Pencarian
menu menu

Opini – mengidolakan bos miliarder berisiko terhadap hak-hak pekerja

Sebuah artikel baru dan panjang oleh Rolling Stone telah menguraikan budaya intimidasi, pornografi, dan pelecehan emosional Kanye di Adidas. Bersamaan dengan pengambilalihan Twitter Elon Musk yang kacau balau, inilah saatnya kita berhenti mengidealkan bos miliarder dan memprioritaskan hak-hak pekerja.

Kanye West kembali menjadi berita minggu ini setelah Rolling Stone menerbitkan sebuah artikel eksklusif yang menguraikan intimidasi emosional selama bertahun-tahun dan pertemuan yang ekstrem dan bermuatan seksual di Yeezy.

Ini mengikuti dari musim gugur antisemitisme yang merajalela dan ujaran kebencian dari Barat. Dia kehilangan kesepakatan Adidas, kontrak manajemen jangka panjang, dan banyak persahabatan dekat sebagai akibatnya, membongkar warisannya dan menggandakan retorika kebencian yang tidak dapat diterima.

Perilaku kasar West, ambisi kapitalis yang obsesif, dan pendekatan yang tidak empati menunjukkan kelemahan mendasar dengan tumpuan CEO miliarder kami, sebuah kenyataan yang juga telah dicontohkan dalam beberapa minggu terakhir dengan Penunjukan Elon Musk di Twitter.

Pembelian senilai $44 miliar USD menempatkannya dengan kokoh di kemudi bisnis berusia lima belas tahun, dan kehadirannya langsung terasa.

Ratusan karyawan berjalan keluar sebagai protes terhadap rezim 'ekstrem' baru, server berisiko dimatikan, bekerja dari rumah tidak lagi dapat diterima, dan personel yang tersisa diharapkan untuk pindah dan menyesuaikan diri dengan perubahan perilaku yang tiba-tiba.

Pengenalan Elon tentang 'Twitter Blue' – layanan berlangganan yang memberi pengguna tanda centang biru sama dengan lencana verifikasi – segera mundur setelah informasi yang salah merajalela dan tweet merek yang menyesatkan meledak dalam popularitas. Elon berpegang teguh pada senjatanya, sementara itu, dengan bangga mengumumkan bahwa keterlibatan Twitter 'tidak pernah setinggi ini' dan mengaktifkan kembali akun Trump.

Semua pembantaian ini adalah hasil dari seorang miliarder yang tidak simpatik, seorang pria yang menempatkan profitabilitas dan pertumbuhan di atas segalanya, bahkan jika itu berarti memusnahkan etos mapan seluruh tenaga kerja dalam hitungan minggu.

Narasi seputar West dan Musk menunjukkan betapa merusaknya bos kaya yang sembrono. Dengan memperjuangkan kejeniusan kreatif dan memprioritaskan keuntungan komersial, kita berisiko merusak hak asasi manusia.

Laba dan margin yang terus melebar digunakan sebagai pembenaran untuk menutupi praktik intimidasi dan destruktif, dan selama pemegang saham menerima pengembalian investasi, kami akan terus mengabaikan kekhawatiran yang sangat nyata dari pekerja sehari-hari. Di era di mana ekspansi dan pertumbuhan tanpa batas merusak planet kita tanpa bisa diperbaiki, ideologi 'keramaian' yang ekstrem ini sudah ketinggalan zaman dan kuno.


Apa pola perilaku dengan Musk dan West?

Tampaknya agak dibuat-buat untuk memasangkan Musk dan West bersama-sama, terutama karena mereka beroperasi di bidang yang berbeda. Namun, kesamaannya sangat luas.

Keduanya mewakili puncak kesuksesan kapitalis, mengumpulkan sejumlah besar kekayaan pribadi dan modal untuk mengejar kebesaran. Ambisi mereka tidak pernah jahat - setidaknya pada awalnya - dan keduanya telah meruntuhkan penghalang dalam bidang masing-masing.

Barat telah menjadi a pengaruh budaya yang besar dalam musik, mendiversifikasi hip-hop secara signifikan dan memperluas potensi materi iklan dalam mode. Musk juga telah memajukan pengembangan mobil listrik dengan Tesla, membawa minat publik yang besar kembali ke perjalanan luar angkasa dengan SpaceX, dan menunjukkan bahwa itu is mungkin untuk lebih mendorong batas-batas kemanusiaan di luar planet kita sendiri. Ini adalah pencapaian besar.

Sama halnya, kedua pria tersebut telah menunjukkan kurangnya empati, pengertian, dan kasih sayang yang mencolok terhadap sesamanya. Saat mereka naik pangkat ke elitisme sosial, Musk dan West telah mendorong ide dan pekerjaan mereka dengan mengorbankan hampir segala sesuatu lainnya, termasuk kesehatan mental dan fisik para pekerja yang telah mewujudkan prestasi mereka.

