman yang sama, dan cara seseorang menghadapi trauma sangat bervariasi, tak seorang pun berhak menceritakan kisah seseorang untuk mereka, terutama tanpa persetujuan mereka.

Dengan cara ini, 'Pam & Tommy' berfungsi sebagai pengingat bahwa pengalaman orang lain bukanlah milik kita untuk diambil kembali atas nama mereka. Ini bukanlah sesuatu yang dapat kita bentuk dan bentuk agar sesuai dengan agenda kita sendiri – tidak peduli seberapa baik niatnya. Dan pengalaman nyata dari eksploitasi seksual tentu tidak boleh digunakan untuk hiburan massal, terselubung dengan lelucon kasar dan ketelanjangan kitsch.

Jika tidak, kami terus memanfaatkan pelanggaran kepercayaan yang sama yang kami sebut.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas