Pencarian
menu menu

Milan Design Week menampilkan terobosan biofilm yang inovatif

Pada acara desain terpenting dunia, desainer Belanda Lionne van Deursen mempersembahkan biofilm inovatif yang terbuat dari ragi. Bahan ramah lingkungan suatu hari nanti bisa menggantikan film plastik sial yang terkenal sulit didaur ulang. 

Penghapusan plastik secara bertahap adalah salah satu tantangan terbesar 21st abad.

Dengan 9 miliar ton barang yang diproduksi selama tujuh puluh tahun terakhir, kita telah menciptakan kekacauan yang sangat sulit untuk diberantas sehingga plastik dapat ditemukan bahkan di paling terpencil bagian dari Bumi.

Belum lagi, mikroplastik telah ditemukan dalam air hujan, darah manusia, ASI, dan bahkan di plasenta dari bayi yang belum lahir. Dia di mana-mana.

Untungnya, para desainer tanpa lelah bereksperimen untuk mengganti bentuk plastik yang paling sulit didaur ulang. Di Milan Design Week, acara desain terbesar di dunia, seorang desainer Belanda mempresentasikan terobosan besar yang disebut Membuka.

Berbasis di Belanda, Studio Lionne Van Deursen telah melakukan penelitian dengan harapan dapat menciptakan bahan yang dapat ditempa dan tahan lama, tetapi juga dapat terurai secara hayati dan dapat dibuat kompos.

Studio mendarat di selulosa bakteri, yang merupakan kultur yang dibuat dengan mencampurkan mikroorganisme dan ragi. Saat dibiarkan berfermentasi dengan teh hijau manis, kombinasi yang sudah kering menjadi padat.

Ini dimungkinkan karena bakteri hidup bekerja untuk memutar serat nano selulosa, menghasilkan lapisan film pada permukaan cairan.

Tim di Studio Lionne Van Deursen kemudian menghilangkan lembaran padat, mewarnainya dengan limbah buah dan sayuran, dan mengubahnya menjadi bentuk tiga dimensi menggunakan teknik pelipatan khusus.

Meskipun terlihat seperti kipas kecil dan origami, studio yakin biofilm dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Penelitian sedang berlangsung untuk mengetahui bagaimana film dapat diterapkan dengan cara yang berbeda.

Ini bukan rodeo pertama Studio Lionne Van Deursen dengan biofilm.

Lokakarya telah meluncurkan a koleksi lampu menggunakan bahan, tapi sangat bangga dengan bagaimana Membuka koleksi menunjukkan jangkauan dan kelenturan biofilm.

Melihat bahannya, kemungkinan besar versi ini bisa diterapkan pada pengemasan makanan, barang, dan barang lainnya. Dengan sifatnya yang dapat terurai secara hayati dan dapat dibuat kompos, ini akan menjadi alternatif yang jauh lebih baik daripada pembungkus plastik.

Lionne Van Deursen telah menunjukkan bahwa meskipun memproduksi produk ramah lingkungan adalah bagian penting dari misi studionya, berkreasi secara berkelanjutan juga merupakan prioritas utama.

Untuk mencapai hal ini, penekanan khusus diberikan pada penggunaan bahan seefisien mungkin dan memastikan sedikit atau tidak ada limbah yang dihasilkan sebagai hasilnya.

Kami tidak sabar untuk melihat apa yang mereka buat selanjutnya!

 

Buletin Benang!

Daftar ke buletin planet-positif kami

Aksesibilitas