Menurut artikel Rolling Stone, West sering menghubungkan seks dan pornografi dengan kreativitas, kadang-kadang membuat karyawannya menonton film dewasa aktris dan dirinya sendiri. Dia disebut sebagai 'agresif', 'mengintimidasi', dan 'tidak menentu'. Anggota staf Adidas secara anonim menulis surat terbuka yang menuduh perusahaan memungkinkan perilaku West dan menjadi calo keuntungan, karena Yeezy menghasilkan $ 2 miliar USD setiap tahun sebelum perpecahan publik bulan lalu.

Ini muncul setelah serangkaian berita utama yang menuduh West memuji Hitler dan mengutip Naziisme sebagai inspirasi sejak tahun 2018. Dia secara konsisten menyalahkan orang-orang Yahudi atas gangguan kesehatan mentalnya dan menolak untuk mundur, alih-alih menyelaraskan dirinya dengan komentator politik sayap kanan yang ekstrim. .

Gaya kepemimpinannya digambarkan sebagai 'tidak profesional' dan 'emosional', dengan teriakan dan 'permainan pikiran'.

Sebagai perbandingan, Musk mengamuk di Twitter, diduga mengumpulkan eksekutif sumber daya manusia di 'ruang perang' dan segera mengumumkan 'PHK yang meluas' yang pada akhirnya akan memangkas setengah tenaga kerja perusahaan. Menurut The New York Times, mereka yang dipecat juga tidak akan menerima bonus, sebuah rencana yang berpotensi melanggar kontrak dan undang-undang perusahaan. Musk tidak peduli, dan bersiap untuk pergi ke pengadilan.

Eksekutif puncak dipecat melalui email, dan seorang manajer teknik diperintahkan untuk memberhentikan ratusan karyawan. Pengunduran diri yang meluas terjadi dan misinformasi tetap merajalela selama pertengahan pemilu AS. Musk membawa penasihat dari perusahaannya yang lain, seperti Tesla dan PayPal, dan seluruh dinamika perusahaan terjun bebas.

Nasib Twitter, baik secara finansial maupun internal, masih belum pasti.

Sementara West dan Musk mungkin beroperasi di dunia yang berbeda, pendekatan mereka berjalan paralel di bidang-bidang utama. Motivasi didorong oleh pertumbuhan narsistik, perhatian publik, dan kapitalisme tanpa kompromi, dengan sedikit perhatian pada mata pencaharian dan kesehatan mereka yang bergantung pada egoisme yang tidak dapat diprediksi.


Bagaimana seharusnya kita mendekati CEO miliarder untuk bergerak maju?

Kelaparan akan budaya keramaian yang ekstrim, dominasi maskulin di tempat kerja, dan ekspansi yang tak henti-hentinya dengan segala cara yang diperlukan dengan cepat menjadi cita-cita yang ketinggalan zaman, terutama bagi Gen Z yang ingin memasuki dunia kerja.

Ya, pengejaran mandiri dan pekerjaan sampingan mungkin lebih populer dari sebelumnya, tetapi itu dilakukan karena kebutuhan di tengah krisis biaya hidup.

Setiap tahun, kita selalu diingatkan bahwa dunia perlu berhenti berkembang, bahwa kita harus mengerem konsumerisme, dan pada akhirnya mengurangi laju produksi barang jika kita ingin bertahan melewati abad ini dan menjaga suhu global di bawah 2C.

Karena gerakan seperti #MeToo telah mendapatkan daya tarik, agresi ke luar dan intimidasi di tempat kerja juga menjadi kurang dapat diterima, dan protes publik semakin kuat dengan setiap skandal baru yang terungkap.

Dalam banyak hal, tren CEO miliarder yang mengumpulkan kekayaan dan mengganggu kehidupan ribuan pekerja ini menjijikkan dan tidak dapat diterima. Semakin tidak masuk akal untuk mengidolakan 'jenius' wirausaha yang telah mencapai puncak tangga ketika dunia berbicara lebih banyak tentang kesehatan mental, emisi global, dan pelecehan seksual.

Sebaliknya, kita harus bertanya apakah itu moral sama sekali untuk memberi individu begitu banyak kekayaan dan pengaruh. Bisakah kita benar-benar memaafkan sistem di mana satu orang dengan setumpuk uang dapat memberhentikan ribuan orang sekaligus dan sepenuhnya merestrukturisasi platform yang diandalkan oleh politisi, merek, dan publik di seluruh dunia? Pada titik manakah itu menjadi anarki yang absurd?

Dengan memaafkan perilaku ini dengan kedok 'kecemerlangan', kami merugikan ribuan pekerja, pakar teknologi, desainer, dan banyak lagi yang mendedikasikan hidup mereka untuk visi yang ditetapkan oleh tipe West dan Musk. Mereka mungkin telah mencapai hal-hal hebat sepanjang karier mereka, tetapi tidak ada orang yang akan mendapatkan status miliarder tanpa upaya dari banyak orang lain yang kurang terkenal.

Orang-orang inilah yang harus kita puji dan bela, bukan sosiopat miliarder di puncak piramida.

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas